Oprekan akhir pekan: Kalkulator, Proyektor, Persiapan Natal

Sesuai target pekan lalu, tiap Minggu saya berusaha menuliskan oprekan akhir pekan. Kali ini saya akan membahas: kalkulator, proyektor, oprekan persiapan Natal, dan beberapa hal lain yang berhubungan dengan elektronik.

Kalkulator

Salah satu benda yang menakjubkan bagi saya waktu masih kecil adalah kalkulator. Kalkulator pertama yang saya lihat adalah milik bapak saya, kalkulator ini biasa (bukan saintifik) dengan display menyala hijau (kemungkinan ini memakai Vacuum Fluorescent /VFD). Semasa sekolah, saya belum pernah memiliki graphing calculator, paling advanced cuma scientific calculator.

Walau dulu cuma mainan kalkulator biasa, saya berusaha mempelajari semua fungsi dan triknya. Misalnya waktu SMP saya bisa memakai kalkulator biasa untuk menghitung weton (hari dan pasaran) dari sebuah tanggal (biasanya tanggal lahir). Ini saya lakukan dengan menghitung jumlah hari sejak 1 januari 0 sampai hari tersebut (karena berbagai koreksi kalender, metode ini cuma akurat dari 1800an-2099), lalu melakukan mod 7 untuk mendapatkan hari dan mod 5 untuk mendapatkan pasaran. Metode saya ini agak berbeda dari Doomsday rule (waktu itu saya tidak tahu Doomsday rule ini).

simple_electronic_calculator

Tiap tahun rata-rata terdiri dari 365.25 hari, dengan mengalikan tahun dengan 365.25 (dan membulatkan ke bawah) kita mendapatkan jumlah hari sampai awal tahun, untuk mendapatkan jumlah hari dari awal tahun sampai sebuah tanggal tersebut, saya menghapalkan jumlah hari akumulatif suatu bulan (atau kalau lupa kadang saya jumlahkan manual), misalnya: Januari 0, Februari 31, Maret, 59, April 90, Mei 120, dst), lalu tambahkan tanggal yang diminta. Continue reading “Oprekan akhir pekan: Kalkulator, Proyektor, Persiapan Natal”

Cerita ringan dari Chiang Mai

Setelah baginda Raja Thailand Bhumibol Adulyadej wafat, suasana Thailand berduka. Di satu bulan pertama semua orang memakai baju berwarna hitam atau putih, dan pegawai yang memakai seragam warna lain akan memakai pita hitam sebagai tanda berduka. Meskipun demikian kehidupan cukup berjalan normal, hanya beberapa hal yang berubah, misalnya tempat hiburan malam tutup.

Menurut kabar yang kami dengar, berbagai perayaan akan dipertahankan namun keramaiannya dikurangi sehingga tidak ada penggunaan petasan (dan sejauh ini sepertinya kembang api juga tidak digunakan). Saat ini baru ada satu festival yang diselenggarakan di masa berkabung ini yaitu Loy Krathong.

Posting ini sekedar cerita dan update ringan, karena blog ini dari dulunya memang bukan blog teknis, tapi cerita keluarga kami dari sejak saya belum menikah dengan Risna sampai sekarang memiliki dua anak.

Secara umum saat ini kami merasa hidup ini santai. Kantor saya sangat dekat dari rumah, jadi kadang Jonathan dan Joshua pergi ke kantor untuk menjemput saya di sore hari.

img_2711

Kadang jika tidak kecapekan dari sekolah, Jonathan akan minta keliling kompleks rumah. Jonathan sangat senang jika kebetulan temannya sedang sepedaan juga.

img_2745

Tidak semua tugas/PR dari sekolah sifatnya membosankan. Misalnya pernah ada Time Travelling Teddy Bear. Tiap siswa akan diberikan teddy bear bergantian dan teddy bear itu diajak “berpetualang” ke berbagai tempat. Setelah itu foto petualangan mereka ditempelkan di buku yang diisi bersama.

Continue reading “Cerita ringan dari Chiang Mai”

Oprekan akhir pekan: RTL-SDR GPS, 3D Printer, dll

Sekarang saya akan berusaha untuk rajin menceritakan hack/oprekan tiap akhir pekan, walau kadang ada juga hal-hal yang saya lakukan di hari kerja. Kali ini saya akan menuliskan tentang menerima raw GPS signal dengan RTL SDR, 3D printer, pelajaran elektronik untuk Jonathan, dan beberapa catatan kecil.

Menerima Raw GPS signal dengan RTL-SDR

Receiver GPS sekarang ini bisa dibeli dengan harga kurang dari 10 USD. Dengan receiver seperti itu, kita akan langsung mendapatkan data (via serial/USB) dalam format NMEA yang bisa dengan mudah didecode. Meskipun data mentah ini kelihatan sebagai sesuatu yang low level, ini sebenarnya sudah sangat high level.

Saya tertarik pada signal GPS yang low level, yaitu signal langsung dari satelit. Di masa depan, saya berencana spoofing signal GPS (seperti misalnya di artikel ini), sebelum melakukan itu dengan hardware yang mahal, saya memutuskan untuk memahami dulu signal GPS. Sekarang saya memulai dengan hardware murah dari rtl-sdr.com. Harganya 25 USD termasuk ongkos kirim, ini murah dibandingkan dengan hardware SDR yang bisa transmit (>150 USD).

Continue reading “Oprekan akhir pekan: RTL-SDR GPS, 3D Printer, dll”

Cek security account FB di Android

Salah seorang teman saya HPnya pernah hilang dan sekarang di timelinenya jadi sering muncul hal yang tidak pantas. Kemungkinan besar yang memakai HP-nya masih mengakses FB-nya dan menyembunyikan aktivitas dari timelinenya. Karena panduan ini mungkin berguna untuk orang lain, jadi saya tuliskan saja di blog ini.

Pengecekan ini juga dilakukan di komputer ataupun iOS, tapi screen capture saya ini saya buat di Android. Silakan jika ada yang ingin membuatkan panduan buat pemula/awam dalam bentuk screenshot untuk platform lain.

Ini bukan panduan lengkap supaya Facebook Anda aman dari tangan jahil, tapi panduan awal untuk mengamankan dan mengecek jika Anda mengira ada yang mengakses account Anda. Mungkin lain kali akan saya buatkan panduan yang lebih lengkap.

Continue reading “Cek security account FB di Android”

Oprekan akhir pekan Orange Pi Zero, update CHIP, dll

Orange Pi Zero

Sabtu saya menerima Orange Pi Zero, satu lagi keluarga baru board Orange Pi. Board ini baru dirilis 2 November yang lalu dan langsung saya pesan ketika mendapatkan beritanya. Harganya 6.99 usd untuk versi 256 mb (yang saya beli) dan 8.99 untuk versi 512 mb. Ongkos kirim ke Thailand 3.39 usd (jadi totalnya 10.38 usd, jika beli banyak ongkos kirim akan berkurang). Saya membeli ini karena mungkin ini bisa jadi alternatif untuk Raspberry Pi Zero yang masih sulit dicari, meski sudah mulai tersedia di berbagai toko online, tapi biasanya kita dibatasi membeli satu buah Raspberry Pi Zero.

img_2612

Saya baru menguji benda ini hari Minggu dengan menggunakan image debian resmi dari situs Orange Pi, tapi hasilnya: board tidak mau booting. Saya sempat khawatir board ini error, saya coba lagi dengan image beta dari armbian, dan hasilnya: lancar. Continue reading “Oprekan akhir pekan Orange Pi Zero, update CHIP, dll”

Hack masa kecil

Setiap kali ngobrol dengan teman hacker dan bercerita soal masa kecil, saya jadi cerita mengenai dua “bug” yang dulu saya temukan waktu masih kecil (masa SD) dan juga “exploit” nya. Setelah saya search blog ini, ternyata ceritanya belum pernah saya tuliskan. Jadi saya tuliskan ceritanya mumpung lagi iseng.

Bug pertama adalah hadiah di snack double decker. Dulu sempat ada hadiah di dalam snack ini. Biasanya kita tidak mendapatkan apa-apa, tapi kalau beruntung kita akan mendapatkan kartu yang isinya bahwa kita mendapatkan 1 double decker gratis, atau kadang mendapatkan mainan.

prod_13549

Continue reading “Hack masa kecil”

Serba-serbi pentest

Saya belum terlalu lama melakukan pentest (penetration testing) tapi sudah mengamati ada berbagai jenis client. Saya juga mulai sering ditanya oleh orang yang mau melakukan pentesting: apa aja sih yang perlu dipentest? terus prosesnya biasanya bagaimana?

Secara umum pentest adalah menguji sistem komputer terhadap kelemahan security. Apa yang diuji tentunya bergantung pada sistem yang ada. Contoh: jika sistem hanya digunakan internal perusahaan, maka yang ditest hanya internal saja. Jika aplikasi bisa diakses publik via aplikasi mobile, maka aplikasi mobile juga perlu ditest.

zap

Apa yang ditest?

Pentest bisa dilakukan secara eksternal, artinya hanya dari akses website dan app saja, tidak masuk ke jaringan internal dan juga secara internal dengan datang ke perusahaan. Hal yang penting diidentifikasi adalah: apa asset penting yang perlu dilindungi dan sepenting apa assetnya, lalu bagaimana itu bisa diakses. Contoh: jika aplikasinya melibatkan pulsa atau voucher, kita perlu mengidentifikasi titik di mana isi pulsa bisa dilakukan, misalnya via website, via layanan partner, via aplikasi. Continue reading “Serba-serbi pentest”