Password

Password adalah metode autentikasi yang paling umum. Password memiliki banyak kelebihan, tapi juga banyak kekurangan. Contoh kelebihannya: sangat sederhana, mudah dishare, tidak butuh hardware khusus. Sementara itu kelemahan password: mudah dishare artinya bisa disalin dengan mudah, bisa dibruteforce, bisa terjadi password reuse, dsb.

Saat ini masalah yang sangat umum adalah ini: orang memakai password yang sama di berbagai layanan. Jika satu layanan jebol, dan password Anda ketahuan untuk semua situs lain (bisa dengan bruteforce/dictionary attack, bisa juga situs itu menyimpan plaintext password). Banyak situs kecil yang passwordnya bocor (atau mungkin bahkan pemilik situsnya jahat), tapi jangan kira situs besar tidak bisa bocor.

Selain kebocoran dari berbagai situs, password juga kadang bisa didapatkan dari mengendus (sniff) paket jaringan. Password juga bisa dengan mudah didapat dari menggunakan keylogger (program atau hardware yang menyimpan setiap tombol yang Anda tekan).

Ada berbagai solusi yang ditawarkan untuk masalah password ini, dari mulai tidak menyimpan password, menyimpan password, mengganti atau menambahkan autentikasi lain.

Solusi pertama adalah: tidak menyimpan password. Dasarnya adalah: membuat “formula” yang Anda sendiri yang tahu, jadi bisa dengan mudah menghasilkan password untuk berbagai situs. Saya tidak akan menjelaskan semua formula ini, tapi kita lihat saja beberapa contohnya.

Cara pertama: XKCD, silakan dibaca sendiri komiknya ini (sumber: https://xkcd.com/936/ )

Password Strength

 

Ada pembahasan teknis mengenai ini, misalnya di sini:

http://security.stackexchange.com/questions/6095/xkcd-936-short-complex-password-or-long-dictionary-passphrase

Hal yang paling praktis yang membuat sistem ini sulit dipakai: banyak situs yang hanya mengijinkan password MAKSIMAL 8 karakter. Jadi skema ini tidak bisa selalu dipakai. Untuk kasus tertentu, misalnya untuk password di Linux, ini bisa dipakai. Saya sendiri memakai varian ini di berbagai server Linux yang saya kelola.

Cara berikutnya adalah memakai formula untuk menghasilkan password dari sebuah master password, contohnya di sini. Tentunya Anda harus cukup rajin untuk mempraktikkan ini. Varian dari ini adalah menggunakan tool sha (atau hashing lain), seperti dibahas di sini. Yang perlu diperhatikan adalah: hati-hati jangan meninggalkan jejak ketika memakai tool semacam ini (misalnya di shell/bash history) karena semuanya akan jebol.

Saya sempat memakai varian cara formula, tapi ini juga memiliki kelemahan: sebagian situs ternyata masih mengharuskan requirement password complexity: harus ada huruf besar, huruf kecil, angka, simbol. Tadinya saya ingin memecahkan persoalan itu dengan selalu menambahkan 123!. Ternyata: ada situs yang TIDAK MENGIJINKAN SIMBOL sebagai password. Sekarang saya harus mengingat: situs yang ini boleh nggak pake simbol? Saya baru saja nemu situs seperti ini: readycard yang tidak membolehkan simbol ketika memasukkan password, tapi harus gabungan huruf dan angka dan perlu huruf kapital.

Berikutnya: kadang password kita dipaksa diganti oleh situs karena situs tersebut baru saja kebobolan. Sekarang kita harus menambahkan lagi “versi” di formula, supaya bisa membuat password versi 2. Lebih parah lagi jika kita harus mengganti password berkala. Baru-baru ini ada yang berusaha membrute force password iCloud saya, dan saya disuruh mengganti password baru dan password ini tidak boleh sama dengan password sebelumnya. Ini baru sekali di iCloud, tapi sudah terjadi puluhan kali pada account BBM saya, ada yang brute force yang membuat saya harus mereset password. Parahnya di iCloud, saya tidak bisa menggunakan password yang sama dengan setahun terakhir.

Hal seperti ini terjadi beberapa kali: menghitung password berdasarkan formula: tidak bisa login, coba sekali lagi dengan karakter spesial, ternyata gagal, coba versi 2, ternyata gagal. dan account diblok sementara. Ini kadang terjadi karena websitenya meminta “userid” tapi ternyata hanya bisa login dengan email.

Untuk berbagai situs tidak penting, akhirnya saya memakai password yang sama. Saya mendaftar di puluhan forum demi bisa mendownload sebuah file (banyak file/program yang semi illegal yang hanya bisa didownload setelah login). Tapi bahkan situs nggak penting sekalipun kadang diretas, jadi harus ganti password, dan seringnya tidak boleh pake password yang sama. Jadi bahkan saya punya beberapa password sederhana untuk situs nggak penting.

Setelah makin pusing dengan batasan berbagai situs, tentunya langkah yang masuk akal adalah: mengingat password di browser. Cara ini paling mudah, tapi juga memiliki risiko besar: jika ada yang berhasil mencuri file password, atau ada yang berhasil membajak browser Anda (contoh kasus Team Viewer), maka autofill ini akan membahayakan. Saat ini browser bisa mensinkronisasi password Anda, jadi misalnya ketika login di Chrome PC passwordnya bisa diingat juga ketika kita menggunakan Chrome versi Android.

Dari semua masalah tersebut, lahirlah beberapa tool untuk password management. Beberapa sifatnya open source dan offline, beberapa sifatnya online. Yang sifatnya offline (seperti KeePass) bisa dibuat semi online dengan menggunakan layanan seperti DropBox atau Google Drive.

Sebagian orang merasa takut menggunakan password manager. Jika ada yang mengakses file password Anda: siapapun bisa membrute force secara offline. Mencoba-coba jutaan password per detik bisa dilakukan tanpa takut diblok. Berbeda dengan mencoba membrute force password facebook Anda secara online (akan diblok).

Password manager offline boleh dibilang paling aman dan nyaman. Tapi jika Anda memiliki banyak mesin dan sering berpindah-pindah, maka Anda harus mau repot masalah sinkronisasi file password.

Password manager online, seperti misalnya LastPass memiliki kenyamanan yang tinggi: gampang sekali memasukkan password di browser, atau bahkan memasukkan password untuk app Android (mendukung fingerprint). Tapi layanan semacam ini sudah pernah kebobolan dan memiliki bug.

Kesimpulan saya saat ini: tidak ada cara sempurnya mengamankan password. Saya menggunakan berbagai campuran metode di atas untuk diri saya gabungan antara keamanan dan kenyamanan. Saya memakai lastpass untuk kemudahan mengingat berbagai password di situs yang tidak penting.

Saya memakai metode khusus untuk menghasilkan password di situs penting, tapi bisa dilakukan di kepala saya. Dengan lastpass, saya tidak perlu mengingat password sebuah situs dan aturannya, dengan tidak memakai metode khusus saya di semua situs (hanya di situs penting saja), maka kemungknan metode saya ketahuan juga makin kecil.

Saya juga menggunakan Google Account atau Facebook Account untuk login ke berbagai aplikasi. Khusus untuk Google, biasanya saya memakai account tambahan yang tidak penting (kita bisa login ke beberapa Google Account baik di browser maupun di Android). Facebook login ini sejauh ini aman, dan kita bisa dengan mudah merevoke akses sebuah situs dari halamannya.

Saya juga menggunakan pengamanan ekstra: mengaktifkan two factor authentication di semua layanan yang memungkinkan plus mengaktifkan semua notifikasi keamanan. Saya pernah mengimplementasikan OTP untuk jam pintar saya, dan bahkan jam yang belum benar-benar pintar.

Saya juga memakai Teensy U2F key di berbagai situs yang mendukung itu, dan bahkan mengimplementasikan sendiri protokolnya (dan sudah ada yang memakai ini di Kickstarter). Untuk koneksi ke server saya sendiri, saya akan menggunakan public key (jadi tidak perlu password).

Tentunya semuanya yang sudah saya lakukan itu bukan jaminan keamanan, jika kita sedang “sial” sebuah bug di web server atau librarynya (contoh bug heartbleed OpenSSL) bisa membuat semua usaha di atas menjadi sia-sia.

Menurut saya, minimal untuk Anda yang nggak mau repot: punyalah beberapa password. Segala macam layanan yang “penting” atau “ada duitnya” (misalnya saldo gojek) jangan sampai passwordnya sama dengan layanan lain. Untuk yang super penting (seperti online banking), jangan disamakan dengan password manapun.

 

Kesan pertama CHIP dan PINE64

Posting ini hanya sekedar review singkat, kesan pertama memakai CHIP dan PINE64. Semoga di lain waktu bisa saya buat posting baru yang lebih detail.

Di hari pertama kerja setelah liburan, saya disambut oleh dua paket yang tiba di kantor: Pine64 dan CHIP. Kedua benda ini sudah saya preorder lama sekali. CHIP saya pesan di Cyber monday 30 November 2015, dan PINE64 saya pesan 20 Maret 2016.

CHIP

Saya pertama kali mendengar CHIP dari Kickstarter yang fenomenal (2 juta dollar), tapi masih agak ragu mendukungnya karena agak mengkhawatirkan. Tapi akhirnya karena penasaran saya beli juga di Cyber Monday. Di Cyber Monday ada diskon CHIP, tadinya 9 USD menjadi 8 USD, jadi saya memesan dua dengan ongkos kirim 6 USD, jadi totalnya 22 USD untuk dua CHIP. Saat ini saya cek di website getchip.com harganya 9 USD belum termasuk kabel composite (5 USD), case (2 USD) dan ongkos kirim. Ketika saya menerima CHIP, di dalamnya sudah termasuk ada kabel composite dan case yang sudah dipasang, jadi saya benar-benar beruntung memesan jauh hari.

20160711_145513

Secara singkat CHIP ini adalah sebuah SBC berukuran mini dengan built in bluetooth, WIFI, NAND flash, USB, dengan RAM 512 MB. SOC yang dipakai benda ini adalah Allwinner R8. Tidak ada slot SD/MicroSD card di CHIP, dan tidak ada konektor Ethernet. Saat ini hanya ada satu model CHIP.

Karena sudah memiliki built in flash storage, maka kita tidak perlu mendownload atau mencari image lalu menuliskannya ke SD Card. Begitu dibuka, kita bisa mencolokkan CHIP ke monitor dan langsung bisa diboot dengan power dari micro USB.

Kendala pertama untuk CHIP adalah: konektor output built in hanya composite, sedangkan monitor komputer saya hanya bisa VGA, HDMI, dan DP. Sebenarnya ada board terpisah untuk menampilkan output CHIP via konektor VGA atau HDMI, tapi harganya mahal untuk VGA harganya 10 USD, dan untuk HDMI harganya 15 USD, lebih mahal dari CHIP itu sendiri. Karena saya pelit, saya tidak membeli keduanya.

Untungnya saya ingat kalo masih punya TV kecil yang tadinya dipakai di mobil (sekarang yang di mobil sudah diganti yang agak besar).

IMG_0920

Karena hanya memiliki satu port USB host, maka saya memakai hub agar bisa memakai mouse dan keyboard sekaligus. Sebenarnya benda ini memiliki bluetooth, jadi teorinya bluetooth mouse dan keyboard bisa dipakai, tapi karena saat ini saya tidak punya keduanya, saya pakai USB saja.

Sebenarnya ada cara lain untuk mengakses CHIP ini, yaitu via USB di komputer, CHIP akan dianggap sebagai serial port dan bisa kita akses dari program terminal yang bisa mengakses serial port seperti Putty, Minicom, Screen dsb. Saya ingin menghubungkan ke monitor karena penasaran seperti apa GUI-nya dan seperti apa proses bootnya.

ttylogin.png

Ukuran NAND flash-nya memang hanya 4GB, tapi yang dipakai OS hanya 528 MB, jadi cukup untuk menyimpan banyak hal tanpa perlu storage external. Kebanyakan SBC lain tidak memiliki built ini NAND (misalnya Raspberry Pi). Di satu sisi memiliki built in NAND ini sangat praktis: tidak perlu download image untuk bisa memulai, tidak perlu membeli SD Card terpisah, performanya lebih bagus dibandingkan SD Card. Tapi di lain pihak memiliki SD Card juga ada kelebihannya: mudah berganti OS (hanya perlu menukar SD Cardnya), kapasitasnya bisa kita beli sesuai keinginan kita.

Built in WIFI dan Bluetooth menurut saya akan sangat berguna untuk berbagai proyek. Salah satu yang kepikiran oleh saya adalah mengubah keyboard apapun menjadi bluetooth keyboard (misalnya mechanical keyboard biasa supaya jadi bluetooth enabled). Port micro USB di board ini sebenarnya adalah port OTG, jadi teorinya benda ini juga bisa mengemulasikan device USB apa saja.

Beberapa hal sudah saya lihat tapi belum dicoba, misalnya untuk melakukan flash ulang kita bisa menggunakan browser Chrome (ada API bagi Chrome Extension untuk bisa mengakses USB sehingga ini dimungkinkan). Ada juga konektor untuk batere dan ada sirkuit built in sehingga baterenya akan dicharge ketika kita mencolokkan micro USB ke CHIP.

Secara singkat, CHIP ini cocok sekali untuk menambahkan kapabilitas IOT pada benda lain. Harganya murah, ukurannya kecil, sudah ada konektivitas bluetooth dan WIFI, dan bahkan bisa menggunakan batere dengan sirkuit charging yang sudah built-in. Secara umum CHIP mendapatkan review yang positif dari banyak pihak, dan cukup cocok untuk pemula. Cocok untuk pemula di sini maksudnya: cara mulai memakainya mudah, komunitasnya cukup besar dan baik.

Kelemahan CHIP adalah jika kita butuh sesuatu yang ekstra maka harganya akan menjadi cukup mahal. Contoh: jika butuh ingin dihubungkan ke TV melalui HDMI maka kita perlu menambah 15 USD lagi. Jika ingin dihubungkan ke beberapa USB maka perlu hub (contohnya jika storage tidak cukup maka perlu USB disk atau USB Card reader + memory card-nya).

Jika keperluannya untuk menonton film atau sebagai media center, maka pasti butuh HDMI, jadi harganya minimal 9 USD (chip) + 15 USD (HDMI adapter) = 24 USD. Dengan 11 USD ekstra Anda bisa membeli Raspberry Pi terbaru dengan RAM 1 GB dan sudah quad core, memiliki WIFI dan Bluetooth, dan memiliki 4 port USB.

Saya sedang mempelajari lebih lanjut dan mempertimbangkan apakah akan membeli PocketCHIP atau tidak (saat ini sedang promo, 49 USD, harga biasanya 69 USD). PocketCHIP ini adalah casing berupa layar dan keyboard CHIP yang bisa dikantongi. Benda ini cukup unik karena SBC yang lain tidak menawarkan solusi seperti ini.

PINE64

Device berikutnya yang saya test adalah PINE64. SBC ini muncul di kickstarter dan cukup sukses (1.7 juta USD terkumpul). Review awalnya cukup negatif, tapi saya sudah terlanjur pesan. Alasan utama membeli benda ini adalah karena saya ingin bereksperiman dengan assembly ARM64 (board yang lain waktu itu masih sangat mahal). Dari jumlah yang dikumpulkan di kickstarter (yang artinya banyak orang memiliki benda ini), saya berharap bisa terbentuk komunitas yang kuat seperti Raspberry Pi.

Sebagai catatan: saat ini meski belum didukung resmi, Raspberry Pi 3 sudah bisa menjalankan Linux ARM64. Jadi jika ingin sekedar belajar ARM64, Raspberry Pi3 juga bisa dipakai.

Ada beberapa opsi PINE64, memorinya bisa 512 MB, 1GB atau 2GB, dan apakah kita ingin ekstra WIFI/Bluetooth (semuanya memakai SOC Allwinner A64). Versi 1G dan 2GB memiliki ethernet gigabit (keduanya ini disebut juga PINE A64+). Karena tujuan saya ingin belajar di sisi software, saya pilih RAM terbesar yaitu 2GB, dengan harga 29 USD (RAM yang terkecil 512 MB cuma 15 USD). Saya beli juga modul WIFI/Bluetooth (+10 USD), karena mungkin nanti berguna. Ongkos kirimnya cukup mahal: 12 USD ke Thailand.

20160711_101658

Ketika saya membuka kotaknya, kesan pertama saya adalah: wow besar sekali ukurannya, lebih besar dari SBC lain yang saya punya. Dengan ukurannya yang besar, jelas ini kurang cocok untuk IOT, lebih cocok di taruh di atas meja sebagai server, media player atau desktop. Ternyata opsi WIFI/BT diberikan dalam bentuk board yang perlu kita pasang (sangat mudah, tidak mungkin terbalik).

IMG_0921

Untuk testing, saya mendownload Debian tanpa desktop. Saya tidak berharap akan langsung sukses mengingat review awal cukup jelek, tapi ternyata booting bisa lancar dan langsung muncul pesan boot di layar via konektor HDMI. Ini berbeda dengan ketika saya mencoba Orange Pi, kadang booting berhasil tapi tidak tampil apa-apa di layar walau bisa diakses via jaringan.

pine64

Saya baru mencoba benda ini sebentar sekali, jadi belum bisa berkomentar banyak. Kesan pertama: benda ini cepat, konektornya ada banyak selain baris konektor kompatibel dengan PI, ada baris konektor ekstra yang diberi nama Euler, ada konektor headphone, IR Receiver dan bahkan bisa memakai batere seperti CHIP juga.

Sesuai dengan tujuan utama: untuk mengetes software Arm64 bit, saya bisa dengan mudah mengcompile dan mendebug hello world seperti pada umumnya di platform lain.

arm64

Ada banyak yang belum saya test di PINE64 (dan saya tidak tahu apakah akan segera saya test atau tidak). Contoh hal-hal yang bisa ditest: Android di PINE64, memutar video di Pine64, GPIO, dsb. Yang jelas untuk saat ini saya hubungkan saja benda ini ke jaringan supaya bisa saya akses dan pelajari kapan saja.

Mudik Indonesia 2016

Posting ini sekedar merangkum beberapa posting sebelumnya, sekaligus untuk menceritakan hal-hal kecil di luar posting-posting yang lain. Liburan kali ini cukup lama, dari tanggal 22 Juni (tiba di sana) sampai 10 Juli (tiba di Chiang Mai).

20160622_101146

Karena pemesanan tiket sudah mendekati harinya, harga Air Asia ternyata sudah sangat mahal, jadi kami mengambil Singapore Air yang ternyata lebih murah. Ketika berangkat Joshua agak pilek. Terakhir saya ingat (mungkin 5 tahun yang lalu), di Singapore WIFI gratisnya agak ribet. Tapi kali ini ternyata mudah diakses dan bahkan sangat cepat.

Kami mendarat dijemput oleh orang tua saya, dan sekaligus menjemput mamanya Risna yang mendarat dari Medan di waktu yang hampir sama. Di hari pertama, saya bersama bapak berusaha menyelesaikan tujuan utama. Tujuan utama adalah membuatkan Visa untuk Joshua. Joshua perlu keluar dari Thailand untuk bisa mendapatkan Visa (yang adalah ijin untuk masuk ke Thailand). Di hari pertama ini pembuatan Visa gagal karena kurang syarat Company Registration Letter dan Tax Proof.

Di sore hari pertama, saya naik motor bersama Jonathan ke Ceria Mart, dan pulangnya dihadang hujan. Setelah menunggu lama dan mengecek Google Weather akhirnya kami memutuskan pulang gerimis.

20160623_171426

Di hari kedua kami memutuskan berangkat lagi untuk mengurus Visa Joshua. Kali ini semua sudah dipersiapkan (dokumen yang diperlukan sudah diemail dan dicetak), jadi tidak ada masalah lagi. Pulangnya kami menyampaikan titipan Kak Wanti, dan karena masih cukup sore kami memutuskan mampir di Monumen Pancasila Sakti (sudah dituliskan ceritanya di posting lain).

Di hari berikutnya, opungnya Joshua berhasil memangkas rambutnya, sekarang dia kelihatan lebih ganteng. Joshua bisa terdistract karena diberikan video Mother Goose Club. Bersama saudara saya, mas Adi, kami naik bus dan ke monas hari itu. Ini juga sudah diceritakan di posting terpisah.

Di hari Minggu kami beristirahat karena mempersiapkan diri untuk ke Jawa Tengah esok harinya. Adik Asty (sepupunya Jonathan) datang, dan mereka bisa bermain bersama. Keesokan harinya kami berangkat ke kampung halaman dan ke Yogyakarta.

Sepulang dari Yogyakarta sudah tengah malam, jadi kami membiarkan anak-anak beristirahat, sementara Opung duluan datang ke acara adat sayur matua Inang Tua Kom pada dini hari. Kami datang ke Bekasi dengan menggunakan Grab dan kembali menggunakan Uber. Senangnya sekarang rumah Eyang sudah bisa dicari di peta sampai level nomer rumah dan posisinya pas, sehingga mudah memanggil Uber/Grab. Seperti pernah saya ceritakan di posting lain, ketika seseorang mencapai Sayur Matua maka acara adatnya adalah perayaan.

20160702_165728

Di hari Minggu kami kembali beristirahat lagi dan saya nyetir ke Hypermart untuk membeli beberapa benda (terutama alat pel yang lebih baik karena pembantu di rumah Eyang sedang mudik). Joshua bisa diajak makan di Solaria. Pulangnya kami mampir ke rumah Yosi. Keesokan harinya kami pergi ke Ancol, ini juga sudah dituliskan di posting terpisah.

20160703_135859

Sebenarnya kami ingin menyewa travel untuk pergi ke Bandung, tapi ternyata sudah penuh di hari sebelum lebaran, dan kebanyakan tutup di hari lebaran. Jadi akhirnya saya menyetir ke Bandung (ini juga diceritakan di posting terpisah).

Di rumah Eyang saya sempat mengajari Jonathan bermain api dan korek api. Ini sebenarnya sesuatu yang mau saya ajarkan dari dulu, tapi selalu lupa beli koreknya. Terakhir kali ingat pas musim panas di Chiang Mai dan waktu itu banyak kebakaran, jadi saya tunda lagi.

Hari Jumat kami membuat foto keluarga bersama. Terakhir kali foto keluarga, Joshua masih di dalam perut mamanya.

IMG_8308

Di hari Sabtu, Risna bertemu dengan teman-teman SMA-nya, sementara saya, Jonathan dan keluarga Yosi menonton film Finding Dory.

20160709_133710

20160709_154737

Kami kembali ke Chiang Mai hari Minggu pagi, diantar oleh keluarga Yosi. Kami agak khawatir karena di malam Minggu Joshua agak demam dan sempat muntah. Tapi Puji Tuhan Joshua hanya cranky sedikit di awal perjalanan. Sepanjang Jakarta Singapore dia tidur. Ketika transit kami biarkan dia merangkak berkeliaran. Di penerbangan terakhir dia agak bosan, tapi ada anak yang hampir seusianya di kursi dekat kami, jadi dia agak terhibur.

IMG_0887

Di sepanjang perjalanan berangkat dan kembali, Jonathan senang sekali karena biasanya pesawat yang dia naiki kecil (single aisle) sedangkan yang ini besar (double aisle). Dia juga senang sekali membaca instruksi keselamatan yang ada di tiap pesawat. Saya selalu diminta untuk memfoto supaya bisa dilihat lagi di rumah.

Liburan kali ini sangat melelahkan, penuh dengan perjalanan panjang, tapi kami bersyukur Joshua dan Jonathan tetap sehat. Kami tadinya sangat khawatir Joshua akan sakit, apalagi dengan perjalanan jauh dengan mobil (beberapa kali), dan juga mengunjungi sangat banyak tempat.

Kami bersyukur bisa tiba kembali di Chiang Mai dengan selamat, dijemput oleh Office Manager kami. Kami juga bersyukur rumah sudah dibersihkan oleh Asisten Rumah Tangga yang sudah dipesankan sebelumnya. Berbagai hal sudah dibereskan juga (tagihan listrik, air), tukang rumput juga sudah dipanggil untuk membereskan rumput. Bahkan dia sudah membelikan telur karena dia tahu kami akan sarapan itu. Kami juga bersyukur karena listrik, air, dan Internet semuanya berjalan lancar ketika tiba di rumah.

 

Jalan-jalan ke Bandung

Karena rencana ke Bandung sebelumnya dibatalkan, kami mencari hari lain untuk ke Bandung. Setelah mengecek bahwa kebanyakan travel tidak beroperasi di hari lebaran, dan yang beroperasi juga sudah penuh, maka saya memutuskan nekat menyetir ke Bandung.

20160705_143026

Meskipun di Chiang Mai kami memiliki mobil dan menyetir sendiri, tapi saya merasa tidak nyaman menyetir di Indonesia plus SIM Indonesia saya sudah expired lama sekali, cuma punya SIM Thailand. Tapi karena tidak ada yang bisa menyetir untuk kami, dan menduga bahwa jalanan akan lancar, maka kami memutuskan untuk berangkat pada Selasa 5 Juli, siang hari jauh sebelum jam takbiran. Katanya SIM Thailand juga bisa dipakai di ASEAN jadi saatnya untuk mencoba itu. Kami juga cukup percaya Google Maps akan mengantar kami melalui jalur akurat dan bebas macet.

20160705_165455

Untungnya dugaan kami benar, lalu lintas sangat lancar dan kami bisa tiba di Caringin (tempat adik Risna/tulangnya Jonathan) cukup sore. Saya serahkan urusan menyetir di kota Bandung ke Lae untuk check in hotel lalu mencari makan malam. Kami menginap di SHEO hotel di Cimbeluit.

IMG_0645

Ketika kami check in di hotel, ada masalah dengan showernya. Walau di malam lebaran, mereka bisa membetulkan masalahnya dalam waktu singkat. WIFI di hotel ini kecepatannya tinggi, sayangnya di dalam kamar signalnya sangat lemah.

Esok harinya kami berenang. Di kolam renangnya ada dua katak. Mungkin karena hari lebaran, tidak ada yang bertanggung jawab membersihkan kolamnya.

Siangnya kami bertemu dengan Bu Inge (atau Jonathan memanggilnya Oma Inge). Setelah sulit mencari tempat makan yang buka tapi tidak terlalu padat, kami memutuskan untuk makan di Paskal Hypersquare. Jonathan semangat sekali ingin menceritakan game Human Resource Machine ke Oma Inge. Jonathan juga mendapatkan kado dari Oma Inge.

20160706_140555

Bu Inge bersemangat bercerita mengenai http://bebras.org/

Kami ingin meneruskan perjalanan ke Farmhouse Lembang, tapi ternyata lalu lintas terlalu ramai. Kami mencoba jalan pintas melewati Farmhouse dan berencana turun dari atas, tapi ternyata ada pembatas jalan yang membuat kami tidak bisa berputar. Akhirnya kami memutuskan ke Tahu Susu Lembang dan di sana ada tempat bermain.

Pertama Jonatan hanya bermain pancing ikan dengan magnet. Abang Gio jadi tertarik juga. Setelah Jonathan bosan, abang Gio tetap bermain itu.

20160706_162355

 

Jonathan ingin sekali naik kereta setiap kali melihat mainan sejenis itu meski sudah puluhan kali naik kereta gratis di Chiang Mai. Keretanya 20 rb per orang.

20160706_163856

Setelah bosan, saya bujuk dia untuk naik Flying Fox/zip line. Jonathan tidak takut sama sekali dan bisa menikmatinya. Tarif ini juga 20 rb.

IMG_0656

Berikutnya bersama saya, kami masuk ke bola yang mengapung di atas air. Tarifnya juga sama 20 rb/orang (jadi 40 rb berdua). Kami diberi 5 menit naik ini (karena oksigen terbatas), naik bola ini juga rasanya agak aneh (tekanan udaranya berbeda dari di luar).

20160706_165424

IMG_0695

Terakhir kami masuk ke taman bermain yang berbayar, tapi sangat mengecewakan. Mainannya tidak terawat dan sebagian tidak bisa dipakai.

IMG_0728

 

IMG_0747

Di hari kedua lebaran, saya menyetir lagi pulang, tapi sebelumnya mampir dulu ke rumah mbak Cepi di buah batu. Jonathan bisa langsung bermain dengan Fathan.

20160707_121957

Lalu mbak Asri dateng.

20160707_132756

Lalu diteruskan ke tempat Lae. Ada acara kecil potong rambut seperti dulu yang dilakukan pada Jonathan.

IMG_0801

Dan saya meneruskan perjalanan pulang. Lalu lintas mulai memadat, tapi belum macet. Arah sebaliknya (menuju Bandung) sudah macet panjang sampai dibuatkan contraflow.

Kami tiba kembali ke Depok dengan selamat. Selama perjalanan tidak pernah diminta SIM, jadi masih tidak tahu apakah SIM Thailand berlaku atau tidak di Indonesia.

Pantai Ancol

Ini merupakan perjalanan singkat di Jakarta. Kami hanya sekedar mencari tempat outdoor agar Jonathan dan Cathy bisa bermain bersama. Sebenarnya kami berencana ke TMII, tapi karena sudah pernah ke sana, kami memutuskan untuk pergi ke Ancol, sekedar ke pantainya bukan ke Dufan karena anak-anak belum cukup umur (dan belum cukup tinggi) untuk bisa menaiki wahana dufan.

IMG_0584

Kami mulai dengan makan di Mc Donalds dan dilanjutkan dengan membeli peralatan untuk bermain pasir (50 rb) plus bola (20 rb).

20160704_115221.jpg

Sebenarnya kita bisa meminjam tikar gratis dengan jaminan KTP, tapi karena hanya Risna, Joshua dan Opung yang menunggu, mereka mendapat tempat di tenda jadi tidak perlu menyewa tikar.

20160704_114309

Ternyata ada WIFI gratis di Ancol dan kecepatannya cukup bagus, signalnya juga kuat. Tidak perlu login/password untuk bisa menikmati WIFI-nya.

20160704_130212.jpg

IMG_0588Permainan yang dilakukan anak-anak mulanya hanya bermain pasir, tapi akhirnya mereka menceburkan diri di pantai dan bermain air.

20160704_135408

Setelah selesai bermain, kami meneruskan perjalanan ke rumah adik saya, Aris. Di jalan kami ingin membawakan Mpek-mpek, tapi ternyata di bulan puasa ini kami hanya bisa membeli yang belum digoreng (hanya setelah jam 6 sore mereka melayani yang sudah digoreng).

20160704_171113

Jalan-jalan di Yogyakarta

Tanggal 29 Juni kami baru mulai menikmati Yogyakarta. Kami menginap di Sahid Rich Hotel (yang lagi promo). Secara umum hotelnya bagus. Kualitas koneksi WIFI-nya jelek. Makanan sarapan cukup lengkap (bahkan ada gudeg dan Jamu juga). Karena tidak membawa mainan untuk Joshua, saya menggunakan perlengkapan dari hotel untuk mainan.

20160629_064012

Tujuan utama hari itu adalah ke Borobudur. Sampai di sana kami dikerumuni penjaja barang dan payung. Mereka menawarkan 100 ribu per 3 kaos dan 10 ribu untuk payungnya. Kami melewati mereka dan ternyata di dalam harga kaos adalah 100 ribu per 5 kaos dan sewa payung hanya 5 ribu rupiah saja. Di dalam bahkan ada jasa menggendongkan anak supaya tidak capek naik ke atas, tapi kami tidak memakai jasa ini karena tahu bahwa Joshua tidak mau digendong siapapun selain orang tuanya.

IMG_8010

Untuk mencapai Borobudur, kami naik trem dengan biaya 7500 rupiah per orang, sudah mendapatkan minuman Aqua botol kecil.

20160629_110114

Sampai di Borobudur, kami langsung naik di cuaca yang terik (saya menggendong Joshua). Setelah sampai di atas kami turun lagi.

IMG_8063

Supaya tidak capek, kami menyewa delman keluar ke arah parkir. Harganya 75 ribu per delman (ada tiketnya) plus memberi tip ke kusirnya. Perjalanannya cukup panjang menuju ke tempat parkir, jadi 75 ribu itu cukup worth the money.

IMG_8109

Sorenya kami diajak makan di Serba Sambal (SS) oleh teman kami, Hesti, yang sempat lama di Chiang Mai. Sayangnya ketika diajak keliling Yogyakarta dalam mobil, Jonathan sudah mengantuk jadi tertidur. Tapi kami jadi punya target kunjungan hari berikutnya: alun-alun.

IMG_0504

Hari berikutnya kami berenang, lalu diteruskan makan siang Gudeg.

20160630_122245

Lalu kami pergi ke Taman Pintar. Ada banyak wahana gratis dan berbayar di sini.

Yang paling dinikmati Jonathan adalah Planetarium dan naik sepeda untuk belajar lalu lintas.

20160630_135326

Selesai dari sana kami menuju alun-alun. Lucu juga di peta ada Alun-alun Utara dan Alun-alun kidul (bukan lor-kidul atau utara-selatan). Kami menikmati makanan di sana yang harganya relatif murah.

IMG_0520

Tidak lupa kami menjalani tujuan utama: sepeda kayuh berbentuk mobil dengan LED yang menyala-nyala. Tarifnya 40 ribu kalo satu putaran atau 60 ribu kalau dua putaran. Karena capek mengayuh, kami mengambil satu putaran saja. Untung saja mobil yang paling depan adalah doraemon (yang merupakan tokoh favorit Jonathan)

20160630_173907

Tadinya kami akan meneruskan perjalanan ke Bandung, tapi karena mendapatkan kabar bahwa kakak almarhum papanya Risna meninggal, kami kembali langsung ke depok.

20160701_153833

Dalam perjalanan kembali, kami melihat bahwa Brexit (brebes exit) arah ke Jawa Tengah/Timur sudah mulai macet. Kami sendiri juga mengalami sedikit macet, tapi berhasil diatasi dengan bantuan Google Map lewat jalan kampung. Kami berangkat sekitar 11 Siang dan sampai sekitar jam 1 malam.

Ke kampung halaman

Menurut KBBI kampung halaman adalah daerah atau desa tempat kelahiran;. Dengan definisi itu, karena sudah ke Jakarta berarti kami sudah ke kampung halaman Risna. Berikutnya kami menuju kampung halaman saya, di Sukoharjo.

Perjalanan dilakukan dengan mobil Fortuner yang dikendarai adik saya (Yosi), dan kami pergi bersama keluarga Yosi plus opungnya Jonathan. Kami berangkat tanggal 27 Juni 2016 pukul 4.17 pagi. Karena ingin jalan-jalan di Yogya, kami memutuskan memesan hotel di Yogya saja. Perjalanan lancar, dan kami sempat berhenti di rest area serta di Rumah Makan Tiga Putri. Rumah makannya cukup cocok karena menyediakan area main untuk anak-anak.

Di sepanjang perjalanan, kami sering memutar Mother Goose Club agar anak-anak senang, tapi membuat saya jadi tertidur.

20160627_072151_001

Perjalanan seharusnya bisa lebih cepat, tapi ada sedikit masalah di mobil: indikator bahan bakar menyala, jadi kami mampir ke bengkel untuk memastikan. Ternyata filter Solar perlu diganti.  Di tempat itu ada pojok bermain anak.

20160627_154826

 

Kami tiba di Yogyakarta pukul 5 Sore dan langsung check in lalu tidur (kami makan McDonalds di hotel).

Esok harinya seharian kami mengunjungi kampung halaman saya (dan juga Yosi). Saya cukup senang bahwa anak-anak tidak rewel menghadapi suasana kampung. Di rumah pakde pertama, anak-anak malah bermain gabah. Di tempat lain mereka main dengan kambing.

IMG_0444

Walau di bulan puasa, ada juga warung makan yang buka dan makanannya cukup cocok.

IMG_0449

Suasana kampung ternyata sudah banyak berubah, bahkan Indomaret sudah ada di sana. Setelah mengunjungi saudara di desa, kami pergi ke Solo untuk mengunjungi juga saudara-saudara di sana.

Sebagai keturunan orang Jawa (tengah), ini kali pertama Jonathan dan Joshua pergi ke Jawa tengah, terakhir kali hanya saya sendiri yang pulang ke kampung halaman.