Mengenal Bahasa Pemrograman Qu dan BAIK Karya Anak Indonesia

Implementasi interpreter dan compiler bukanlah hal yang sulit, ini terbukti dari sudah adanya implementasi interpreter, compiler, dan translator program di berbagai tugas akhir mahasiswa sejak tahun 1981 (bisa di cek di perpustakaan Informatika ITB, dan saya yakin Ilmu Komputer UI/UGM/IPB juga memiliki banyak tugas akhir semacam ini). Buku mengenai pembuatan interpreter berbahasa Indonesia juga sudah ditulis, sejak 1984 (misalnya KILANG 002: BASIC dalam Bahasa Indonesia, Jakarta: Kesaint Blanc, 1984), dan satu lagi yang diterbitkan di tahun 1995 (Tuntunan Praktis Pemrograman Merekayasa Interpreter: Sebuah Penerapan Teknik Kompilasi, Sukamdi, 1995 ISBN :979-637-744-6 ), dalam buku karya Sukamdi ditunjukkan mengenai pembuatan bahasa ALIN untuk memproses ekspresi aljabar linier.

Bahasa KILANG dibuat oleh Prof.Dr.Ir.Dali Santun Naga KILANG merupakan singkatan dari Kaidah Informasi Lambang Aneka Nalar dan Guna, di tahun 1984 bahasa ini sudah mencapai versi 2. Bahasa KILANG ini pernah dibahas di Seminar Komputer dan Diskusi Ilmiah Dies Natalis III Himpunan Mahasiswa Informatika ITB, Bandung, 19 Maret 1986 “Dua Tahun KILANG 002: Kisah Singkat tentang Pendomestikasian Bahasa Komputer”. Sayangnya saat ini belum terdengar lagi kelanjutannya.

Dua bahasa pemrograman yang saat ini masih kembangkan oleh putra Indonesia secara opensource adalah bahasa Qu dan bahasa BAIK. Bahasa Qu sudah bisa dipakai sejak 2002, definisi bisa dipakai adalah interpreternya sudah berjalan. Di tahun 2007 Qu sudah memiliki banyak fitur dan didokumentasikan dengan baik. Bahasa Qu ditujukan sebagai bahasa umum (general purpose language). Bahasa Qu yang bersifat open source ini sudah dipakai untuk membuat aplikasi web dan aplikasi komersial.

Sementara bahasa BAIK yang baru dikembangkan sejak tahun 2008, sudah memiliki interpreter di tahun yang sama, dan di tahun 2009-2010 sudah ada 3 naskah ilmiah (paper) nasional dan internasional yang membahas bahasa BAIK. Bahasa BAIK ditujukan untuk pembelajaran pemrograman. Source code baik juga terbuka untuk umum. Sebagai tambahan informasi, bahasa baik berusaha menggunakan bahasa Indonesia, mirip seperti yang dilakukan bahasa KILANG.

Penjelasan lebih lengkap mengenai bahasa BAIK dan Qu bisa dilihat di http://yohan.es/bahasa-pemrograman-indonesia/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *