Bapak saya sakit apa dokter?

Ada banyak orang bertanya sakit komplikasi apa yang di derita bapak, dan ada banyak yang bisa memberikan masukan dan mungkin pengalaman yang mirip ataupun kondisi yang serupa dengan bapak. Dengan motivasi dan harapan ada pembaca yang dapat memberikan titik terang dan siapa tau ada dokter yang membaca tulisan ini, saya ingin menceritakan komplikasi yang dialami bapak tanpa menceritakan siapa dokter yang menangani dan rumah sakit apa untuk menghindari kasus pencemaran nama baik.

Bapak saya penderita penyakit paru obstruktif kronis (cpok) sejak 5 tahun yang lalu. Bapak sudah beberapa kali rawat inap karena serangan sesak napas yang tiba-tiba. Lalu sekitar 4 tahun yang lalu bapak mengalami pembesaran prostat dan belakangan ini mengeluh setiap kali buang air sedikit-sedikit dan terkadang sakit. Memang bapak di masa mudanya seorang perokok berat, tapi bapak sudah berhenti merokok sejak 14 tahun yang lalu. Bapak di rawat inap kali ini bukan karena 2 penyakitnya tersebut, gejala yang dialami kali ini adalah perut kembung dan keras (katanya seperti mau  meledak). Awalnya beliau mengalami diare dan muntah, tapi berikutnya diare berhenti ga pernah muntah lagi tapi ya jadi kembung itu dan kalau ditekan atau di pukul dikit akan berbunyi seperti gendang. Hasil pemeriksaan lab menunjukkan tidak ada masalah dengan lever dan bukan juga apendiks.

Pertama kali masuk rumah sakit sekitar awal Juli 2009, kembungnya tidak langsung ditangani, alih-alih konsentrasi diberikan kepada keluhan prostat dan dokter menyarankan untuk operasi prostat. Untuk persiapan operasi prostat tersebut dilakukan pemeriksaan ini dan itu termasuk persiapan dari dokter paru untuk memastikan kondisi bapak cukup stabil untuk masuk ruang operasi. Pemeriksaan jantung juga dilakukan, dan menurut dokter ahli jantung operasi tidak mungkin dilakukan karena ada penyempitan di pembuluh jantung dan akan beresiko untuk operasi prostat, disarankan untuk operasi bypass (balon) untuk jantung terlebih dahulu sebelum operasi prostat dilakukan.

Informasi di atas membuat saya memutuskan terbang pulang saat bapak masuk rumah sakit lagi tgl 23 Juli kemarin, apalagi saya tahu kalau saat ini kondisinya tidak ada yang membantu mama. Adik saya yang tinggal dirumah harus juga mengurus istrinya yang sedang mengalami masalah dengan kehamilannya. Istri adik saya harus istirahat total di tempat tidur karena mengalami pendarahan di usia kehamilan 5 bulan.

Anyway kembali ke cerita penyakit bapak, karena terlalu banyak operasi yang harus dijalani, bapak dan mamak memutuskan check out dulu dari rumah sakit. Perut kembung belum berkurang, tapi toh bapak masih punya kekuatan untuk berjalan dan melakukan sedikit aktifitas. Setelah pulang ke rumah, bapak masih mengalami keluhan kembung dan susah buang air besar ataupun buang angin. Bapak dan mamak masih sempat konsultasi ke dokter jantung lain untuk mencari opini kedua tentang perlu tidaknya bapak di kateter jantung yang dilanjutkan dengan bypass kalau memang hasil kateternya tidak bagus. Kebingungan pertama (tapi cukup melegakan) ketika sang dokter ahli mengatakan kalau jantung bapak sehat dan tidak perlu kateter ataupun balon dan aman untuk operasi prostat. Akan tetapi sebelum sempat menindaklanjuti operasi kateter, kembung di perut semakin parah dan membuat bapak jadi lemah, akhirnya bapak masuk opname lagi 23 Juli. Tim dokter yang menangani masih orang yang sama dengan yang menangani (di rumah sakit yg sama juga dengan opname awal Juli).

Dokter internist memasang selang buat makanan (NGT) dari mulut dan kateter untuk buang air kecil. Oksigen juga terpasang untuk paru-paru. Pemasangan selang makanan tidak membawa perbaikan sama sekali, hasilnya sekarang ini bapak agak celat/cadel kalau berbicara, dan entah karena apa bibir dan lidahnya selalu terasa kering. Akan tetapi kondisi kembung yang tak kunjung berkurang membuat bapak tidak diijinkan minum air ataupun makan yang terlalu banyak. Bisa dibilang tenaganya cuma didapat dari infus. Bapak diberikan banyak antibiotik tanpa vitamin. Tapi tetep aja perutnya masih kembung.

Dokter berusaha memberikan obat untuk memancing buang angin dan buang air besar, usaha dokter cukup berhasil, bapak sudah bisa buang angin dan buang air besar bahkan lebih dari sekali sehari. Ya..memang sih hal yang biasanya kita anggap menjijikkan, dalam kondisi penyakit seperti ini merupakan hal yang sangat ditunggu dan patut disyukuri kehadirannya, jadi maaf kalau tulisan saya ini kurang berkenan buat yang membacanya. Setelah berhasil buang air besar dan buang angin, yang bikin dokter bingung karena kembungnya ga berkurang juga, padahal makan selalu sangat sedikit dan yang dibuang juga cukup banyak, tapi heran kembung ga kurang-kurang.

Dokter bagian dalam (internist) menduga dari gejala kembung dan hasil foto kalau yang dialami bapak itu adalah usus lipat (ileus), lalu ada kemungkinan harus emergency operasi. Diagnosa mendadak bikin kami sempet stress, karena agak takut juga sih kok tiba-tiba harus operasi? apalagi berdasarkan pengamatan saya, sejak saya tiba di Medan kondisi bapak sudah semakin membaik. Selang makan sudah dicabut, oksigen tidak selalu dibutuhkan dan setiap ada yang berkunjung bapak bahkan bisa menceritakan sendiri apa yang dia alami (dibandingkan pada saat masih terpasang selang, bisa dibilang keadaan bapak setengah sadar dan sering mengigau).

Dokter bedah datang dan mengatakan kita observasi 2-3 hari sebelum diputuskan operasi tidaknya, hal ini karena bapak bisa buang air besar dan bisa buang angin, jadi gejalanya tidak cocok dengan ileus yang membutuhkan bagian bedah. Kemarin pagi, tim dokter datang (satu persatu), dokter internist tetep geleng kepala karena kembung ga kunjung berkurang. Dokter bedah bilang ga perlu operasi karena bisa ke belakang dan bisa buang angin, jadi pasti bukan ileus. Dokter paru bilang kondisi paru bapak baik-baik seandainyapun perlu operasi, tapi dari gejalanya juga bukan ileus. Dokter urologi datang dan bilang bapak udah bisa lepas infus dan mulai latihan jalan saja supaya merangsang gerakan usus. Semakin sore kabarnya semakin baik, tapi pertanyaan tetap sama: bapak sakit apa sih? kenapa kembung tak hilang juga?

Setelah tim dokter membuat perasaan tenang (walau kembung tak bisa bikin tenang), bapak bisa tidur dan tiba-tiba bapak terbangun karena perutnya bergejolak. Maaf kalau agak menjijikkan ceritanya, tapi gejolak perut itu diikuti dengan “ledakan” mengeluarkan penyakitnya. BAB kali ini berbeda dari yang sebelumnya, volumenya banyak dan kali ini perut bapak mulai terasa longgar, tidak lagi mengencang dan tidak lagi begah. Kalau saya dan mamak bilang: penyakitnya keluar. Tapi tetep ga tau nama penyakitnya apa. Tidurnya juga udah lebih nyaman, dah bisa mulai bercanda. Harapan saya bapak memang sudah dalam masa pemulihan (walaupun angin di perut belum keluar sempurna).

Hari ini dokter penyakit dalam keliatan mukanya lebih berseri karena walau misteri tidak terpecahkan, tetapi kondisi bapak semakin menjanjikan. Dokter kembali lagi menyarankan lepas infus dan mulai mobilitas biar ususnya bisa bekerja lebih baik katanya.

Anyway, saya berterimakasih untuk semua teman dan kerabat yang sudah ikut mendoakan bapak dan berharap tetap mendoakan sampai bapak pulih seperti sedia kala. Jika Anda dokter yang mungkin membaca tulisan ini, mohon dikoreksi jika saya salah menggunakan istilah. Jika Anda pernah punya pengalaman sakit yang sama dan tau namanya, sudilah memberi pencerahan untuk perawatan dan pengobatan. Buat para dokter, kira-kira bapak saya sakit apa ya yang bikin dia opname sampe 10 hari lebih kali ini dengan perut gembung walaupun lancar ke belakang dan buang angin, dan entah kenapa mulut dan lidahnya terasa kering terus menerus.

Tulisan ini saya coba seringkas mungkin untuk menjawab pertanyaan teman dan kerabat yang bertanya bapak sakit apa, untuk menjelaskan komplikasi yang terjadi. Saya ga tahu nama sakitnya, dokter di sini pun nggak kasih tau nama sakitnya apa (atau mungkin tidak memberitahu kami). Yang pasti setelah masalah kembung ini berlalu, masih akan ada urusan untuk prostat, kalau untuk paru sih yaa tetep aja bakal begitu-begitu aja.

6 thoughts on “Bapak saya sakit apa dokter?”

  1. Wah, semoga cepat pulih kembali Ris. Mungkin dokternya kurang canggih, atau mungkin juga memang penyakitnya yg terlalu canggih. Ingat dokter itu kan manusia juga, pengetahuannya pasti terbatas. Mungkin kalo ada RS lain yg lebih baik, tapi kalo dibawa ke Jakarta misalnya gitu, susah juga mungkin ya…

  2. Penyakit yg dialami Bapak anda sama seperti penyakit yg dialamai oleh Suami saya sekarang, suami sy datang ke rumah sakit tgl 11 Nov’09 dengan keadaaan perut kembung dan pinggang sebelah kiri seperti kram juga tidak bisa buang angin akan tetapi buang air kecilnya lancar. setelah sampai RS langsung ke Bag. Radiologi utk Foto Abdomen 3 posisi tetapi hasil tdk terlihat akhirnya besok tgl 12 Nov ’09 foto lagi klo nggak salah BNO IP namanya. Karena tugas akhirnya suami sy ditemani kakaknya dan menurut dokter ini hrs operasi laser krn ada pembengkakan diginjal sebelah kiri pd saat itu juga langsung operasi krna suami sudah tdk tahan dengan kembungnya yg membuat perut keras dan tdk bisa buang angin & air besar operasi itu berjalan dari jam setengah 2 siang sampai jam 4. setelah selesai operasi, malam harinya kembung itu muncul lagi rasa sakit itu datang dari pinggang sebelah kiri hingga ke perut sampai ke Ulu hati yg membuat suami sy susah bernapas bila perut ditepuk berbunyi spt gendang tp kenapa itu terjadi selalu malam hari, sampai hari ini pun kejadian itu berulang terus sampai perawat mungkin bosan dipanggil terus dan memberikan obat macam2 dari obat minum, obat suntik maupun obat yg dimasukan lewat dubur. yg saya sangat sayangkan mengapa suami sy terburu2 mengambil langkah Operasi laser pdhal belum tentu di saluran kencingnya itu ada batu ginjal mengingat dia buang airnya lancar. Saya mohon sarannya, apakah perlu ke Bag internist atau tindak lanjuti ke dokter bedah atau pindah RS krn sampai sy menulis inipun kembung itupun belum terobati

  3. Pnyakit bpk anda sama seperti bpk sya.beliau mengalami perut kembung keras,sakit pada bagian ping2ang sebelah kanan,susah bab,mengalami kaki pegal2.smpai sekarang ini saya belum mengetahui pyakit yang terkena oleh beliau.

  4. hal diatas seperti yang dialami abang saya, perut kembung dan mengeras sakitnya benar-benar mengerang kesakitan di rumah sakit. dirawat dirumah sakit karena sesak nafas awalnya tapi setelah itu tiba-tiba perutnya mengeras membesar kembung dan sakit sekali, (mungkin karena sebelumnya diberi oksigen pakai selang terlalu lama), bodohnya dokter adalah sibuk mengurus sesaknya padahal sudah tidak sesak 3 hari yang lalu bukan mengurus sakit kembungnya, 1 hari kesakitan tidak diberi obat, saya inisiatif meminta susternya memanggil dokter UGD, Alhamdulillah susternya yang satu ini perhatian dipanggil paginya lalu langsung diberi suntikan dan dari dubur membaik memang sampai siang, setelah siang kambuh lagi dan tidak ada dokter jaganya yang langsung bertindak memberi obat sehingga dari siang sampai sore mengerang kesakitan, sore itu saya inisiatif memberi herbal DRA 3 kapsul langsung muntah tapi karena takut maka tidak saya lanjutkan tapi Ibu saya mengatakan penyakitnya keluar lalu Ibu menyuruh saya untuk memijat telapak kaki bagian lambung(refleksi) alhamdulillah langsung muntah lagi 2-3x, baru setelah jam 9 malam diberi obat untuk lambungnya sama seperti pagi 1 hari sebelumnya dan setelah BAB dengan feses berair dan berwarna hitam lalu muntah lagi setelah di refleksi. paginya keajaiban datang Alhamdulillah kembungnya hilang sama sekali juga sakitnya, langsung saya inisiatif minta pulang walaupun dokter yang menangani belum datang jadi harus mengisi surat pernyataan bermaterai( pulang atas permintaan sendiri), saya ambil tindakan ini karena kuatir sakitnya datang lagi tapi dokternya sibuk nangani sakit sesaknya. Ketika saya menulis ini saya sedang kuatir karena muncul lagi penyakit tersebut saya berdoa semoga saja tidak muncul lagi penyakit tersebut . Saran dari teman disuruh diolesi minyak tanah perut dan punggungnya. saya menduga memang karena udara dilambung kebanyakan-bisa karena pemasangan oksigen tersebut- orang tua jaman dulu bilang ini masuk angin tapi yang berat adalah mengeluarkan anginnya bagaimana secara cepat? obat suntik dari dokter yang jelas tidak bisa langsung meredakan sakitnya. ini terlihat penyakit sepele tapi bagi yang mengalaminya luar biasa sakitnya. InsyaAllah mungkin bisa pakai herbal DRA tersebut dibantu dengan refleksi karena dulu saya sempat pula mengalami hal tersebut tapi setelah minum 2 kapsul DRA hilang padahal benar-benar sakit dan tidak bisa buang gas tetapi kondisi abang saya sudah parah anginnya sangat banyak dilambungnya sehingga mungkin penggunaan DRAnya harus 3x sehari bukan langsung sembuh. maaf ini bukan promo cuma menceritakan kejadian yang benar-benar saya tidak mau mengalaminya lagi ( melihat abang saya saja sudah sedih)

  5. penyakit apa ya namanya kalau yg seperti itu,,, kok serem,,, dokter juga gk tau,,, pengobatannya dikombinasikan aja gan,, klo gk mempan sma medis,, coba alternatif lain ,,, jg menyerah,,,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *