Main Game

Baru-baru ini saya membeli Nintendo DS Lite. Nggak sekalian DSi, soalnya masih mahal. Ternyata sejak beli, saya jadi sering main game, padahal biasanya gak terlalu suka main game. Ceritanya ini mau posting ngalor ngidul mengenai game-game yang pernah saya mainkan. Karena saya bukan gamer hardcore, listnya cukup sedikit. Sekedar pengingat kalau suatu saat ingin bernostalgia main game lama.

NES_Super_Mario_Bros

Console pertama yang kami miliki adalah NES. Game yang suka saya mainkan dulu: Tetris, Contra, Super Mario Bros, Super Mario Bros 2 dan (Kick Master) . Meskipun saya sangat suka main Super Mario Bros. Rasanya game yang saya tamatkan cuma Kick Master. Dari sejak memainkan game di Nintendo dulu, saya penasaran “gimana sih caranya bikin game?”, dan menurut saya hal itu merupakan salah satu yang mendorong saya belajar komputer hingga menjadi programmer.

Adik saya pernah meminjam gameboy dari temannya, dan kami dulu pernah sangat tertarik game Kirby. Sekarang pun saya masih suka memainkannya sesekali di emulator Game Boy.

Setelah Nintendo berlalu, kami punya Sega Mega Drive dengan mainan favorit saya Sonic, Mortal Kombat, dan Earthworm Jim 2. Waktu punya Apple ][ game favorit adalah Winter Games, dan sebuah RPG yang saya lupa namanya (kayanya itu satu-satunya RPG yang saya mainkan), lalu waktu memiliki PC pernah main Age Of Empires sekali (ini satu-satunya RTS yang saya mainkan). Game kecil yang saya suka adalah Chips Challenge. Di Linux (sebenarnya versi Windows dan Mac-nya juga ada), ada satu game yang saya suka (dan belum berhasil menyelesaikan), yaitu Fish Fillets NG.

Waktu masih memakai pocket PC, saya akhirnya menamatkan game Super Mario Bros 2 (dengan bantuan “Save State” dan “Load State”). Nggak inget lagi dulu gimana caranya memegang PDA-nya untuk main game, apalagi sampai bisa tamat.

Smb2_comparison

Pernah juga punya Palm hitam putih dan berwarna, dan game yang paling saya suka adalah game gratis Solitaire (Klondike). Game ini juga diporting ke iPod touch dan iPhone, tapi entah kenapa rasanya sudah kurang asik lagi. Di iPod touch saya tidak punya game favorit.

Waktu datang ke Chiang Mai kami membawa PS1 bekas yang dibeli seharga 200 ribu. Tujuan utamanya adalah untuk bisa berolahraga bermain DDR (Risna punya dance pad-nya ketika masih memakai PC). Akhirnya ini pun jarang dipakai, karena malas :D.

Sekitar 1 tahun yang lalu kami beli Wii. Game yang paling sering saya dimainkan: Wii Sport (dan Wii Sport Resort), Wii Fit (1 dan 2), Super Mario Galaxy, Big Brain Academy, dan baru-baru ini New Super Mario Bros. Baru-baru ini Risna menyukai game Cooking Mama. Di Wii saya juga suka memainkan game-game lama, dan berhasil menamatkan Earth Worm Jim 2 (dengan gamepad GameCube). Awal tahun ini saya membeli GameCube, tapi sampai sekarang tidak dimainkan. Dibeli karena sangat murah (sekitar 450 ribu rupiah, dengan 3 gamepada original dan 20 game original yang bisa dimainkan di Wii).

Di Nintendo DS, dalam beberapa hari sejak membeli, saya sudah menamatkan Mario vs Donkey Kong 2 (March of the Minis). Sekarang sedang memainkan Professor Layton and The Curious Village, dan sudah hampir menamatkan 100 Puzzle gamenya. Saya mencoba menjalan Emulator Gameboy dan NES, dan ternyata nyaman dimainkan.

2 thoughts on “Main Game”

  1. Main game salah satu cara mengghilangkan rasa jenuh, saya juga suka main game tapi game yang menambah otak jadi panas (game chess) 😀

    Bolehkan saya copy tulisan mas Joe, mau saya post di blog saya ?

  2. maaf mas aku punya apple,semua jenis games bisa aku download tp cuma super mario bross aja yg ga bisa… padahal aku pengen banget mainin game ini,, klo di google stroe bisa didownload secara gratis.. aku minta infonya donk klo download pake app store utk super mario bross ini gimana yaahhh, thanx

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *