Belajar dari kesalahan

Kemarin gw nonton 13 going to 30. Ada bagian yang menarik percakapan antara Jena (anak yang berubah umur dari 13 ke 30) dengan ibunya. Dia bertanya : ” Ibu jika kau bisa membalik waktu, apa yang ingin kau ubah?” Ibu nya bilang : “tidak ada”. Jena heran dan bertanya lagi : “apakah ibu tidak pernah melakukan kesalahan?”. (gw juga heran dalam hati) Terus gw takjub denger jawaban ibunya : “Äku tak pernah menyesali akan kesalahan yang pernah ku buat, karena jika aku tidak melakukan kesalahan itu aku tidak akan pernah belajar untuk memperbaiki kesalahan tersebut.”

Gw kagum ama kata-kata itu, padahal itu kan kata-kata yang biasa yah, mungkin karena gw lagi agak emosional dari kemaren, gw lupa untuk mengambil lesson learned dari penghapusan account mail gw itu (gw harap sang admin yang menghapus juga jangan sibuk membela diri dan tidak mengambil pelajaran dari kejadian itu).

Seperti di posting sebelumnya yang di bahas ama isman gw akan memaafkan kalo tau alasan yang sebenarnya, dan gw udah dapat alasan yang sebenernya, berikut gw kutip :

Terus terang aja, saya nggak tau kalau Risna masih jadi Teaching Assistant di IF. Saya nggak pernah dapet pemberitahuan itu secara resmi dari Departemen. Saya juga udah lama nggak ketemu Risna (atau mungkin sayanya yang terlalu sering keluar kota). Jadi, saya pikir, dengan pengunduran diri Risna dari DIVUSI, Risna juga mengundurkan diri dari lingkungan
IF, kecuali untuk urusan Kuliah… Ini yang saya bilang ketidak telitian saya, kenapa tidak Cek & Ricek terlebih dahulu…

Well..lesson learnbuat gw adalah selain backup data (kalo emang penting), kalo bertugas di satu tempat harus ada surat resmi supaya tidak ada alasan admin yang tidak mendapat pemberitahuan resmi. Dan gw berharap tiap admin belajar juga untuk tidak main hapus aja kalo tidak benar-benar yakin.

Jadi gw setuju dengan cepi, ambil pelajaran, keluarkan unek-unek dan maafkan. At least dari pelajaran kali ini gw juga di ingetin ama seorang dosen yang lahir lebih dulu dari gue, beliau bilang : hati-hati kalau banting pintu, jangan terlalu keras, siapa tau masih butuh lewat pintu itu lagi. Well.. gw harus belajar lain kali jangan main banting pintu, kalo pintunya pecah kan berabe, walau ada temen gw yang bilang kalo ga ada pintu kan gampang keluar masuk tinggal terobos, tapi kata gw, kalo ga ada pintu maling/orang yang ga diundang bisa gampang masuk, jadi pintu emang penting (duh gw udah ngawur). Anyway, gw seneng account gw di hapus, jadi gw bisa belajar banyak hal (bahkan gw jadi mengulang pelajaran menjadi admin juga).

3 thoughts on “Belajar dari kesalahan”

  1. btw ris..loe punya data di mana lagi ? sini deh gue hapus heheh
    lumayan jadi beken..sampe special 4 posting gini..

    let it go..let it go
    cheers 🙂

  2. aloo… uda reda marahnya? untung admin ditempat saya pada baek2 semua..
    btw kalau mau buah makalama coba cari di carefour siapa tahu ada?:)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *