Source Code

Banyak orang mendengung-dengungkan open source, namun sebagian orang mempertanyakan ini: lalu kalau punya sourcenya, buat apa? saya kan bukan programmer?. Bukan cuma programmer yang bisa diuntungkan secara langsung dengan ketersediaan source code.

Pertama perlu saya ceritakan sedikit sejarah open source ini dalam 2 paragraf. Gerakan untuk membuka kode sumber program diawali oleh Richard Stallman, dan dinamakan sebagai Free Software Movement. Stallman menggunakan kata “free” dalam arti kebebasan, bukan dalam arti gratis. Karena kata Free ini dianggap kurang bisa “menjual”, maka muncullah istilah baru “open source”, yang ingin menekankan source code yang terbuka. Stallman sendiri tidak setuju dengan istilah open source, karena dalam kata opensource, semangat “kebebasan” tidak terasa. Sebagian orang mengambil jalan tengah dengan menggunakan istilah Free and Open Source Software (FOSS).

Kebebasan apa yang dimaksud dalam bidang software? Stallman mendefinisikan 4 tingkat kebebasan. Nomor 0: bebas menjalan program untuk keperluan apa saja, Nomor 1: bebas mempelajari program dan mengubah program semau kita, Nomor 2: bebas membagikan program ke orang lain, Nomor 3: bebas menyebarkan perubahan program ke orang lain. Membuka source code akan memberi jalan untuk kebebasan-kebebasan tersebut.

Sekarang coba kita lihat contoh-contoh di mana source code yang terbuka berguna bagi programmer dan non programmer. Kita lihat kasus sangat sederhana ini (dialami oleh ribuan orang): ada program yang fiturnya kurang sedikit dari yang kita inginkan. Ini bisa berupa aplikasi desktop, mobile atau web. Kita ambil contoh kecil, mungkin Anda cuma ingin menambahkan supaya muncul nama hari pasaran Jawa di blog Anda (Sabtu Pon misalnya). Jika Anda memakai software yang sifatnya tertutup, maka Anda perlu meminta kepada pembuat aplikasi itu. Perubahan menambahkan nama pasaran itu sangat mudah, tapi kira-kira apakah pembuatnya mau menambahkan? apakah itu memberi nilai komersial yang besar untuknya sehingga dia mau menambahkannya? Apakah perubahan itu akan merepotkan pembuat software tersebut, bagaimana jika orang dari daerah lain ingin kalender mereka juga didukung?

Nah sekarang kita lihat andaikan aplikasi itu sifatnya open source: Anda bisa minta tolong siapa saja untuk menambahkan hari pasarannya. Anda bisa memposting iklan di situs freelancer (misalnya guru.com), lalu Anda kan mendapatkan tawaran yang bersaing. Hal yang sama tidak bisa Anda lakukan jika aplikasinya tidak open source, karena hanya produsen aplikasi tersebut yang bisa melakukannya. Contoh yang saya berikan ini bukan hal yang mengada-ada. Coba Anda tengok ke situs guru.com atau situs freelancer sejenis, banyak sekali pekerjaan yang berhubungan dengan memodifikasi source code. Dengan adanya source code, sebagai end user, Anda punya pilihan. Selain pekerjaan modifikasi, Anda juga bisa memberi kontrak maintenance ke pihak manapun yang kerjanya bagus dan harganya bersaing. Nah di sini Anda sebagai user punya kebebasan.
Continue reading “Source Code”