Jonathan, PlayBook, BB10 dan Portathon

Kami mendapat PlayBook gratis pertama ketika saya mengirimkan aplikasi Contraction Counter untuk PlayBook tahun 2011. Aplikasi ini diilhami dari kesulitan menghitung kontraksi ketika Jonathan lahir (kesulitannya karena di Blackberry waktu itu belum ada aplikasinya). Ternyata dari PlayBook itu, kami menempuh perjalanan panjang bersama BlackBerry. Dengan PlayBook gratis ini saya membuat aplikasi Four Colors dan Baby Coloring Book. Baby Coloring Book-nya menang juara 2 lomba BBDevID.

Aplikasi anak-anak untuk PlayBook masih sedikit, jadi kami memutuskan membelikan Jonathan iPad. Terinspirasi dari game-game iPad, kami mulai mengembangkan game untuk anak-anak untuk Jonathan. Salah satu pendorongnya waktu itu adalah: iPad berat jadi sulit dibawa-bawa ketika keluar rumah, sementara PlayBook kecil dan ringan tapi aplikasinya kurang (ini sebelum iPad mini dirilis). Saya mulai mengembangkan aplikasi puzzle untuk Jonathan. Setelah engine utamanya selesai, Risna mulai bisa ikut membantu membuat puzzle. Sebenarnya skrip-skrip untuk membuat puzzlenya masih sulit dipakai (banyak melibatkan skrip Python, inkscape, imagemagick), tapi Risna bisa menyesuaikan diri dengan cepat.

Game anak-anak di iPad banyak yang serupa (enginenya sama), hanya beda temanya saja, dan ini sangat wajar. Misalnya untuk anak laki-laki, temanya biasanya adalah mobil, transportasi, dan untuk anak perempuan temanya adalah boneka, princess, dsb. Game yang sama juga kadang memiliki banyak edisi, misalnya edisi Natal atau Tahun Baru. Kami juga mengambil pendekatan yang sama untuk PlayBook: kami membuat banyak game dengan tema yang berbeda-beda (Construction, Fruits, Transportation, Christmas, dsb) dengan beberapa engine saja.

Ketika beberapa game sudah selesai kami buat dan terbitkan untuk PlayBook, pada saat yang tepat, RIM mengumumkan Got Game Portathon. Inti acaranya adalah: Jika kita mengirimkan aplikasi dalam kategori game untuk BB10 dalam batas waktu 36 jam yang ditentukan, maka RIM akan membayar langsung 100 USD per game. Waktu itu kami sudah memiliki game-game playbook, dan hanya perlu menyesuaikan ukuran layar BB10. Dalam event ini kami mengirimkan 12 game, dan Puji Tuhan, semuanya diterima. Setelah selesai portathon tersebut, saya ikut Blackberry Jam di Bangkok, dan pulang dari sana membawa Dev Alpha B. Device development untuk BlackBerry 10.

Ternyata RIM tidak berhenti dengan satu portathon itu saja. Mereka pun mengadakan beberapa portathon lagi (kali ini tidak hanya game): Community Portathon, Marmalade Portathon, All Aboard Portathon, Android Portathon, dan terakhir Last Chance Portathon. Kami ikut di hampir semua portathon (kecuali Android). Hasilnya lumayan, plus kami juga mendapatkan beberapa Dev Alpha lagi. Dev alpha ini akan ditukarkan dengan device BB10 versi rilis sekitar bulan Februari/Maret. Masing-masing device nilainya kira-kira 500 USD.

Kenapa RIM mengadakan portathon? Jawabannya adalah untuk meningkatkan jumlah aplikasi (kuantitas) di Blackberry World (nama baru dari Blackberry AppWorld), mereka juga mengadakan sayembara lain Blackberry 10K, garansi bahwa aplikasi yang bagus akan mendapatkan minimal 10 ribu dollar dalam setahun. Untuk BB 10K, mereka mengadakan testing ekstensif, ini untuk mengejar jumlah aplikasi berkualitas di Blackberry World. Jadi mereka berusaha meningkatkan kuantitas aplikasi dan kualitas aplikasi. Dalam portathon yang kami ikuti, kami tidak mengejar untuk ikut BB10K, karena persyaratannya cukup sulit (dan rasanya sulit diaplikasikan ke game untuk bayi).

Mungkin sebagian dari Anda mikir: RIM putus asa ya, bagi-bagi uang untuk developer?. Sebagai pengingat: dulu Google juga mengadakan lomba aplikasi terbaik untuk Android (ADC), sebelum Android diluncurkan (tepatnya ADC pertama diadakan 2 Januari 2008 sampai 14 April 2008, sementara device Android pertama diluncurkan 22 Oktober 2008), jadi pendekatan RIM ini cukup wajar untuk menambah jumlah aplikasi. Sebagai catatan juga, total hadiah yang dikeluarkan Google dalam satu acara ADC (mereka mengadakannya sudah dua kali): 5 juta dollar. Sementara RIM menghabiskan kurang dari itu (sekitar 4.2 juta dollar, total semua portathon).

