Produk Apple

Komputer pertama saya adalah Apple II, jadi saya sudah lama memakai produk Apple. Saya juga sempat memakai notebook apple ketika masih memakai Power PC (waktu itu namanya adalah Apple iBook, beda dengan software Apple iBooks ya). Saya membeli Macbook generasi pertama tak lama setelah keluar. Saya yang menyarankan semua komputer di kantor memakai produk Apple (dan sampai sekarang di kantor masih memakai Apple). Saya punya iPod Nano generasi kedua, dan sekarang juga masih punya iPod Touch, iPad, iPhone 5s, MacBook Pro, dan Mac Mini.

2874448573_84f2871238_b

Meski saya cukup suka produk Apple,saat ini saya mulai menghindari banyak produk Apple.

Hal pertama yang saya tidak suka dari produk Apple adalah harga. Dari dulu harganya memang cukup mahal, tapi sekarang ini untuk kategori tertentu (misalnya kategori laptop) harganya sudah berlebihan. Contoh: MacBook Pro (non retina) sekitar 15 juta, memorinya masih 4 GB, Masih Core i5, HD 500 GB. Sedangkan laptop Windows saya harga sekitar 7 juta, sudah Core i7, HD 1 TB memorinya mudah diupgrade, harddisknya juga, bahkan saya bisa memakai mSata 256 GB SSD + 1 TB HDD.

Saya cukup senang ketika Apple masih membolehkan kita mengupgrade komponen sendiri, karena upgrade memori atau HDD bisa kita lakukan dengan lebih murah (karena dari vendor lain, atau karena kita mengupgrade 1 tahun setelahnya, sehingga harganya sudah turun).

Continue reading “Produk Apple”

Tips Android: XPosed Framework dan XPrivacy

Kalau dulu saya nulis tips soal Blackberry, gantian sekarang mau menulis soal Android. Sekarang ini saya mau tulis soal aplikasi yang menarik, tapi sepertinya nggak banyak diketahui orang.

XPosed Framework adalah framework yang memungkinkan untuk membuat (dan menjalankan) aplikasi yang bisa mengintercept API Android apapun. Ada banyak modul yang memanfaatkan framework ini, salah satunya adalah XPrivacy. Dengan XPrivacy, kita bisa memblock atau menipu aplikasi Android yang meminta akses tertentu. Aplikasi ini butuh root access, jadi Android Anda perlu bisa diroot. Perhatikan bahwa aplikasi ini hanya untuk Anda yang cukup expert bermain Android.

Saya berikan beberapa contoh kemampuan modul Xprivacy ini. Ketika sebuah aplikasi atau game meminta koneksi Internet, kita bisa bilang: sedang tidak ada koneksi internet. Ketika aplikasi berusaha mengakses SD Card, aplikasi bisa ditipu dengan menyatakan bahwa SD Card tidak dimasukkan. Aplikasi ini gratis, tapi ada fitur ekstra di Versi pro, misalnya bisa merestriksi aplikasi yang membaca contact list agar bisa membaca dari account tertentu saja. Restriksi ini bisa dilakukan permanen, atau setiap 15 detik. Misalnya kita cuma perlu akses internet sekali untuk aktivasi, kita bisa ijinkan sekali saja, lalu sisanya tidak diijinkan.

Hal yang “menyeramkan” dari Android adalah: ada banyak aplikasi yang meminta banyak permission, contohnya ini ada satu aplikasi yang “recommended” karena teman saya ada yang menginstall. Ketika tombol install ditekan:

small

(ini aplikasi game atau apaan sih?)

Dengan XPrivacy, ketika aplikasi berjalan, kita bisa memblok berbagai permintaan aplikasi tersebut. Misalnya layarnya seperti ini:

phoneid

Pertama kali kita menjalankan sebuah aplikasi, pertanyaan semacam ini akan banyak muncul, dan seminggu pertama memakai XPrivacy akan terasa mengesalkan. Tapi lama-lama jadi terbiasa juga, dan jadi tau banyak mengenai permission yang diminta oleh banyak aplikasi.

Selain untuk masalah privacy, XPrivacy ini berguna karena bisa memblok iklan. Untuk game yang jelas-jelas tidak butuh koneksi internet (misalnya game anak-anak), kita bisa blok akses internet untuk game tersebut, dan efek sampingnya adalah iklan jadi hilang (walau ada juga yang jadi menampilkan iklan default).

Banyak game yang berusaha menshare dirinya via facebook, bahkan game anak-anak. Dengan XPrivacy, kita bisa memblok aplikasi ini, sehingga jika anak tak sengaja memencet logo facebook, efeknya tidak ada.

Review beberapa ponsel

Dulu ganti handphone itu rasanya hal yang berat, ritualnya lama: nyari dulu model yang dimau setelah membandingkan spesifikasi dan harga (biasanya dulu pake tabloid pulsa), keliling-keliling BEC untuk membandingkan harga, dan setelah beli ditest dulu hardwarenya dan fitur-fiturnya. Dari sejak milih, bayar, mbaknya ngetes chargernya, lalu kami ngetes kamera, bluetooth dsb, bisa butuh beberapa jam. Setelah itu masih perlu install aneka software buat memindahkan isi phonebook dari komputer ke HP baru.

Sekarang ganti HP udah biasa banget. Biasanya beli HP dilakukan karena butuh fitur tertentu untuk development (yang menghasilkan duit lagi). Beli HP bisa dilakukan dalam waktu beberapa menit saja. Nggak perlu dicek semuanya, bahkan chargernya pun nggak (karena semua sudah microusb, dan punya banyak sekali charger MicroUSB).

Sekarang saatnya review beberapa HP yang dibeli akhir-akhir ini. Dimulai dari yang terbaru dulu: Asus FonePad 6. Ini bukan produk yang baru keluar, saya memilih ini karena (1) nggak sabar nunggu ZenFone 6 (2) harganya sama dengan Zen Fone 6 (3) Layarnya lebih bagus dari ZenFone 6 (Full HD) (4) Ada Stylusnya. Tadinya pengen ZenFone 6 karena CPU-nya Intel, belum pernah punya HP dengan CPU Intel.

Sejauh ini saya senang sekali dengan layarnya yang besar. Batere sejauh ini cukup untuk pemakaian sehari-hari. Stylusnya cukup praktis, dan enak untuk main game Nintendo DS (dengan emulator). Kameranya mengecewakan (tapi udah tau sih sebelum beli, bahkan nggak ada flashnya). Yang bikin kecewa sebagai developer: boot loadernya locked, kernel modulenya harus signed (dan swap tidak diaktifkan, untuk RAM udah 2GB), rootingnya susah (mesti downgrade dulu). Tapi meski demikian saya masih puas memakai benda ini, dengan SD Card 32 GB (10 GB saya alokasikan untuk partisi Debian).

HP Sebelumnya adalah Nokia X, ini cuma dipakai sebulan (lumayan lah sempat untuk develop sebuah proyek). Saya sudah berusaha mengoprek benda ini, mulai dari rooting, menginstall google apps, menginstall Debian, mengganti launcher, dsb. Satu kata yang merangkum semuanya: HP ini lambat. Satu-satunya aspek bagus dari HP ini adalah: signalnya bagus, baik WIFI maupun 3G-nya.

HP Sebelumnya lagi adalah Nokia Lumia 620. Hardwarenya lumayan bagus, tapi softwarenya mengecewakan. Banyak sekali hal-hal kecil yang bikin kesal. App Storenya masih sedikit, dan algoritma searchnya ngaco banget. Misalnya kita cari “Facebook”, aplikasi resminya nggak muncul di awal. Lalu kalau kita ketemu app tertentu (yang ternyata sudah kita install), maka akan muncul teks “installed”, tapi tidak ada shortcut untuk “open” aplikasi tersebut. Jadi kita perlu kembali lagi ke depan, search lagi nama aplikasi itu. Font judul aplikasi besar sekali, jadi layar tidak optimal.

Lalu berikutnya iMobile IQ9, yang merupakan HP Android lokal Thai (rebranding merk China). HP ini memuaskan, ini yang bikin saya sadar bahwa ternyata saya suka HP yang layarnya besar, sayangnya benda nggak ada slot SD Cardnya.

Bersamaan dengan itu saya memakai Dev Alpha C dengan OS BB10, tapi karena keyboardnya rusak, devicenya saya jual. Dev Alpha C ini cukup enak, cepat, kameranya bagus, keyboardnya sangat bagus. Mundur lagi, saya memakai Z10 hadiah dari BlackBerry. HP ini sangat nyaman dipakai, cepat, kameranya bagus, sayang appsnya kurang banyak, dan walaupun ngetiknya enak, lebih enak lagi pake dev alpha C.

Mundur ke 2 tahun lalu, saya memakai Blackberry Curve 8520. Handphone ini murah, keyboardnya enak, dan cukup cepat. Kameranya jelek banget. HP ini terutama saya gunakan untuk development aplikasi yang memakai BBOS 7.

Sementara Risna saat ini memakai iPhone 5S, sebelumnya sama-sama memakai Dev Alpha C dan Z10, dan sebelumnya lagi memakai Blackberry Storm.

Kayanya saya sering banget ganti-ganti HP, sampai ada yang comment kalau saya ganti HP kayak ganti tas aja.

Konfigurasi Komputer Saat Ini

Tiap beberapa waktu saya mengganti konfigurasi komputer dan atau gadget. Ini sekedar catatan aja, supaya bisa dikenang di masa depan. Ini tujuannya bukan buat pamer. Barang-barang ini dibeli dalam rentang waktu yang cukup lama sampai semua konfigurasi ini didapat.

Saya masih memakai desktop dengan prosessor dari beberapa tahun yang lalu (Quad Core AMD Phenom(tm) II X4 955 Processor), motherboard sudah diperbarui supaya mendukung SATA III (supaya optimal pemakaian SSD-nya), casing masih sama dengan tahun lalu (dan sepertinya akan tetap sama untuk beberapa tahun ke depan). Komputer ini dual boot Windows 8.1 (SSD 180  GB  HDD RAID 1 (Mirroring)  1TB) dan Linux Debian (SSD 60 GB + HDD 1 TB). Sofware Windows dan Office di dalamnya resmi beli. Dulu beli lisensi Windows 7, dan ketika Window 8 keluar, dapet diskon besar. Untuk software officenya sudah dibeli beberapa tahun lalu, jadi bukan office terbaru, masih 2010.

Data di Desktop dibackup ke komputer lain. Memori 16 GB sampai saat ini masih cukup untuk berbagai aktivitas coding, termasuk juga menjalankan lebih dari satu virtual machine. Saya sekarang masih hoby mengoprek elektronik, jadi desktop ini saya belikan extension serial port, sehingga serial port yang ada di motherboard bisa terpakai. Koneksi serial via USB juga bisa dilakukan, tapi koneksi langsung lebih stabil. Desktop ini juga saya lengkapi dengan bluetooth USB untuk development.

Karena memakai SSD, boot ke Windows maupun Linux sangat cepat. Casingnya dan liquid coolernya membuat komputernya jadi senyap. Keyboard yang dipakai adalah mechanical keyboard. Monitor yang dipakai adalah LG 23.5 inch, IPS. Sebenarnya sudah consider memakai 2 monitor, tapi saat ini rasanya satu saja cukup.

Komputer utama ini dihubungkan via kabel ke router. Routernya sudah memakai port gigabit, jadi memindahkan backup bisa dilakukan dengan cepat. Routernya masih Asus RTN16 (Sempat rusak kapasitornya, tapi berhasil diperbaiki), routernya memakai OS DebWRT (varian Debian untuk router). Header serial port di router saya hubungkan ke bluetooth serial adapter, jadi jika bermasalah bisa dicek via koneksi bluetooth baik dari handphone maupun dari desktop. Paket Internet yang digunakan diturunkan, jadi 10 Mbps (down) /1Mbps (up) saja, harganya 599 baht per bulan, plus bonus IPTV dan 3G (jaringan TOT) 1 GB/bulan.

Saya juga memiliki satu server yang selalu menyala untuk berbagai tujuan: backup (membackup mail dari cloud, membackup data dari hosting cloud), torrent, file server, proxy server. Server ini memakai Sempron 145, memori 4GB, SSD 60 GB untuk OS Debian Linux, dan RAID 1 (mirroring) 2 TB. Tadinya saya memakai server ARM untuk keperluan ini, tapi memakai Sempron semua jadi lebih cepat (misalnya waktu untuk rebuild RAID lebih  cepat) walau dayanya lebih banyak.

Untuk menonton film, ada Raspberry Pi yang dihubungkan dengan kabel ke ruang tamu. Sebenarnya bisa pakai WIFI, tapi kabel jauh lebih stabil, dan berguna juga untuk mengcopy file besar ke bawah. Raspberry Pi dihubungkan ke TV LG yang sudah memiliki fitur CEC via HDMI, jadi remote TV bisa dipakai sekaligus sebagai remote Raspberry.

Laptop yang saya pakai sekarang adalah Acer Intel Core i7 dengan memori 12 GB dan harddisk 1 TB. Laptop ini memakai touch screen. OS Utama yang saya pakai adalah Windows 8.1 (OS resmi bawaannya), tapi juga saya set dual boot ke Debian Linux. Ternyata laptop dengan touch screen itu enak juga. Windows 8.1 lebih masuk akal dipakai di device dengan touch screen.

Risna masih memakai MacMini untuk desktopnya, dan MacBook Pro untuk laptopnya. Kedua benda ini saya pinjam kalau saya sedang butuh development untuk OS X. Jonathan punya komputer desktop sendiri, komputer lama saya (Intel Core 2 Duo, Memori 4 GB). Komputernya tidak saya beri harddisk, hanya USB disk 16 GB dengan OS Linux Debian. Dia sudah bisa menyalakan sendiri, dengan dipandu perintah (klik ini, klik itu) dia bisa menjalankan Browser, memainkan beberapa game, dan juga melihat film dengan XBMC (dengan mouse). Mac Mini Risna juga sekaligus jari print server untuk Printer Laser berwarna Merk Samsung.

Supaya aman, semua komputer dilindungi UPS. Ada 2 UPS Leonics Explorer (ini bagus, bisa diganti baterenya), dan 1 UPS biasa.

Untuk masalah gadget portabel: saya memegang Dev Alpha C (BB10) dan Asus Fonepad 6 (Saya juga masih memakai Kindle Keyboard generasi lama untuk membaca buku), sementara Risna memakai iPhone 5S dan tablet Samsung Note 8 (terutama sekarang untuk mendengarkan Audiobook). Supaya tidak menggangu privasi, Jonathan diberi iPad retina dan iPod touch.

Sejauh ini saya senang sekali dengan semua konfigurasi saat ini. Semua bisa dilakukan sangat nyaman, mulai dari nonton film sampai development.

Android murah

Sudah sebulan terakhir ini saya menggunakan smartphone Android murah merk lokal Thai (i-Mobile IQ9.1A, yang sebenarnya merupakan re-branding hp murah dari China). Sejauh ini saya cukup puas memakai benda ini. Di posting ini saya tuliskan pengalaman saya memakai benda ini dan observasi saya terhadap Android murah lain.

Sebenarnya benda yang saya beli ini bukan yang termurah, saya bisa mendapatkan benda serupa dengan memesan di AliExpress atau DealExtreme, tapi saya tidak mau menunggu lama, dan dengan membeli lokal saya bisa mudah mengurus garansi (benda dari China juga ada garansinya, tapi sulit mengurusnya, plus harus membayar ongkos kirim) dan saya bisa mencoba di tangan saya sebelum membeli.

Spesifikasi IQ9.1A yang saya beli: MTK6589 quad core, display IPS 1280×720, 1 GB RAM, 16 GB ROM, layar 5.7″, Android 4.2.1. Benda dengan spesifikasi (CPU, RAM, ROM) bisa dibeli dari merk lain (misalnya Sony), tapi layarnya umumnya tidak besar. Ada beberapa benda bermerk yang layarnya lebih besar, tapi resolusi layarnya lebih rendah.

HP Android terakhir yang saya beli beberapa tahun yang lalu masih memakai Android 2.2, dan setelah itu saya memakai Android di tablet (Transformer TF101 lalu Nexus 7). Karena tablet terasa berat, penggunaannya lebih terbatas (saya hanya sering membaca buku di tablet). Jadi baru kali ini saya benar-benar memakai Android secara ekstensif.

Ada beberapa hal yang saya sadari setelah memakai dan mengoprek benda ini. Pertama: menemukan aksesori untuk benda ini tidak mudah. Untungnya mereka sudah memberikan screen guard dan case. Sekarang saya menyadari kenapa orang banyak yang membuat tiruan persis smartphone yang sudah terkenal, dan kenapa orang mau membelinya. Alasannya bukan (cuma) gaya, tapi aksesori. Banyak sekali yang menjual aksesori untuk merk terkenal (misalnya cover, screen protector) sehingga mudah mencari penggantinya.

Dalam hal hacking, carilah benda dengan SoC yang terkenal, dan pastikan source nya tersedia. Bukan cuma source kernel, tapi keseluruhan framework Android. Bagi orang awam: cara termudah untuk mengeceknya adalah: jika CyanogenMod mendukung benda tersebut, maka source codenya cukup lengkap (sedikit sekali merk China yang disupport oleh Cyanogenmod). Benda yang saya pakai ini memakai MTK6589 yang sangat populer, tapi source framework Androidnya tidak tersedia (hanya kernel nya saja). Jika source code benda tersebut terbuka, maka jika versi Android baru dirilis dan pembuat produk tidak merilis versi baru, Anda bisa mendapatkan versi tidak resmi dari para hacker.

Pastikan factory /original ROM bisa didownload dari website resminya. Jika tidak: pastikan membackup ROM sebelum mulai ngoprek. Saya menyadari betapa pentingnya ini ketika berusaha meresize partisi internal dan gagal. Untungnya saya sudah membuat backup sistem sebelumnya, tapi karena tidak ada ROM resmi yang bisa saya download, saya perlu merekonstruksi partition table dan EBR dengan menghitung manual layoutnya.

Hal yang paling mengesalkan dari berbagai device android yang saya coba adalah masalah peletakan tombol, bahkan di merk terkenal, misalnya di Nexus 7 saya, posisi power dan volume up sangat dekat, dan sering sekali salah pencet. Jadi ketika memegang dan mencoba, pastikan semua posisi tombol nyaman dalam berbagai posisi. Ada satu hal yang agak mengesalkan dari Android: tombol home sering tidak responsif (dalam arti: kadang ada delay cukup lama sampai layar beralih ke home screen). Jika tombol home berupa tombol fisik, maka kita bisa merasakan “klik” dan yakin bahwa tombolnya sudah kita tekan, tapi jika tombolnya non fisik (seperti IQ9.1A atau Nexus) kadang hal itu membuat frustasi. Sekarang saya mengerti kenapa sebagian besar Android Samsung memakai tombol home fisik yang bisa diklik (selain meniru Apple, ternyata ada alasan teknisnya juga).

Mengenai display: saya sempat tergoda dengan layar full HD (1920×1080), tapi ternyata banyak yang complain bahwa dengan layar full HD kinerja menjadi lambat dan boros batere, sedangkan bagi sebagian orang layar HD sebenarnya sudah cukup. Ada beberapa ukuran layar untuk resolusi yang sama (dari 4 inch sampai 7 inch) jadi pixel density-nya berbeda (ppi). Sebagai perbandingn: Ukuran layar iPhone 5/5S adalah 4 inch, 1136×640 pixel (326 PPI). Nilai PPI yang tidak jauh dari itu sudah sangat bagus.

Teknologi touch yang dipakai saat ini sudah cukup standar (capacitive touch dengan 10 point), dan hampir semua Android murah sudah memakai ini (kecuali yang sangat murah, ada yang hanya bisa 2 point). Sebagian Android murah sudah memakai Gorilla glass yang scratch resistant, tapi jika tidak yakin, tetaplah memakai screen guard. Sekarang ini saya sedang mencoba memesan scren guard yang lebih baik dari AliExpress (yang sekarang ini mudah sekali kotor).

Komputer yang senyap dan beberapa keisengan lain

Sebenarnya sudah agak lama saya merasa kesal dengan bunyi komputer saya yang kipasnya berputar sangat cepat, tapi akhir-akhir ini jadi semakin terasa. Dulu di apartemen, komputer ada di ruang tamu dan ruangan relatif dingin, karena AC sering dinyalakan di ruang tamu sehingga kipas tidak berputar terlalu kencang. Sekarang komputer ada di ruang kerja, dan AC tidak dinyalakan sampai saya masuk untuk bekerja, dan sementara ruangan baru mulai mendingin (butuh waktu agak lama di musim panas ini), bunyi kipas prosessor bisa sangat kencang. Setelah mempelajari mengenai pendinginan prosessor, saya memutuskan melakukan dua hal: membeli water cooler untuk prosessor (yang closed loop
) dan membeli casing yang lebih besar (full tower). Casing yang saya pilih adalah Chaser MK I, pertimbangannya: reviewnya sangat bagus, memiliki 3 kipas yang besar, sudah ada port USB 3, dan bahkan saya bisa meletakkan harddisk langsung di atasnya (eSATA). Inilah casing termahal yang pernah saya beli sejak saya punya komputer (4850 baht, sekitar 159 USD, hampir 1.6 juta rupiah).

IMG_00000826

Dan untuk pendinginnya, saya memilih Cooler Master Sheldon 240m. Mencari cooler di Chiang Mai ini tidak mudah, bahkan banyak toko tidak tahu mengenai closed-loop water cooler ini. Akhirnya saya memesan online. Ini juga cooler termahal yang pernah saya beli (4290 baht). Sebenarnya ada banyak cooler lain yang berbasis udara (bukan liquid) yang harganya lebih murah dengan kemampuan pendinginan yang lebih baik dan suara yang juga cukup senyap, tapi semua benda itu sangat besar. Pendingin dengan closed loop liquid sangat ringkas, jadi saya tidak perlu memikirkan ukuran komponen lain. Pendingin ini juga kompatibel dengan semua soket prosessor yang ada saat ini (termasuk juga jika saya ingin mengupgrade ke Intel haswell terbaru, pendinginnya mendukung socket 1150).

IMG_00000822

Setelah memakai Windows 7 dan 8 di rumah cukup lama, saya ingin kembali memakai Linux (di kantor saya tetap memakai Mac dan Linux). Windows memang sangat praktis untuk berbagai hal, tapi untuk beberapa hal lain, Linux masih lebih nyaman. Jadi saya berencana untuk dual boot. Karena sudah sangat terbiasa dengan SSD, saya membeli SSD 60 GB untuk diinstall Linux. Sekarang SSD 60 GB merk Kingston bisa didapat dengan harga 1950 baht (sekitar 630 ribu).

IMG_00000847 Continue reading “Komputer yang senyap dan beberapa keisengan lain”

Arduino

Sekitar 4 tahun yang lalu saya menulis tentang hobi baru saya: elektronik. Sejak Jonathan lahir, hobi tersebut mulai agak saya tinggalkan, karena butuh waktu untuk hobi ini. Misalnya untuk menyolder butuh ketenangan, dan Jonathan tidak boleh dekat-dekat karena berbahaya. Sekarang ini saya kebanyakan melakukan hal-hal kecil, seperti misalnya menambah serial bluetooth module di router.

Waktu memulai hobi saya (2009), Arduino sudah mulai terkenal, buat yang belum tahu apa itu arduino, bisa dibaca di artikel wikipedia ini. Atau jika malas, silakan lihat video singkat perkenalan Arduino ini:

Di tahun 2009 (waktu saya memulai hobi saya) menurut saya harga Arduino masih terlalu mahal, lebih dari 30 USD (sampai 65 USD untuk arduino mega), belum termasuk ongkos kirim. Itu baru harga board utama, belum termasuk shield dan modul-modulnya. Sebagai perbandingan, harga satu chip mikrokontroller hanya sekitar 20-30 ribu rupiah, dan komponen lain (kristal, voltage regulator, kapasitor, dsb) harganya juga relatif murah. Selama beberapa bulan belajar, mungkin dana yang saya keluarkan jika dirupiahkan sekitar 2 juta rupiah. Menurut saya itu tidak banyak, mengingat biaya untuk kursus apapun sekarang ini minimal ratusan ribu rupiah.

Saya senang waktu pertama kali belajar, saya menyolder sendiri tiap komponen, dan mengerti bagaimana tiap komponen bekerja, tapi sekarang saya ingin bereksperimen dengan cepat karena waktu saya tidak banyak (lebih banyak bermain dengan Jonathan). Sekarang saya lihat harga Arduino resmi sudah turun, ditambah lagi ada banyak sekali clone Arduino yang diproduksi Cina, harganya juga jauh lebih murah, 2-4x lebih murah.

Misalnya harga Arduino UNO yang saat ini dijual resmi dengan harga 20 EURO (27 USD), belum termasuk ongkos kirim yang cukup mahal ke asia (Thailand/Indonesia) yaitu 10 EURO (13.5 USD), tapi di AliExpress, clonenya di jual dengan harga 9.9 USD saja (sudah termasuk ongkos kirim). Arduino mega yang resminya 39 EURO (52 USD) dijual dengan harga 16 USD. Demikian juga dengan modul/shield tambahan, misalnya shield ethernet yang lebih dari 29 EURO (39 USD), dijual dengan harga 9 USD.

Tentunya ada perbedaan kualitas, misalnya Arduino yang resmi ROHS compliant (Restriction of Hazardous Substances compliant, tidak memakai timbal dan logam berbahaya lain), tapi yang buatan Cina saya kurang tahu apakah compliant atau tidak. Mengingat timah solder yang saya pakai dulu juga memakai timbal, saya tidak merasa ini sebagai kemunduran. Jika nanti Jonathan ingin saya ajari elektronik, saya akan membeli Arduino yang bebas timbal dan logam berbahaya lain, tapi untuk saat ini, yang ini sudah cukup.

Membuat komponen elektronik dengan Arduino memang tidak akan semurah melakukan semuanya sendiri secara manual, tapi jika waktu Anda terbatas, coba tengok Arduino. Dulu memang banyak yang melecehkan Arduino karena banyak pemula yang bangga membuat proyek sederhana yang harusnya bisa dikerjakan dengan lebih murah. Contohnya bangga bisa membuat LED berkedip dengan Arduino, padahal itu bisa dilakukan dengan IC 555 tanpa microcontroller sama sekali (dan harga IC555 hanya sekitar seribu rupiah). Banyak orang takut bahwa jika orang diperkenalkan Arduino, ilmu mereka tidak akan bertambah (jadi malas belajar). Sekarang ini mulai banyak orang profesional yang menerima Arduino dan menjadikanya alat untuk prototyping cepat.