Update Singkat Pinebook

Setelah awal yang agak mengecewakan,  para hacker/volunteer telah membuat beberapa perbaikan yang membuat Pinebook cukup usable. Saya sempat mencoba mencari dan memperbaiki sendiri beberapa masalah yang ada, tapi sekarang sudah ada yang mempersiapkan image yang siap didownload untuk mengupgrade OS standarnya. Posting ini merupakan update dari posting saya sebelumnya.

Salah satu perbedaan Pinebook dibandingkan dengan laptop lain adalah keterbukaannya. Port serial disediakan melalui headphone jack, bisa digunakan untuk debugging. Dengan serial port ini kita bisa melihat output teks ketika booting. Saya sudah mencoba ini dan cukup praktis.

Speaker sekarang berfungsi dengan normal karena profil Alsa yang benar sudah diinstall default. WIFI sudah stabil, ternyata sebelumnya ada masalah di power management yang membuat chipnya “tidur” dan koneksinya putus. Chromium (versi opensource Chrome) bisa diinstall walau butuh edit konfigurasi tertentu. Jika laptop ditutup sekarang otomatis sleep, ternyata masalahnya hanya modul kernel yang tidak diload secara default.

Sampai saat ini Desktop secara keseluruhan belum accelerated. Artinya game-game tidak bisa berjalan cepat, video youtube tidak bisa diputar lancar. Khusus untuk film, kita bisa memakai smplayer/mplayer yang bisa menjalankan video dengan akselerasi (walau tidak selalu bisa lancar). Sekarang disertakan juga program smtube untuk browsing youtube, walau tidak selalu lancar juga.

Untuk mengupgrade firmware di PineBook, kita cuma perlu menuliskan image ke sdcard (bisa memakai program Etcher atau dd manual). Masukkan sdcard, restart, dan otomatis proses update akan dilakukan. Setelah selesai, keluarkan sdcard, restart lagi.

Proses update

Saya sekalian mencoba Android Nougat (Android 7) untuk PineBook. Image Android saat ini dirancang untuk diinstall ke SD Card, artinya kita bisa dual boot Android dan Ubuntu. Jika SD Card berisi Android dimasukkan, maka kita akan boot ke Android, jika SD Card dikeluarkan ketika boot, maka kita akan masuk Ubuntu (setelah proses booting dimulai, kita bisa memasukkan lagi cardnya dan mengakses data di card-nya).

Masalah video lebih bagus di Android, kita bahkan bisa menjalankan Kodi dan beberapa film HD bisa diputar. Aplikasi Google seperti GMail, Chrome, dan Play Store sudah diinstall. Sebagian aplikasi seperti Netflix tidak bisa diinstall, dan meskipun ada banyak aplikasi bisa diinstall dari Play Store, tapi tidak semua usable. Sebagian terlalu lambat, sebagian game “memaksa” mode portrait sehingga tidak nyaman. Beberapa aplikasi yang saya coba: Kindle, Google Docs, Microsoft Word (lambat), Cut The Rope. Program remote desktop dari Micorosft juga bisa berjalan, jadi Pinebook bisa digunakan untuk mengakses komputer yang lebih powerful.

Mode split window di Android Nougat memungkinkan kita membuka dua aplikasi sekaligus dan tampil berdampingan. Sampai saat ini saya tetap merasa keyboard versi 14″ ini kurang enak, sedangkan saya lihat banyak yang memuji keyboard versi 11.6 inch.

Demikian update singkatnya mengenai Pinebook. Meski waktu launch softwarenya kurang bagus, saat ini Pinebook sudah usable. Saat ini banyak sekali yang ingin memesan Pinebook sehingga orang yang ingin memesan harus “antri” cukup lama. Jika ada kemajuan yang signifikan dalam software/hardware Pinebook, saya akan membuat posting baru lagi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *