SSH Tunneling dan Internet Gratis

Saat ini sepertinya semua developer sudah memakai SSH sehari-hari. Sebagian mungkin sudah mengenal beberapa fitur ekstra SSH, tapi kebanyakan tidak tahu fitur lengkapnya. Wajar saja sih, meski RFC untuk SSH ini singkat (terbagi dalam beberapa RFC), ada banyak fitur di luar RFC yang diimplementasikan oleh berbagai software SSH. Sampai-sampai ada beberapa buku yang khusus hanya membahas SSH saja.

Di tulisan ini, saya tidak akan membahas semua fitur SSH, hanya beberapa fitur yang menarik yang berhubungan dengan port forwarding, serta pembahasan bagaimana SSH ini bisa menjadi jalan untuk internet gratis atau tanpa restriksi.

Fitur paling dasar yang dikenal orang adalah login ke server lain, dan berikutnya mungkin melakukan scp atau sftp ke server lain untuk mentransfer file. Fitur menarik berikutnya adalah X11 forwarding yang untuk mengakses aplikasi GUI di server (unix) lain.
client-server

SSH mendukung multi channel dalam satu koneksi, dan ini bisa dimanfaatkan untuk TCP/IP forwarding (mengenai ini bisa dibaca di RFC 4254). Saya akan jelaskan beberapa kegunaan forwarding ini. Channel yang dibentuk oleh mekanisme forwarding ini disebut juga sebagai tunnel.

Continue reading “SSH Tunneling dan Internet Gratis”

Harga kemalasan (beberapa dollar saja)

Tulisan ini bukan tentang diskusi filosofis mengenai harga kemalasan, tapi mengenai harga komponen elektronik dari China yang begitu murah yang dalam satu hal membuat orang jadi malas, tapi dalam hal lain membuat orang jadi rajin.

Waktu belajar elektronik sekitar 2007, harga berbagai kit elektronik masih mahal. Beberapa tahun kemudian, Arduino mulai populer (terutama yang UNO), tapi masih sedikit clonenya, dan harganya yang resmi masih sekitar 30-65 USD/board belum termasuk ongkos kirim. Arduino jadi sekedar alat belajar dan prototyping, tidak untuk implementasi akhir. Ketika ingin men-deploy yang sudah kita buat, biasanya kita akan memprogram sebuah chip Atmega yang dibeli terpisah untuk menghemat karena harga sebuah chip Atmega hanya beberapa dollar saja, apalagi jika yang kita buat itu tidak terlalu penting, misalnya komponen mainan.

Fast forward tiga tahun yang lalu: clone Arduino UNO sudah sampai titik harga 9.9 USD. Dan setahun belakangan ini bahkan bisa didapatkan dengan harga sekitar 3 USD saja termasuk ongkos kirim.

Sekarang harga clone Arduino udah murah banget. Satu board harganya 2.87 USD dengan ongkir 1.37 USD. Ongkir ini per…

Posted by Yohanes Nugroho on Wednesday, January 28, 2015

Sekarang malas sekali memprogram chip microcontroller jika hanya ingin memakainya di rumah, pakai saja langsung Arduino Uno-nya, lalu beli lagi yang baru. Jika butuh yang ukuran lebih kecil (misalnya mungkin karena ingin dimasukkan mainan, sedangkan Uno terlalu besar) maka kita bisa membeli versi Pro Mini, yang harganya sekitar 17 USD untuk 10 board. Untuk produksi massal, tentunya microcontroller saja tanpa board akan tetap lebih murah dan reliable.

Bukan cuma microcontroller dalam bentuk clone Arduino, tapi hampir semua komponen elektronik lain dijadikan shield atau modul. Jumlah jenis modul yang tersedia juga semakin banyak, contohnya: ada sensor suhu, kelembaban, kualitas udara, alkohol, gas berbahaya, ultrasonik, kamera, dsb. Ada juga berbagai output: motor, servo, suara (bahkan MP3), LCD, LED RGB, Laser, dsb.

20160131_090115 (1)

Continue reading “Harga kemalasan (beberapa dollar saja)”