BBM dan BALI BOM

Gue mempertanyakan apa sih untungnya ngebom suatu tempat? (dalam hal ini Bali), apa sih bagusnya bunuh diri pake bom? apa sih maunya orang2 yang ngebom itu? ga keren amat, beraninya lempar batu sembunyi tangan. Semoga orang-orang yang merencanakan pemboman di Bali itu mendapat pengampunan dari Yang Maha Kuasa, semoga mereka bertobat dan kembali ke jalan yang benar. Semoga mereka sadar bahwa apa yang mereka yakini itu adalah kebodohan semata (sok tau ya gue).

Gue mempertanyakan apa sih untungnya orang-orang yang demo untuk menuntut pembatalan kenaikan BBM? sudahlah, the show must go on. Tidak mungkin itu ada penurunan lagi. Gue cuma berharap bahwa BBM tetap ada untuk kita gunakan. Bayangkan apa yang terjadi kalau BBM menjadi barang yang benar-benar langka. Bukan masalah harga yang mahal (uang sih bisa dicari), tapi…kalau sampai BBM habis bis bis… kita ga bisa berbuat apapun lagi. Daripada demo yang juga memboroskan energi, lebih baik bergiat gerakan hemat energi 🙂

6 thoughts on “BBM dan BALI BOM”

  1. iih…pertanyaan no 2 itu sama bangeett ama pikiranku…setuju berat!

    btw…thanks ya buat ucapannya…
    tenang aja kita gak bakal pindah at least sampe pertengahan taon depan…
    jadi masih punya waktu panjang…kita tunggu yaaaa…
    kita lagi doa banget biar si owner mo jualin rumah itu ke kita…hehehehehehe..

    JBU too sis ^^

  2. Minyak tanah harus mahal, untuk memperkecil disparitas harga antara minyak tanah
    rumah tangga dan industri. Semakin besar disparitasnya, maka semakin banyak minyak tanah
    rumah tangga yang diselewengkan ke industri, dan juga akan semakin langka minyak tanah itu.
    Jangan2, dg mahalnya harga minyak tanah sekarang, LPG bisa jadi lebih ekonomis? 😛
    ayooo pindah LPG heuheuheuheu

  3. hehehe buat ria : senang ternyata bukan gue doang yang ga seneng melihat orang demo, buat donald : sebenernya sih…gue sempet mikir gitu, yeah..namanya politik, kadang2 memang perlu pengorbanan (kebanyakan nonton seri alias gue), buat cepi : gue baca koran hari ini sekarang LPG langka loh cep, yang seharusnya harganya 51rebu karena langka dijual 70rebu. Btw kalau sampe ada yang nyelewengin BBM rakyat buat industri namanya pengusaha tak tau diri, perlu digebugin rame2 hehehe…

  4. Yah ris, yang namanya penyelewengan, dari satu liter dia bisa dapet untung hampir dua kali lipatnya,
    gimana ga tergoda? kadang bukan pengusahanya, kadang rakyat biasa pun suka menarik
    untung dari rakyat biasa lainnya. LPG bukan langka sih, tapi sedikit dibatasi,
    kebetulan lagi ada beberapa masalah, kendala teknis kilang sampai keterlambatan
    karena antrian tanker di pelabuhan.. So sabar aja yah.. padahal harga yang kita lepas
    masih sama loh..

  5. tul tuh membom itu pekerjaan yang tidak baik. tidaak ada tuh agama yang mengajarkan seperti itu.
    lagian juga mereka juga salah sasaran kalo mo ngebom. kalo mereka mo ngebom yang nonmuslim,
    jatohnya yg banyak mati yg muslim juga.
    ngebom itu juga nggak ada gunanya, yg ada cuma bikin negara makin mundur. Negara mundur,
    yang kasihan juga warga negaranya. jadi, sebagai warga negara yang baik, jangan suka
    ngebom. semoga di Indonesia tidak terjadi pengeboman lagi

    kalo buat BBM, kenapa harus naik ?
    program pemerintah yang aneh. kalo mereka mau mensejahterakan rakyatnya bukan begitu.
    Bukan dengan kartu kompensasi BBM, karena menurut saya yang kesejahteraan maju cuma
    rakyat miskin aja. yang berkecukupan justru bisa akan miskin karena harga BBM yang berat
    dan peningkatan kesejahteraan itu cuma untuk rakyat miskin aja. Bagaimana dengan orang orang
    dengan tingkat kesejahteraan yang berada ditengah ? nggak kaya nggak miskin! bagimana mereka ?
    yang ada jadi miskin karena tidak ada bantuan dari pemerintah. kesejahteraan yang tidak merata>
    itu sama saja dengan tidak adil.

  6. Saya setuju banget sama ucapan mu. Apasih gunanya orang ngebom Bali, gak ada untungnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *