3 days in a row

Sudah 3 hari berturut-turut ini gue ngetem berjam-jam di tempat yang sama. Bukan…bukan kantor…, tapi sebuah kafe yang memiliki fasilitas Hot Spot (dan untungnya ada colokan listriknya). Gue udah mencoba macem2 menu, mulai dari yang manis sampai yang rasanya biasa aja. Tapi rasanya setiap pulang dari sini, lidah gue rasanya ga enak. Gue baru nyadar ternyata lidah gue lidah Indonesia. Gue lebih suka rasa gudeg, atau pecel yang nyisa di mulut dibandingkan rasa kue frozen chocolate cheese ataupun fetucini atau omellete. Mungkin gue akan eneg melihat makanan2 itu untuk beberapa waktu lamanya…

2 thoughts on “3 days in a row”

  1. hwaaaa
    tinggal bilang aja lu nongkrong di Oh La La nape 😛
    anyway, tadi temen gue ngajak ketemuan sama temennya ngomongin bisnis *cieh*
    terus ngajak di Oh La La… hmmmmm
    untung gue teringat tempat nongkrong lain lagi ajah (karena abis nongkrong di Oh La La sama elu hihi)
    jadi gue sarankan.. Bakoel Kopi di Cikini… enak deh kueh2nya juga.. nyammm
    *duh jadi laper*

  2. Wah, padahal itu kan dibayarin (-_^), apalagi kalo bayar ya? nyesel amat. Tenk yu banget atas “pengorbanan” lidahnya. You both are the best

    –added by Rhin–
    wah..kayaknya ini yang komen yang bayarin yah? 😀 hehe.. udah numpuk lagi euy sekarang, harus mulai dicicil biar ga mengorbankan lidah dan extra cost lagi :p

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *