Jalan-jalan ke Bandung

Karena rencana ke Bandung sebelumnya dibatalkan, kami mencari hari lain untuk ke Bandung. Setelah mengecek bahwa kebanyakan travel tidak beroperasi di hari lebaran, dan yang beroperasi juga sudah penuh, maka saya memutuskan nekat menyetir ke Bandung.

20160705_143026

Meskipun di Chiang Mai kami memiliki mobil dan menyetir sendiri, tapi saya merasa tidak nyaman menyetir di Indonesia plus SIM Indonesia saya sudah expired lama sekali, cuma punya SIM Thailand. Tapi karena tidak ada yang bisa menyetir untuk kami, dan menduga bahwa jalanan akan lancar, maka kami memutuskan untuk berangkat pada Selasa 5 Juli, siang hari jauh sebelum jam takbiran. Katanya SIM Thailand juga bisa dipakai di ASEAN jadi saatnya untuk mencoba itu. Kami juga cukup percaya Google Maps akan mengantar kami melalui jalur akurat dan bebas macet.

20160705_165455

Untungnya dugaan kami benar, lalu lintas sangat lancar dan kami bisa tiba di Caringin (tempat adik Risna/tulangnya Jonathan) cukup sore. Saya serahkan urusan menyetir di kota Bandung ke Lae untuk check in hotel lalu mencari makan malam. Kami menginap di SHEO hotel di Cimbeluit.

IMG_0645

Ketika kami check in di hotel, ada masalah dengan showernya. Walau di malam lebaran, mereka bisa membetulkan masalahnya dalam waktu singkat. WIFI di hotel ini kecepatannya tinggi, sayangnya di dalam kamar signalnya sangat lemah.

Esok harinya kami berenang. Di kolam renangnya ada dua katak. Mungkin karena hari lebaran, tidak ada yang bertanggung jawab membersihkan kolamnya.

This slideshow requires JavaScript.

Siangnya kami bertemu dengan Bu Inge (atau Jonathan memanggilnya Oma Inge). Setelah sulit mencari tempat makan yang buka tapi tidak terlalu padat, kami memutuskan untuk makan di Paskal Hypersquare. Jonathan semangat sekali ingin menceritakan game Human Resource Machine ke Oma Inge. Jonathan juga mendapatkan kado dari Oma Inge.

20160706_140555

Bu Inge bersemangat bercerita mengenai http://bebras.org/

Kami ingin meneruskan perjalanan ke Farmhouse Lembang, tapi ternyata lalu lintas terlalu ramai. Kami mencoba jalan pintas melewati Farmhouse dan berencana turun dari atas, tapi ternyata ada pembatas jalan yang membuat kami tidak bisa berputar. Akhirnya kami memutuskan ke Tahu Susu Lembang dan di sana ada tempat bermain.

Pertama Jonatan hanya bermain pancing ikan dengan magnet. Abang Gio jadi tertarik juga. Setelah Jonathan bosan, abang Gio tetap bermain itu.

20160706_162355

 

Jonathan ingin sekali naik kereta setiap kali melihat mainan sejenis itu meski sudah puluhan kali naik kereta gratis di Chiang Mai. Keretanya 20 rb per orang.

20160706_163856

Setelah bosan, saya bujuk dia untuk naik Flying Fox/zip line. Jonathan tidak takut sama sekali dan bisa menikmatinya. Tarif ini juga 20 rb.

IMG_0656

Berikutnya bersama saya, kami masuk ke bola yang mengapung di atas air. Tarifnya juga sama 20 rb/orang (jadi 40 rb berdua). Kami diberi 5 menit naik ini (karena oksigen terbatas), naik bola ini juga rasanya agak aneh (tekanan udaranya berbeda dari di luar).

20160706_165424

IMG_0695

Terakhir kami masuk ke taman bermain yang berbayar, tapi sangat mengecewakan. Mainannya tidak terawat dan sebagian tidak bisa dipakai.

IMG_0728

 

IMG_0747

Di hari kedua lebaran, saya menyetir lagi pulang, tapi sebelumnya mampir dulu ke rumah mbak Cepi di buah batu. Jonathan bisa langsung bermain dengan Fathan.

20160707_121957

Lalu mbak Asri dateng.

20160707_132756

Lalu diteruskan ke tempat Lae. Ada acara kecil potong rambut seperti dulu yang dilakukan pada Jonathan.

IMG_0801

Dan saya meneruskan perjalanan pulang. Lalu lintas mulai memadat, tapi belum macet. Arah sebaliknya (menuju Bandung) sudah macet panjang sampai dibuatkan contraflow.

Kami tiba kembali ke Depok dengan selamat. Selama perjalanan tidak pernah diminta SIM, jadi masih tidak tahu apakah SIM Thailand berlaku atau tidak di Indonesia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *