Ponsel Anda disadap? (bagian 2)

Setelah Anda membaca bagian pertama posting ini, pertanyaan yang kemungkinan muncul adalah: jadi bagaimana saya tahu kalau ponsel saya sudah terinstall program untuk menyadap? Jawaban sederhananya: jika yang menyadap level biasa, maka penyadapan akan sangat mudah dideteksi. Jika yang menyadap level negara, akan sangat sulit dideteksi.

Sebelum mengecek Ponsel

Sebelum mencurigai ponsel Anda, cek dulu semua account online Anda. Cek sejarah login Anda untuk melihat ada yang mencurigakan atau tidak.  Seperti telah dibahas sebelumnya: cara seseorang bisa masuk ke HP Anda ada banyak, jadi meskipun Anda bisa membersihkan HP, kalau cara masuknya masih terbuka ya masih bisa kena lagi.

Cek juga desktop/laptop Anda. Tidak ada satu resep khusus untuk melakukan ini, jika ragu: backup data, lalu reinstall semuanya, dan update semua software yang Anda pakai ke versi terbaru. Hati-hati dengan software bajakan, meski pembajak awal mungkin jujur dan tidak memberikan backdoor, orang lain mungkin menambahkan backdoor.

Cek juga apakah kecurigaan Anda bisa dijelaskan dari sudut pandang lain. Misalnya apakah informasi yang bocor hanya yang diterima orang tertentu saja. Mungkin orang tersebut dihack, mungkin pula dia yang membocorkan informasinya.

Pemeriksaan Ponsel

Ada beberapa titik di HP yang bisa diperiksa. Pertama coba perhatikan semua notifikasi yang muncul. Lihatlah jika ada yang tidak wajar atau mencurigakan. Dalam kasus di bawah ini saya memang sengaja menginstall certificate supaya bisa melakukan monitoring koneksi jaringan. Informasi mengenai WhatsApp juga wajar karena saya sedang mengakses WhatsApp via web.

Salah satu metode yang dipakai untuk memata-matai adalah dengan tidak menginstall aplikasi baru, tapi mengganti aplikasi Anda dengan versi lain yang sudah dimodifikasi. Versi yang sudah dimodifikasi ini bisa mengirimkan pesan ke orang lain. Ini yang dilakukan dengan software dari Hacking Team yang dijual ke berbagai pemerintah.

Sebagai catatan: beberapa orang memang dengan sengaja memodifikasi WhatsAppnya untuk mengaktifkan fitur tertentu, misalnya agar meskipun kita sudah membaca pesan seseorang, tapi tidak diketahui oleh orang lain sampai kita tekan sebuah tombol (tujuannya supaya tidak dikira malas, bisa beralasan belum baca message).

Aplikasi yang sudah dimodifikasi ini tentunya tidak bisa diupdate dari Google Play, jadi cara pertama adalah: coba install lagi aplikasi Whats App dari Google Play. Jika ada WhatsApp “palsu”, maka akan muncul opsi “Install” (dianggap belum terinstall).

Berikutnya lagi kemungkinan HP Anda sudah diroot. HP yang sudah diroot bisa dimodifikasi sehingga aplikasi tertentu bisa membaca aplikasi lain.  Tergantung versi Android yang Anda pakai (dan dari vendor mana), proses ini bisa memakan waktu beberapa menit saja. Jika Anda adalah orang awam yang merasa tidak pernah me-root HP Anda, maka Anda perlu mengecek apakah HP Anda sudah diroot oleh orang lain. Sebagai catatan tambahan: HP China yang tidak bermerk kadang sudah diroot “dari pabriknya”.

Sebagai catatan tambahan: “membaca aplikasi lain” ini bisa sekedar screen capture saja. Saya pernah membuat aplikasi Blackberry dan aplikasi Dekstop sehingga kita bisa mengendalikan Blackberry dari PC. Prinsip program tersebut hanyalah melakukan screen capture secara kontinyu dan mengirimkan ke PC (via USB/Bluetooth/WIFI), dan tentu saja ini bisa dimodifikasi untuk mengirim ke komputer lain jika dideteksi aplikasi yang aktif adalah aplikasi tertentu. Program serupa bisa dibuat untuk sistem operasi lain, tapi di OS lain  butuh akses root.

Anda bisa memakai aplikasi Root Checker untuk mengecek apakah HP Anda sudah diroot. Alternatif lain adalah menginstall aplikasi bangking seperti Sakuku, tidak perlu sampai mendaftar, ketika dijalankan aplikasi ini langsung mengecek apakah HP Anda diroot atau tidak dan tidak mau jalan jika diroot.

Jika Anda merasa tidak pernah me-root tapi sudah ter-root, maka cara terbaik adalah mereset HP Anda ke factory setting. Lebih bagus lagi kalau diinstall ulang dengan stock firmware dari web produsennya.

Keberadaan root juga bisa disembunyikan dengan aplikasi tertentu atau dengan modul XPosed. Dengan ini hampir semua aplikasi tidak bisa mendeteksi keberadaan root dan keberadaan program penyadap. Saat ini Google memiliki fitur Safety Net untuk bisa mengetahui apakah HP dimodifikasi atau tidak. Salah satu caranya adalah memakai SafetyNet Playground. Sayangnya ini hanya berlaku untuk ponsel bermerk, bukan ponsel murah dari China (akan gagal Safety Net karena dianggap sudah dimodifikasi).

Apakah setelah dicek dengan Safety Net sudah pasti aman? belum tentu juga, dalam bahasa orang awam: di Android versi tertentu ada cara supaya aplikasi bisa mengakses aplikasi lain. Dalam bahasa teknis: mungkin saja sebuah aplikasi melakukan kernel exploit temporer, dan menghapus lagi jejaknya setelah itu. Ada juga software bernama Magisk yang biasanya bisa membypass SafetyNet (tapi biasanya tiap beberapa bulan diupdate oleh Google).

Jika Anda adalah orang security, maka tentunya pernah mendengar mengenai rootkit level kernel di berbagai sistem operasi. Android pada dasarnya memakai kernel Linux, jadi tidak sulit membuat rootkit yang sulit dideteksi.

Selain ponselnya sendiri, pengecekan berikutnya yang bisa dilakukan adalah pengecekan paket jaringan. Cara ini lebih sulit karena mewajibkan kita tahu mengenai koneksi jaringan yang umum dan tidak umum oleh aplikasi. Inipun tidak selalu berhasil, bisa saja program penyadapnya mengirimkan hasil sadapan jam 3 pagi ketika semua orang tertidur.

Penutup

Secara umum cukup sulit bagi orang awam untuk mendeteksi penyadapan di ponselnya. Kemungkinan yang dirasakan adalah efeknya (misalnya akses jaringan jadi lambat, atau secara umum HP menjadi lambat). Pengecekan yang proper hanya bisa dilakukan ahlinya.

JIka Anda cukup mahir, cara termudah yang bisa dilakukan jika mencurigai ada penyadapan adalah: backup semua data, reset/reinstall firmware ponsel, reinstall PC Anda. Ganti semua password Anda.

Dan yang paling penting adalah: Jika Anda tidak ingin ada informasi yang penting tersebar, jangan gunakan ponsel untuk mengkomunikasikan hal tersebut. Jangan simpan foto atau video yang tidak boleh tersebar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *