Sebulan Pindah Rumah

Sejak datang ke Chiang mai tahun 2007, kami tinggal di apartemen. Pernah terpikir pindah ke rumah, tapi rasanya kami belum siap untuk tinggal di rumah (masalah komunikasi dengan orang lokal dan khawatir dengan keamanan kota ini) dan kami merasa lebih nyaman tinggal di apartemen. Setelah punya Jonathan dan melihat kalau Jonathan butuh tempat bermain yang aman, akhirnya kami mulai mempertimbangkan pindah ke rumah biasa. Pindahan itu tidak pernah mudah, memikirkan proses pindahan saja sudah bikin ingin mundur teratur, mencari rumah yang cocok juga ga mudah. Rasanya malas sekali bergerak dari zona nyaman kami. Tapi kami tahu, kalau tinggal di apartemen terus menerus, kurang baik untuk perkembangan Jonathan, maka kami kumpulkan semangat untuk pindah ke rumah.

Wacana pindah rumah sudah ada sejak Jonathan berumur 2 tahun (bulan november). Berbagai situs yang menawarkan rumah dikunjungi hampir setiap hari, dibayang-bayangkan plus minusnya, sampai akhirnya pusing sendiri dan memutuskan bikin daftar apa yang ingin dimiliki dari sebuah rumah. Karena kesibukan papa Jonathan, baru akhir Januari kami bisa survey lokasi calon rumah, rumah pertama yang kami kunjungi sebenarnya cukup ok, tapi rasanya ga seru kalau belum benar-benar punya beberapa pilihan rumah.

Hal-hal mendasar yang jadi prasyarat utama tentu saja harga sewa yang terjangkau (di Thailand orang asing tidak bisa beli rumah), ada halaman, tidak jauh dari kantor papa Jonathan, dan lingkungan yang aman. Ternyata ga lama setelah menuliskan daftarnya, kami menemukan rumah yang sekarang kami tempati. Jonathan juga terlihat sangat senang sekali melihat calon rumah ini, padahal biasanya dia selalu butuh waktu untuk adaptasi dengan tempat yang baru dikunjungi. Saya ingat, waktu itu kami melihat rumah ini masih awal bulan Februari, dan pemilik rumah bilang bisa masuk rumah sekitar tanggal 20-an februari dan bayar mulai Maret.

jonathan

Rencana semula ingin pindahan sebelum 1 Maret, tapi karena papa Jonathan di kantor lagi banyak kerjaan, dan kebetulan teman yang bisa bantu tanggal 1 Maret, kami putuskan pindahan  tanggal 1 Maret. Sebelum 1 Maret kami sudah mulai sering berkunjung ke rumah ini untuk bebersih dan juga membawa barang sedikit demi sedikit. Kami juga menjelaskan ke Jonathan kalau nantinya pulang itu ke rumah ini dan bukan ke apartemen lagi. Jonathan selalu senang sekali setiap di ajak ke rumah ini, dan itu membuat kami semakin yakin untuk pindah ke rumah ini.

kumpul indonesia di chiang mai

Hari ke-2 di rumah baru, kami mengadakan kumpul-kumpul dengan teman-teman Indonesia yang ada di Chiang Mai, sekalian perpisahan dengan teman yang akan pindah dari Chiang Mai. Jonathan bakal kehilangan teman bermain, tapi semoga nantinya akan dapat teman baru lagi. Keuntungan tinggal di rumah, barang yang belum rapih bisa disembunyikan di kamar, terus tutup pintunya, ga ketahuan deh kalau rumahnya belum beres. Teman yang datang juga ada yang bawa makanan dan membantu mempersiapkan makanan. Menu makannya juga sederhana, kebetulan salah satu teman masih punya stock bumbu pecal, jadi tinggal rebus-rebus beberapa jenis sayur dan beli kerupuk dan ayam goreng. Senang rasanya bisa ngumpul-ngumpul dengan teman dari Indonesia, perasaan kayak di Indonesia saja. Entah kapan Chiang Mai bisa seramai ini lagi dengan orang Indonesia, satu persatu akan pindah meninggalkan Chiang Mai. Tapi tetap saja bersyukur bisa berkumpul sebanyak ini, pastinya lebih banyak orang Indonesia sekarang ini dibandingkan awal kami sampai ke Chiang Mai.

naik tangga

Setelah sebulan tinggal di rumah ini, semua lelah packing unpacking sudah terlupakan. Senang sekali melihat Jonathan sangat gembira setiap hari bisa bermain dengan lebih leluasa di halaman maupun di rumah. Awalnya kami merasa kuatir kalau Jonathan kangen dengan rumah lama, kuatir juga kalau dia bakal sulit naik turun tangga. Tidak sampai seminggu Jonathan juga sudah bisa naik turun tangga sendiri dengan berpegangan pada besi tangga. Jonathan tidak kehilangan rutin di rumah lama dan dengan cepat beradaptasi dengan rutin di tempat baru. Dia sudah hapal di mana tempat mama menyimpan mainannya dan juga sudah mengerti kalau keluar rumah harus pakai sendal.

main airSekarang ini Jonathan senang bermain-main air di halaman rumah hampir setiap hari di musim panas ini. Kadang terpikir kenapa ga dari sebelumnya ya memutuskan pindah ke rumah, tapi kesimpulannya selalu kembali pada memang sekarang baru waktunya buat pindah rumah. Sekarang saya sudah lebih bisa berkomunikasi dalam bahasa Thai (walau belum bisa membaca), sekarang kami sudah ada rejeki tambahan dari Blackberry sehingga bisa membayar orang membantu membereskan rumah dan terutama mengurus tanaman di halaman. Sekarang Jonathan sudah semakin senang mengamati sekitarnya, dia senang melihat burung berkicau yang hinggap di pohon di samping kamar, dia senang melihat anjing peliharaan tetangga depan, dia senang melihat ikan di pot besar di depan rumah dan dia senang diajak untuk tutup pintu pagar dan buka/tutup jendela setiap harinya.

Tuhan memang selalu mencukupkan pada waktunya dan sesuai dengan kebutuhan kita. Semalas apapun kami bergerak dari zona nyaman hidup di apartemen, akhirnya kami pindah rumah juga, dan sejauh ini saya menemukan tinggal di rumah ini lebih nyaman daripada tinggal di apartemen. Jadi bisa dibilang kami pindah dari zona nyaman ke zona lebih nyaman lagi hehehe. Semoga bulan-bulan ke depan tinggal di rumah tetap semakin nyaman, karena kami ga perlu mikirin packing unpacking lagi dan semoga udara Chiang Mai ga sepanas sekarang lagi.

 

2 thoughts on “Sebulan Pindah Rumah”

  1. Pingin pindah ke chiang mai, tp masih kendala cari rumah yang bisa untuk usaha N deket kampus universitas chiang mai…
    Bisa rekomendasi g?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *