Tips dan Trik dnsmasq

dnsmasq adalah satu software yang memiliki beberapa fungsi: sebagai DNS server, DHCP server, router advertisement (untuk IPv6), dan juga TFTP dan PXE (untuk network booting). Software ini sangat kecil dan terinstall di banyak router terutama yang berbasis OpenWRT.  Biasanya yang dipakai oleh kebanyakan orang hanya fitur DHCP dan DNS basicnya saja. Di posting ini saya ingin sharing beberapa fitur lain yang saya pakai.

Saat ini saya memakai dnsmasq di router saya, yang merupakan Mini PC merk Qotom (Intel Celeron J1900 Quad Core dengan RAM 2GB). Router ini cukup powerful, tapi dnsmasq bisa berjalan dengan memori sangat kecil (minimum yang pernah saya pakai adalah 16 MB) dan CPU yang lambat (minimum yang pernah saya pakai MIPS 200 Mhz). Apa yang bisa dilakukan oleh dnsmasq ini bisa dilakukan dengan kombinasi beberapa software (misalnya memakai bind untuk DNS server, tftpd untuk FTP server, dsb) tapi tentunya resource yang dipakai lebih banyak.

Blokir Iklan

Saat ini ada proyek raspberry pi bernama pi-hole untuk memblok iklan dalam jaringan. Intinya adalah: kita menggunakan Raspberry Pi sebagai DNS server yang mengembalikan 0.0.0.0 untuk nama domain yang digunakan para pengiklan. Di dalam pi-hole sebenarnya software yang dipakai adalah dnsmasq.  Cara paling sederhana memblok iklan adalah menambahkan addn-hosts=/etc/hosts.ads di dnsmasq.conf dengan hosts.ads adalah file yang berisi daftar host iklan. Tentunya kita tidak ingin memelihara sendiri daftar semua host iklan, jadi cukup menggunakan dari yang sudah ada, misalnya dari https://github.com/StevenBlack/hosts. File hosts.ads bisa kita timpa dengan versi terbaru dari situs tersebut.

Tentunya kita juga bisa memblokir host-host lain yang tidak kita sukai (atau lolos dari daftar iklan yang ada). Kita bisa memiliki beberapa baris addn-hosts, misalnya addn-hosts=/etc/myhosts.ads dengan myhosts.ads adalah host lain yang ingin kita blok. Karena daftarnya terpisah, jika hosts.ads diupdate, maka daftar kita tidak akan hilang.

Proyek pi-hole memiliki tampilan yang bagus untuk menunjukkan jumlah host yang diblokir. Sebenarnya informasi request DNS ini bisa direkam dan dianalisis sendiri dengan meminta dnsmasq untuk melog setiap request.

Skrip DHCP

Fungsi utama dnsmasq lain adalah sebagai DHCP server. Dengan ini saya tidak perlu mengalokasikan secara khusus IP untuk tiap device di jaringan. Otomatis dnsmasq akan memilih slot IP yang masihi tersedia. Untuk device tertentu (misalnya tamu yang datang dan numpang internet), maka tidak penting IP-nya berapa, tapi untuk device yang sudah akan selalu dipakai di rumah, saya biasanya akan memberi nama dan memastikan bahwa besok IP-nya tidak akan berubah. Ini bisa dilakukan dengan menambahkan MAC address dan IP ke /etc/ethers dan menambahkan IP dan nama ke /etc/hosts.

Salah satu fitur dnsmasq adalah: kita bisa memiliki skrip yang dipanggil ketika ada request DHCP dan ketika lease DHCP sudah expired. Contohnya seperti ini:

dhcp-script=/root/dhcp-notify.py

Saya membuat fitur notifikasi yang disambungkan ke telegram, jadi jika saya memiliki device baru (terutama yang headless/tanpa layar), maka bisa langsung tahu IP-nya berapa.

Dengan mengecek chat telegram, ini telah membantu saya beberapa kali mengingat-ingat apakah Tablet saya ketinggalan di kantor atau di rumah. Jika batere tablet masih ada, gampang mencarinya dengan find my device, tapi jika sudah habis, akan lebih mudah dan cepet mengecek apakah kemarin sore ada request DHCP dari tablet ketika saya pulang kerja.

Network Boot

Saat ini instalasi Linux di PC bisa dilakukan dengan USB, tapi kebanyakan komputer juga sudah bisa booting lewat jaringan (menggunakan PXE). PXE ini bisa digunakan untuk meload installer Linux (netboot image) dari dnsmasq. Kita cukup menambahkan baris semacam ini dan mengisi /srv/tftp dengan boot image yang sesuai.

dhcp-boot=pxelinux.0
enable-tftp
tftp-root=/srv/tftp

Penutup

Ini sekedar posting singkat karena sudah lama nggak posting teknis. Silakan baca manual dnsmasq (yang tidak terlalu panjang) untuk mencoba fitur-fitur lain yang tidak saya sebutkan di sini.

Gadget non Screen untuk Belajar : LeapFrog Scribble and Write, Talking pen, Smart Pad

Ada beberapa gadget/mainan yang kami beli untuk belajar Jonathan dan Joshua yang  tidak ada screennya. Joshua bisa bermain cukup lama dan belajar cukup banyak dari mainan-mainan ini. Supaya tidak lupa, saya akan menuliskannya di sini.

LeapFrog Scribble and Write

Benda ini kami beli sejak Jonathan belajar menulis. Awalnya saya kurang setuju untuk membelinya, karena saya pikir ga ada bedanya dengan menulis di tablet Ipad/Android. Ternyata, setelah diperhatikan, untuk menulisnya anak akan belajar memegang pen nya seperti memegang alat tulis dan harus ditekan seperti menulis di atas kertas. Anak belajar tracing dengan mengikuti led yang menyala per pixel. Mainan ini mengajarkan menulis huruf besar dan huruf kecil, selain menggambar beberapa bentuk dasar seperti lingkaran, segitiga, garis, segiempat dan juga beberapa gambar bebas. Versi yang kami beli belum ada untuk menuliskan angka, terakhir kami lihat versi yang sama dengan ini sudah ada menuliskan angka juga.

Joshua dari sejak umur setahun sudah senang dengan mainan ini, awalnya dia suruh kami yang tracing dan dia mengamati saja, atau dia senang mendengar instruksi-instruksi yang diberikan untuk tracing ataupun menebak huruf. Kemampuan Joshua mengingat huruf A-Z dan a-z sebagian besar karena mainan ini.

My First SmartPad: Baby Einstein

Mainan Smartpad ini dibelikan sebagai hadiah ulang tahun Joshua ke-2. Seperti biasa, saya kurang setuju membelikannya karena menurut saya, Joshua sudah bisa ABC dan ga perlu lagi untuk dibelikan mainan ABC lainnya. Tapi alasan Joe: Joshua belum pernah dibelikan mainan bagus yang baru, semua mainan dia warisan dari kakaknya.

Dan dalam waktu singkat Joshua sudah bisa memainkan mainan ini dengan baik dan mengingat ejaan banyak kata-kata yang ada dalam bukunya. Dalam bundle yang dibeli, selain smart pad, disertakan juga buku yang mengajarkan kata-kata berawalan a sampai z, mengeja warna dan benda-benda yang memiliki warna tertentu, musik, dan lain-lain. Mainan ini juga menanyakan huruf awal dari sebuah kata.

Mainan ini membantu menambah banyak kosa kata Joshua, dan juga mengenali huruf awal dari sebuah kata. Setelah main dengan smartpad ini, Joshua sangat cepat mencari huruf untuk mengeja kata-kata yang ada dalam bukunya. Dia juga belajar untuk mengetik di keyboard komputer papanya dan bisa mengetik A-Z dan angka-angka dengan cukup cepat.

Talking Pen

Kami tertarik dengan talking pen  karena Joe pengen bisa ngoprek mainan ini (walaupun sampai sekarang dia belum sempat membuat sesuatu dari benda ini).  Talking pen yang kami beli ini bisa untuk belajar 3 bahasa (Inggris, Thai dan Mandarin), tapi kami beli untuk bahasa Inggris dan terutama bahasa Thailand.  Pulpen ini bisa membaca buku khusus yang sudah ada mark nya di dalamnya, buku yang diterbitkan sudah sangat banyak. Ketika membeli paket pulpennya, kami mendapat banyak buku dan flashcard yang sampai sekarang belum habis dimainkan anak-anak. Kami akhirnya beli 2 pulpen karena awalnya Joshua dan Jonathan selalu berebutan untuk memainkannya. Joe bilang, ya beli 2 nanti yang 1 buat dia program kalau anak-anak udah bosan mainannya.

Mainan ini agak lama tidak dimainkan karena repot membereskan tiap kali selesai main. Tapi belakangan ini, sejak kami stop tontonan, mainan ini kami keluarkan lagi. Sejak mulai main dengan talking pen, Joshua tertarik untuk mengenali huruf Thai. Awalnya dia suka untuk mendengarkan saja, sekarang dia sudah hampir mengingat 44 huruf konsonan Thai dalam waktu seminggu.

Mainan-mainan ini memang agak mahal harganya, tapi kalau dilihat dari kegunaan dan memang cukup lama dimainkan, rasanya mainan ini sudah sangat terpakai dan dipakai oleh 2 anak. Untuk talking pen, nantinya saya juga ingin pakai untuk belajar mandarin.

Selain mainan yang menggunakan baterai, ada banyak juga mainan lain yang membantu anak-anak untuk belajar menulis dan membaca. Mainan favorit Joshua yang sering dia pakai adalah: white board + spidol, huruf2 magnetik, eva mat yang bermotif huruf dan magnetik drawing board.

Mahalnya Sekolah

Beberapa waktu lalu, saya iseng cari tahu biaya sekolah kalau pulang ke Indonesia untuk dibandingkan dengan biaya sekolah di Chiang Mai sini. Saya masih ingat waktu saya SD uang spp nya sekitar 300 rupiah, SMP dan SMA saya lupa tapi saya ingat ga pernah bayar lebih dari 1000 rupiah per bulan. Saya sekolah negeri sejak SD, SMP, SMA dan yang paling mahal ketika saya harus kuliah di Bandung tiap semesternya biaya 445 ribu rupiah. Masa SD saya bisa jalan kaki ke sekolah, SMP mulai naik bemo/becak/sepeda dan SMA naik angkutan kota yang jaraknya 7 km dari rumah. Ketika jadi mahasiswa saya semakin jauh deh dari orangtua saya karena saya merantau ke Bandung.

Biaya sekolah mengirim saya ke universitas terasa lebih mahal buat orangtua saya karena saya diterima di Bandung dan orangtua saya di Medan. Mereka harus kirimin uang buat saya tiap bulan sekitar 150 ribu rupiah buat ongkos dan makan saya. Uang kontrakan kost sudah dibayarkan langsung setahun supaya saya pasti punya tempat tinggal selama setahun dan harganya ga naik selain dapat diskon 200ribu kalau bayar pertahun dibandingkan bayar perbulan. Saya merasa beruntung karena orangtua saya dengan kondisi ekonomi yang cukup sehingga saya masih bisa sekolah dan fokus belajar tanpa harus memikirkan biaya hidup saya. Saya bisa lihat, mereka berusaha mencukupkan kami anak-anaknya untuk mendapatkan pendidikan dengan harapan mendapat masa depan lebih baik dari mereka.

Waduh intro jadi kepanjangan karena bernostalgia. Dari hasil browsing saya mengenai uang sekolah, saya pikir di sini saja sekolah mahal, ternyata di Indonesia juga ga kalah mahal (bahkan mungkin lebih mahal). Jaman sekarang kalau mau cari sekolah buat anak lebih banyak pertimbangan dibanding jaman saya sekolah dan biayanya juga bikin saya menahan napas. Saya yakin dulu orangtua saya kirim kami ke sekolah terdekat dari rumah dan sekolah negeri karena masa itu orangtua saya ya mampunya sekolah negeri, dekat rumah lebih baik karena lebih gampang untuk antar jemput dan saya ingat kelas 1 SD kadang saya pulang sekolah jalan sendiri, kadang saya jalan dengan kakak saya dan masa itu semua terasa aman-aman saja.

Saya tidak tau biaya sekolah negeri sekarang ini berapa, tapi sepertinya jaman sekarang ini ada banyak kekhawatiran memasukkan anaknya ke sekolah negeri. Entah kenapa dan sejak kapan, ada kesan sekolah negeri kurang bagus mutu pendidikannya dan kekhawatiran bertemu anak yang nakal dari lingkungan masyarakat kurang mampu. Banyak orang tua terutama yang di kota besar memilih memasukkan anaknya ke sekolah swasta yang punya nama dan menurut survey cukup berkualitas dari segi pengajaran dan keamanan. Beberapa orang memilih yang dekat kantor supaya bisa berangkat dan pulang bareng. Atau ya yang menyediakan layanan antar jemput. Umumnya anak SD akan diantar karena sekolahnya ga walking distance dari rumah (kecuali mungkin sekolah dalam komplek perumahan). Beberapa orangtua yang lebih dari cukup juga umumnya akan berusaha mencari sekolah terbaik walaupun agak jauh dari rumah dan biaya yang mungkin ga sedikit.

Angka yang saya dapati yang bikin shock itu uang pendaftaran. Dari hasil google sejak beberapa tahun terakhir yang paling murah harus habiskan di atas sepuluh juta di awal masuk sekolah. Dari level TK ke level SD walaupun di sekolah yang sama, orangtua harus bayar lagi uang pangkal/pembangunan/pendaftaran. Jadi kebayang untuk masuk Preschool (usia 3 tahun) orangtua harus nabung sejak anak lahir, lalu ketika anak masuk SD harus bayar sekian puluh juta lagi. Kalau anak lebih dari 1 dan beda usia berdekatan, orangtua harus kerja ekstra keras mendapatkan penghasilan tambahan.

Sumber : http://www.the-alvianto.com/2017/10/binus-school-kinderfield-global.html

Ada beberapa sekolah yang membutuhkan orangtua siapin uang sekitar 100 juta rupiah untuk daptar TK. Saya bayangkan orangtuanya mungkin pengusaha yang omsetnya Miliar perbulan atau kalau pegawai pastinya punya gaji lebih dari 100juta perbulan. Biaya bulanan juga variasi, yang paling murah sekitar 450 rebu perbulan untuk TK. Untuk level daycare bahkan ada yang memasang harga sekitar 5 juta sebulan.

Waktu Jonathan menjelang usia 4 tahun, saya survey banyak sekolah di Chiang Mai. Ada 3 jenis sekolah di sini, Thai, bilingual (kurikulum Thai tapi menggunakan bahasa pengantar Inggris dan sebagian Thai) dan sekolah Internasional (menggunakan kurikulum Amerika atau British, full bahasa Inggris). Untuk biaya sekolah sudah pasti sekolah Thai paling murah, dibandingkan dengan sekolah Internasional bisa berpuluh kali lipat.

Contoh biaya salah satu sekolah bukan internasional, sumber http://www.varee.ac.th/en/admissions.php (diakses Mei 2018)

Saat ini kurs 1 THB sekitar 440 rupiah. Untuk uang pendaftaran, beberapa sekolah Thai meminta sekitar 10.000 baht dan uang sekolah persemesternya sekitar 18.000 – 22.000 baht. Sekolah internasional uang pendaftaran sekitar 50.000 baht dan uang semesternya bisa mencapai di atas 100.000 baht. Di Thailand sini, sekolah itu seperti tempat menitipkan anak. Mereka menyediakan kelas mulai dari umur 18 bulan (persiapan TK), lalu sejak umur 3 tahun kelas TK sebanyak 3 level, dan mulai SD sejak umur 6 tahun selama 6 tahun. Level SMP dan SMA ada 6 tahun.

Contoh biaya sekolah internasional. Sumber: https://www.vcis.ac.th/fee-schedule/ diakses Mei 2018

Ketika melihat angka yang fantastis untuk menyekolahkan anak, saya dan Joe sering berpikir dengan uang sekolah semahal itu, kalau anak sekolah sejak umur 3 tahun sampe kuliah, berapa dana pendidikan yang harus disiapkan? Setelah menyekolahkan anak semahal itu, kira-kira anak harus jadi apa supaya penghasilan nya bisa lebih dari biaya pendidikannya? Saya tahu kita harus berpikir optimis dan berharap anak akan lebih dari apa yang kita capai sekarang ini, dan saya tahu mengirimkan anak ke sekolah adalah bentuk investasi kita untuk masa depan anak yang mandiri dan bisa membiayai keluarganya kelak. Tapi kalau angkanya sekarang udah fantastis, berarti kami harus mempersiapkan anak yang bisa menyekolahkan anaknya lebih lagi dari yang dibayarkan sekarang ini.

Situasi kami sebagai orang asing tinggal di Thailand awalnya bikin pusing pilih sekolah buat Jonathan. Kami pingin anak-anak kami tetap bisa bahasa Indonesia, tapi juga fasih berbahasa Inggris dan Thai. Sekolah berbahasa Indonesia cuma ada di kedutaan di Bangkok. Awalnya kami sepakat bahasa Inggris lebih penting dari bahasa Thailand karena kami belum tahu berapa lama kami akan di sini dan supaya logatnya Inggris nya ga seperti Thaiglish ataupun Indoglish.

Harapannya anak-anak bisa menyerap bahasa Thai setelah fasih berbahasa Inggris dan tetep bisa bahasa Indonesia. Untuk saat ini target kami cukup berjalan sesuai harapan buat Jonathan. Kami cukup beruntung Jonathan bisa kami masukkan sekolah Internasional yang harga seperti sekolah Thai. Tapi setelah hampir 3 tahun di sana, Jonathan kami homeschooling.

Berdua belajar

Sejak homeschooling perhitungan uang sekolah digantikan dengan uang beli buku, berbagai peralatan dan mendaftarkan Jona berbagai kegiatan yang  ga bisa saya ajarkan sendiri. Ternyata sekolah ga harus mahal. Di tulisan berikut akan saya tulis lebih banyak soal homeschooling Jonathan.

Review buku: Randomness Inside My Head

Udah lama banget ga ngeblog. Beberapa post terakhir ditulis sama Joe, tapi ini tulisan khusus karena udah janji buat nulis review buku pertama sepupu saya Rijo Tobing hehe. Dari sejak tahun lalu udah dapat bukunya yang edisi self-published tapi belum sempat baca ketinggalan di Jakarta gara-gara packing pulang yang terburu-buru. Akhirnya pas pulang kemaren beli lagi edisi terbarunya yang diterbitkan oleh Tempo dan kebetulan baru launching juga. Saya titip langsung sama namboru (mamanya Rijo) yang kebetulan juga lagi ke Medan (ah ini hidup ini penuh dengan kebetulan ya). Begitu diterima dipastikan masuk koper biar ga ketinggalan lagi karena di Medan riweuh ga sempat baca buku dengan santai.

Nah karena buku ini ditulis dalam bahasa Inggris dan saya udah lama ga baca buku fisik, butuh waktu beberapa minggu sejak kembali dari liburan buat akhirnya inget baca buku hehe. Bukunya ga tebal kok cuma 124 halaman dan ada 12 cerita. Awalnya karena buku ini berupa kumpulan cerita pendek dan ga saling terkait saya pikir ya bisa mulai baca dari cerita mana saja. Lalu saya random pilih cerita ditengah-tengah. Pilihan cerita saya bikin saya pengen langsung tanya ke Rijo kenapa begini kenapa begitu. Kenapa ada orang tega benar seperti itu. Tapi biar bisa kupas tuntas akhirnya saya putuskan menunda dulu dan baca cerita lainnya.

Lalu saya kembali ke depan dan baca dari awal sampai akhir (dalam waktu 2 hari baru selesai baca karena dipotong digangguin Joshua). Ternyata ga cuma cerita tengah yg bikin saya emosi dan bertanya tanya, tapi keseluruhan isi buku bikin emosi terasa diaduk aduk. Ada cerita yang bikin baper kalau pinjem istilah jaman sekarang. Ada cerita yang bikin terkenang masa sekolah dan ada juga yang bikin reflek kalau naik mobil memastikan pintu langsung dikunci (walau mobil saya udah ada fitur otomatis terkunci dalam beberapa detik mobil berjalan). Ada juga cerita yang bikin merinding dikit hehehe. Saya sengaja ga menuliskan lebih detail apa ceritanya, nanti ga seru soalnya, mendingan kalau penasaran dan pengen tau beli aja bukunya di toko buku terdekat (bantuin promosi dapat komisi ga nih hehehehe).

Tadinya saya pikir bakal sulit menikmati buku berbahasa Inggris karena kemampuan baca bahasa Inggris saya sebatas baca artikel parenting dan textbook jaman mahasiswa, bukan cerita yang penuh deksripsi detail. Tapi ternyata saya ga perlu buka kamus buat bisa menamatkan bukunya. Kisah-kisah dalam buku ini digambarkan cukup detail dan yang saya suka dialog antar tokoh cerita kadang diluar dugaan. Jalan ceritanya juga gak klise.

Kalau mau dibilang ini bacaan ringan ya ga ringan secara emosi karena semua cerita digambarkan penuh penjiwaan. Kalau saya ga kenal sama penulisnya saya pikir semuanya berdasarkan pengalaman pribadi.

Ada beberapa cerita yang bikin gregetan karena buat saya ga ada closure itu ibarat blom ending, katanya sih bakal ada tokoh yang dilanjutkan dalam buku selanjutnya. Semoga buku selanjutnya cepet terbit biar ga penasaran hehehe.

Buat yang cari bacaan ringan tapi bermakna, buku ini saya rekomendasikan, karena tulisan di buku ini bukan random yang sangat random. Walaupun kategori fiksi, semua hal yang terjadi diriset dengan baik oleh penulis. Kalau merasa ragu karena ga biasa baca bahasa Inggris, ya bisa jadi tantangan untuk mencoba belajar bahasa Inggris, sukur-sukur jadi nambah kosa kata bahasa Inggrisnya. Terus buat RijoTobing, aku tunggu sekuel cerita yang belum ada closurenya di buku berikutnya ya, dan maapkan kalau baru sekarang akhirnya tulisan ini dipublish.

Buku, musik, film, dan software legal

Dari dulu kami berusaha untuk tidak membajak berbagai hal, baik itu software, buku, maupun film. Saat ini menurut saya sudah lebih mudah dan sudah relatif murah untuk hidup legal. Posting ini sekedar membagikan layanan apa saja yang saya pakai saat ini.

Untuk masalah buku, ada beberapa pendekatan yang kami ambil. Buku Jonathan dan Joshua biasanya beli baik second hand atau baru. Biasanya buku anak-anak yang klasik bisa dicari second hand-nya, dan hanya sebagian saja yang baru. Untuk buku cerita (novel), saya membeli versi Kindle dari Amazon. Untuk buku IT saya berlangganan O’Reilly Safari . Di Safari ada ribuan buku IT yang bisa saya baca di browser atau di aplikasi Android/iOS.

Harga normal Safari cukup mahal 39 USD/bulan atau 399 USD/tahun, tapi saya dapat promosi 199 USD/tahun. Selama saya tidak berhenti berlangganan, tarifnya akan tetap USD 199/tahun untuk tahun berikutnya. Jika dirupiahkan sekitar 220 rb/bulan, masih lebih murah dari langganan kebanyakan TV Kabel.

Buku di Safari Books bukan hanya buku lama, tapi juga terbaru dari berbagai penerbit seperti O’Reilly, Packt Publishing, Apress, Nostarch, dll. Harga satuan buku-buku ini relatif mahal, contohnya belum lama ini hacker hardware Andrew “bunnie” Huang merilis buku yang harganya 23.95 USD, dan dalam seminggu buku itu sudah ada di Safari Books.

Untuk film, kami memakai NetFlix. Saat ini film di NetFlix sudah sangat banyak, baik untuk dewasa maupun anak-anak. Khusus untuk film anak-anak Kristen, kami berlangganan Jellytelly (4.99 USD/bulan). Kadang saya membeli juga film dari Google Play.

Kebanyakan musik kami dengarkan dari Youtube yang diputar di TV. Dulu kami sering membeli CD dan me-rip musiknya jadi MP3, tapi sekarang jika ingin punya lagu untuk diputar di mobil kami lebih memilih membeli album musik dari iTunes.

Untuk masalah film, masih ada beberapa film yang kami download. Ada beberapa TV Series yang tidak ada di NetFlix Thailand (dan sering kali ketinggalan episodenya), dan ada beberapa film yang lama sekali masuk Google Play. Jika memungkinkan, kami lebih memilih pergi ke bioskop untuk melihat film yang menarik.

Untuk layanan online, saya subscribe Office 365 personal (60 USD/tahun). Dengan subscription ini saya dapat 1 TB storage di OneDrive, dan juga bisa menginstall Ms Office terbaru di Desktop (walau sangat jarang saya pakai, biasanya hanya ketika testing atau reverse engineering file document ber-macro), saya juga dapat gratis telepon 60 menit dengan Skype ke tujuan tertentu di dunia (walau yang terpakai hanya telepon ke telepon rumah di Indonesia).

Karena jumlah foto dan email saya sudah cukup besar, saya juga berlangganan storage dari Google, tapi untuk 2 tahun ke depan saya pakai gratis dari bonus Chromebook yang saya beli. Untuk backup data di iOS, saya memakai paket termurah dari Apple (0.99 usd/bulan).

Desktop saya memakai Windows 10 Pro dengan lisensi resmi (dulu lisensinya dari Windows 7, upgrade ke Windows 8, lalu Windows 10). Server saya memakai Linux jadi tidak ada masalah lisensi. Berbagai software yang saya pakai juga versi gratis.

Ada satu software yang saat ini saya bayar yaitu IntelliJ All Products Pack (149 USD/tahun). Meskipun saya relatif jarang memakai IDE, tapi software ini sudah beberapa kali membantu saya melakukan beberapa project dengan cepat.  Contohnya, saya pernah memakai Intellij untuk Reverse Engineering app Java karena fitur Refactoring untuk mengganti nama method/variabel sangat bagus. Prinsip saya: jika software itu menghemat waktu saya, dan saya mendapatkan lebih banyak uang dari yang saya bayarkan untuk membeli softwarenya, maka saya tidak keberatan membelinya.

 

10th Wedding Anniversary

Sudah sepuluh tahun kami menikah. Artinya lebih dari saya sudah menjalani lebih dari seperempat hidup saya bersama Risna. Dihitung dari sejak pacaran, sudah lebih dari sepertiga hidup saya mengenal Risna.

Melihat perjuangan berbagai pasangan lain, kami bisa bilang bahwa kami bahagia dan kami bersyukur berbagai tantangan yang kami hadapi tidak terlalu berat dan tidak terlalu ringan. Kami melihat ada pasangan yang mendapat restu dengan mudah, dan ada yang harus menunggu 10 tahun (kami harus menunggu, tapi hanya 3 tahun), ada yang bisa dengan mudah mendapatkan anak, sementara yang lain harus menunggu belasan tahun (kami hanya menunggu 3 tahun).

Waktu melihat berbagai peristiwa yang muncul di berita atau wall facebook, rasanya dunia ini semakin suram dengan banyaknya kebencian yang terlihat. Kami senang bisa saling membantu dalam berbagai hal dan bercerita mengenai segala macam hal, dan kami memiliki pandangan yang sama berbagai hal sehingga kami tidak ikut menambah panas suasana media sosial.

Banyak hal terjadi sejak tahun lalu. Jonathan sekarang sudah masuk grade 1, Joshua sekarang sudah bisa berjalan. Kami mengunjungi kampung halaman saya di Sukoharjo. Jonathan sekarang ikut Tae Kwon Do dan sudah sabuk kuning (sebagian kisah sudah dituliskan di blog ini).

Kami merasa cukup dengan dua anak yang kami miliki dan kami berharap bisa sukses dalam mendidik dan membesarkan anak-anak kami, mempersiapkan mereka untuk masa depan.

Selamat Natal 2016 dan cerita kesibukan akhir tahun

Kami sekeluarga mengucapkan Selamat Natal untuk teman-teman yang merayakan. Di sini Natal bukan hari libur, tapi kebetulan tahun ini jatuh di hari Minggu, jadi tidak perlu ijin kerja. Saat ini saya sedang libur (sejak 28 Desember) dan Jonathan juga sedang libur sekolah. Seperti biasa, sebelum liburan banyak pekerjaan yang harus dibereskan, sehingga waktu ngoprek berkurang.

Di Akhir tahun, Jonathan juga sibuk, dan berarti orang tuanya juga sibuk. Seperti tahun lalu, ada perayaan Natal di sekolah Jonathan dan saya ikut datang, sekaligus penutupan semester ini. Berikutnya Jonathan perform di Aerial silk dan Piano di Night Safari. Baru 3 hari liburan sekolah, sudah ada 4 teman Jonathan yang berulang tahun.

Sampai saat ini saya masih meneruskan RHME (saat ini peringkat 11, tapi mungkin akan berubah naik/turun). Saya belajar banyak sekali dari CTF ini, dan juga sudah menuliskan tentang reverse engineering termasuk juga topik AVR walau belum lengkap di situs saya. Hardware yang jarang saya pakai (logic analyzer dan Oscilloscope) jadi terpakai.

Continue reading “Selamat Natal 2016 dan cerita kesibukan akhir tahun”