Game-game saya tulis dalam Haxe (kecuali Baby Coloring Book dan Four Colors yang memakai HTML5). Karena memakai Haxe, game-game tersebut bisa dengan mudah diporting ke iOS dan Android, asalkan kami mau menyesuaikan gambar ke ukuran layarnya. Selain game, saya juga menulis beberapa aplikasi sederhana untuk BB10, yang dibuat menggunakan Cascade (C++ dengan Qt/QML). Daftar aplikasi dan game kami bisa dilihat di situs appworld.

Secara umum, development dengan BlackBerry ini sangat menyenangkan. Untuk menjadi developer tidak perlu bayar apa-apa (misalnya untuk iOS butuh 99 USD/tahun + punya Mac/Hackintosh, Android butuh 25 USD, dst), pengembangan bisa dilakukan di Mac, Windows, ataupun LInux. Orang-orang yang memakai BlackBerry umumnya mau membeli aplikasi berbayar. Walau jumlah pengguna PlayBook saat ini kurang dari sejuta orang, tapi penjualan kami di PlayBook cukup bagus. Cukup bagi Risna untuk membayar pembantu per bulan, jadi Risna bisa agak santai di rumah dan sesekali bekerja membuat aplikasi baru. Rencananya Risna tidak hanya akan merilis aplikasi game untuk anak-anak, tapi juga membuat aplikasi untuk umum (mungkin dalam 1-2 bulan ini aplikasinya akan dirilis).

Rasanya tentram membuat aplikasi untuk mobile device karena kita tidak berurusan dengan berbagai proyek (yang rawan korupsi di pemerintahan), tidak berurusan dengan client yang bawel, bisa mengatur sendiri kapan akan merilis dan mengupdate produk, dan jam kerjanya bisa kapan saja dan di mana saja.

Satu hal yang kami sayangkan adalah ketika ada orang-orang yang berniat jahat pada kami, misalnya sengaja membuat review jelek, dan ini dilakukan dengan sangat niat, misalnya ada yang mencoba menulis review jelek beberapa kali untuk game Natal, tapi berkali-kali ditolak appworld karena menggunakan kata-kata kotor, dan tiap kali dia mengedit lagi kalimatnya sedikit sampai reviewnya diterima. Kejadian semacam ini sudah terjadi cukup lama (sejak saya merilis BiblePlus juga sudah terjadi), tapi baru saya tuliskan sekarang ini. Harapannya: semoga sebagian orang-orang itu membaca dan sadar. Kami kasihan pada orang-orang itu, karena mereka sangat pathetic, menyedihkan, tidak bisa membuat apa-apa tapi berusaha merusak kerja orang lain. Biasanya orang yang bisa membuat sesuatu, tidak akan menghabiskan waktu untuk menjelek-jelekkan karya orang lain, cukup menunjukkan bahwa karya mereka lebih baik.

Saya tidak merasa software kami sempurna, tapi kami sangat senang kalau ada yang mereview jujur, atau memberi kritik membangun. Misalnya jika ada software versi lite, dan dideskripsinya ditulis: hanya 5 puzzle yang free, dan ada yang memberi satu bintang sambil bilang “jelek, cuma 5 yang gratis”, maka jelas-jelas yang mereview adalah orang yang bodoh dan patut dikasihani. Atau jika ada software puzzle untuk toddler (gratis, dalam kategori game anak-anak), dan dibilang “jelek, terlalu sederhana”, maka review semacam itu juga sama sekali tidak berguna. Oh iya, saya katakan bahwa memberi review jelek (tanpa alasan jelas) itu hal yang jahat karena biasanya pengguna akan menghindari aplikasi dengan review rendah, mereka masih lebih mencari aplikasi yang belum ada reviewnya sama sekali. Tapi lama-lama kami maklum: orang-orang itu mungkin iri karena tidak bisa membuat sesuatu sendiri, dan mungkin juga pengangguran, menghabiskan bermenit-menit sekedar untuk menyusahkan orang lain.

Sesekali saya merasa kesal kalau baru membaca review jelek seperti yang saya ceritakan di atas, tapi kadang ada juga orang yang berniat sangat baik: orang-orang itu mengemail saya dulu, menanyakan pada saya masalah yang mereka hadapi (dan setelah selesai saya bantu menyelesaikan masalahnya, mereka memberi review 5 bintang). Senang rasanya kalau menemui pengguna seperti itu.

BlackBerry 10 belum pasti sukses, tapi dari uang yang dihasilkan (plus dari portathon), cukup untuk memodali kami untuk melirik platform lain. Jika BlackBerry 10 sukses, maka kami sangat senang, jika tidak sukses, kami tetap bisa memporting aplikasi kami ke platform lain (dan sudah ada modalnya).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *