Membaca dan Menulis

Kemaren malam minggu akhirnya Harry Potter 3 di puter midnight di Bandung, gw yang sebenernya lebih mengharapkan Kill Bill 2 akhirnya malah duluan nonton HarPot, dari jam 7 udah gantian ngantri (ceritanya lagi doble date :D) dan akhirnya dapat di tempat duduk paling belakang (mending lah daripada duduk paling depan).

Well kayaknya resensi film ga perlu di tulis karena buat yang udah baca, toh resensinya ga jauh2 dari apa yang ada di buku. Seperti kata Joe, nonton film ini adalah untuk melihat bagaimana kreatifitas para pembuat film menuangkan imajinasi dari J.K. Rowling ke dalam bentuk visual. Gw udah pernah baca buku HarPot 3 ini, tapi gw heran, kenapa ga sedikitpun detail yang gw inget dari buku itu? somehow gw emang udah tau dengan kelemahan daya imajinasi gw, tapi tetep aja gw jadi agak sedih, kok gw ga bisa menikmati buku seperti kebanyakan orang menikmati every detail of the book? apa ada cara untuk melatih daya imajinasi 3 dimensi gw?

Sepertinya gw perlu latihan membaca nih, belakangan gw rasakan gw kurang memiliki kesabaran dalam membaca, seringkali baca koran juga cuma sekilas, gw ga sabar untuk membaca tiap hal yang diungkapkan oleh penulisnya, jangankan koran, belakangan ini baca blog juga sudah merupakan tantangan buat gw 🙁 Gimana gw bisa jadi penulis kalo gw tidak tahan membaca yah 🙁

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *