Kalau pembantu harus punya 2, sebagai Ibu Rumahtangga harus bisa semua sendiri

Ini tulisan selingan, minggu kemarin ini Eyang datang dan jadi banyak ngobrol dengan Eyang selain sambil masak dan cucipiring, makanya jadi ga sempet nulis ataupun baca buku. Pekerjaan ibu rumahtangga itu kayaknya aja gak ngapa-ngapain, kayaknya aja ga stress ga mikirin klien atau deadline, tapi sebenernya kalau diliat lagi sejak pagi ada deadline buat bangun siapin makan 3 kali sehari, mikirin menu makan apa, mikirin hal-hal kecil yang sepertinya saking rutinnya jadi beban karena bosan.

Biasanya habis lebaran begini topik paling populer adalah mbak yang ga balik lagi, dan kebanyakan orang bakal sibuk nyari pengganti. Saya jadi teringat beberapa waktu lalu di grup ibu-ibu ada yang mencari seorang mbak untuk urus anak, bersihin rumah dan masak. Komentar yang masuk dari ibu-ibu lainnya adalah: kalau kayak gitu harus cari 2, kasian mbaknya kalau harus lakukan semua. Alasannya masuk akal, katanya supaya anaknya lebih terperhatikan sewaktu mbaknya kerjain bebersih dan urusan domestik lainnya.

Ngajakin Joshua baca buku supaya mamanya bisa cuci piring

Faktanya nyari pembantu 1 aja susah, lah ini disuruh cari 2. Terus komentar lainnya sih bilang ya bisa aja cari 1 doang tapi ibunya harus ikut bantuin juga. Saya tercenung dengan komentar yang ada, karena sebagai ibu yang ga pergi ngantor yang kenal banyak ibu tidak bekerja lainnya di kota ini, saya bisa liat sebagai Ibu kami harus bisa lakukan semuamya, sambil urus rumah, urus cucian, urus anak dan urus diri sendiri tentunya. Makanan ga terhidang dengan sendirinya, walaupun di sini bisa praktis bisa beli dengan harga yang ga terlalu mahal, tapi mikirin menu makan apa berikutnya kadang bikin pusing, apalagi kalau tiap orang punya selera berbeda. Untuk makan di luar lebih ga praktis lagi, karena anak-anak biasanya lebih terdistract buat liat sekeliling daripada makan di rumah jadi makan di rumah lebih jadi pilihan.

Kembali ke judul, lalu kalau pembantu harus punya lebih dari 1, karena ya mereka kan dibayar untuk melakukannya, ga manusiawi kalau mereka melakuan semuanya sendiri (apalagi sebagai pembantu yang ditinggal karena ibu bekerja), akan tetapi kalau Ibu yang tidak bekerja itu semua kewajiban dan tugas utama ibu jadi harus bisa lakukan semua sendiri. Saya pikir-pikir lagi, sebenernya pembantu itu membantu doang atau lakukan semua fungsi utama? waktu saya ngobrol sama Joe, komentar Joe nah itu pantesan ada yang bilang mending poligami daripada bayar pembantu 2 hahahahahaa. Ya bedalah pembantu dan ibu, si pembantu tentunya masih pengen melakukan hal-hal lain untuk dirinya sendiri. Walaupun pembantu menginap di rumah, menurut saya sebaiknya pembantu punya jam kerja juga, bukannya malah jadi 24 jam tinggal manggil mbaaaaak.

Idealnya, pembantu itu emang cuma membantu. Saya sendiri pakai pembantu yang datang hanya beberapa jam seminggu 3 kali. Saya dan Joe ga suka pake pembantu nginap, selain ga ada ruangan ekstra buat dia, saya merasa ga ada privacy kalau ada pembantu di rumah 24 jam. Saya memperkerjakan pembantu untuk membereskan rumah dan ngurusin cucian, karena pekerjaan itu bener2 time consuming dan butuh energi, pembantu saya mencuci pake mesin cuci, jadi dia tinggal menjemur dan menyetrika. Sambil nungu cucian kering ya dia beres-beres rumah dan ngepel dan sikat kamar mandi. Saya juga ga butuh pembantu 24 jam, karena Joe juga banyak membantu saya mengurus dan ajak main anak-anak di hari di mana pembantu ga ada/sore hari.

Dengan adanya pembantu, saya bisa fokus urusin anak dan mikirin menu masakan/makanan. Kalau lagi mentok ga kepikiran mau masak apa, ya udah beli tapi ya seringnya harus masak juga walaupun itu cuma nasi goreng atau sayur bening. Kalau hari sekolah saya mendampingi Jona homeschool sambil juga ajak main Joshua. Kadang-kadang pembantu saya bisa dititipin Joshua sekitar 1-2 jam kalau saya harus antar Jonathan kursus. Tapi biasanya Joshua sedang tidur siang pas saya tinggal, jadi sebenarnya dia ga perlu ajak Joshua main, cuma dititip biar bisa ditinggal di rumah aja.

Ngomong-ngomong, waktu lagi nulis ini saya dikasih tau Joe kalau hari ini 16 Juni adalah hari peringatan internasional buat pembantu (International Domestic Workers Day). Mungkin buat yang memperkerjakan pembantu 24 jam bisa kasih liburlah besok kalau udah kelewatan hari ini. Bisa juga mulai kasih jadwal supaya pembantu juga punya me time. Untuk para suami yang di rumah ga ada pembantu, jangan jadi alasan buat poligami ya, harusnya ikutan bantuin istri daripada harus bayar 2 pembantu. Pakai pembantu sewajarnya, karena pembantu itu sesuai namanya membantu, bukan melakukan semuanya sendiri. Pasangan suami istri juga merupakan penolong yang sepadan, artinya pekerjaan domestik bukan cuma tugas istri. Suami juga sangat dianjurkan menolong istri melakukan hal-hal bersama di rumah. Ah jadi kayak iklan layanan masyarakat ya hehehe.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.