Korupsi di Indonesia

Gw cuma mau menuliskan keheranan gw tentang negara kita, bukaan….bukan karena gw bangga, tapi….gw ga ngerti kenapa yah negara kita yang jelas2 bukan negara yang komunis ataupun atheis malahan negara yang warganya adalah umat beragama tingkat korupsinya tinggi sekali. Gw yakin setiap ajaran agama yang ada ga pernah bilang korupsi itu di perbolehkan, tapi kenapa umat beragama di negeri ini tetep melakukannya? apakah ada yang menganggap gpp sekarang berdosa korupsi, atau apakah orang2 yg korupsi itu mikirnya dosa karena korupsi bisa di bayar pake sebagian dari hasil korupsinya itu?

Hari ini gw baca koran, beberapa berita tentang tingginya tingkat korupsi di Indonesa. Beberapa artikel menyatakan bahwa memberantas korupsi merupakan tantangan yg cukup sulit untuk pemerintah yang baru. Bahkan ada artikel yang menyatakan pesimis dapat menumpas korupsi di Indonesia. Gw lupa sejak kapan isu memberantas korupsi di adakan, malah sampe ada program koruptor ditayangkan wajahnya di tivi, biar malu (diharapkan masih ada rasa malu). Tapi sayangnya cara itu tidak berhasil, karena jangan2 semua pejabat yg ada di TV itu ga pake judul koruptor juga udah pada masuk tivi (dan mungkin emang ga punya rasa malu lagi).

Tadi ngeliat TV, ada beberapa orang di jalan di tanyain kalau menurut mereka koruptor itu sebaiknya di hukum apa? kebanyakan menjawab dihukum mati. Sepintas rasanya kok masyarakat Indonesia pada kejam yah? tapi kalo dipikir-pikir lebih kejam mana dengan koruptor yang hidup bersenang-senang diatas kemiskinan rakyat Indonesia? Kalo gw ditanya koruptor dihukum apa enaknya gw ga akan jawab dihukum mati. Terlalu enak koruptor mati begitu saja setelah selama ini hidup senang. Gw lebih setuju kalo koruptor diharuskan hidup susah, hidup diawasi, hanya boleh tinggal di rumah susun, peralatan rumahtangga ga boleh yang lux, kerjaan juga ga boleh jadi dirut kalo dia punya perusahaan disita oleh negara semua jadi devisa negara. Koruptor itu disuruh kerja nyapu jalan. Kenapa nyapu jalan? iya biar dalam setiap sapuan yang dilakukan dia bisa sekaligus menebus sampah yang telah dia buat. Koruptor di perlakukan seperti sampah masyarakat, jangan malah masuk penjara tapi penjara VIP, apaan tuh.

Hihihi…tapi masalahnya jangan-jangan para koruptor itu pada kabur keluar negeri semuah, terus kalopun ketangkap yang ketangkap itu adalah kaki tangannya yang cuma dapat sebagian kecil. Bingung ah…ya biarin ajalah, kalopun mereka di dunia ini selamat dari aksinya, di ahir jaman mereka ga akan selamat kok. Ngapain juga gw pusing2 ga ada yang dengerin gw juga, wakil rakyat yg duduk di DPR / DPRD ataupun para menteri aja mungkin ada yang menjadi pelaku korupsi, mana mungkin mereka mau memberatkan diri sendiri. Nasib…nasib, mau jadi apa bangsa ini nanti 🙁

4 thoughts on “Korupsi di Indonesia”

  1. klo hukuman seperti itu susah diaplikasikan deh kayanya, soalnya korupsinya udah dari atas ampe bawah2…. yg ada ntar yg ngawasin dikasi duit ntar jd kendor….. enakan ky di china… lgsg dihukum mati , ngga ada proses yg berbelit2..jdnya org jg ngeri….

  2. klo hukuman seperti itu susah diaplikasikan deh kayanya, soalnya korupsinya udah dari atas ampe bawah2…. yg ada ntar yg ngawasin dikasi duit ntar jd kendor….. enakan ky di china… lgsg dihukum mati , ngga ada proses yg berbelit2..jdnya org jg ngeri….

    btw, iya nihh… g juga berpikiran sama kaya lu…tapi mau gimana lagi? susah juga klo dah nyangkut kluarga…. masih khong hu chu gitu sehh…

  3. wah elo baca koran sekarang? 😀

    tapi yg korup itu bukan cuman pejabat doang, mungkin kita juga walo dalam arti sempit hehe

  4. Indonesia negara religius. Tapi yang diurus cuman hal-hal yang kelihatan doank seperti: jilbab, busana, minuman beralkohol, judi, aliran sesat, dll
    semua untuk nutupin kebobrokan dari dalam yang justru lebih parah, spt Korupsi, Pungli, Nepotisme, dll

    Motto Hidup:
    Zhu Rong Ji, Mantan PM China:
    ”Berikan kepada saya seratus peti mati, sembilan puluh
    sembilan untuk koruptor, satu untuk saya jika saya melakukan hal yang sama.”

    Mr. XXX, Pejabat Indonesia
    ”Berikan kepada saya seratus peti uang, sembilan puluh
    sembilan untuk sesama koruptor lainnya, satu untuk saya karena akan melakukan hal yang sama.”

    Hiduuuup Indonesia, Negara Religius Munafik

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *