Gossips…

Pagi ini gw dapat telpon dari nomer tak dikenal yang belum2 udah langsung ngomong : “lagi ngapain?” gw yang tidak mengenali suaranya langsung aja bilang : “ini siapa?” ternyata temen sma gw yang sebenernya ga akrab2 banget juga ama gw. Mungkin gw orangnya ga tau basa basi, gw langsung to the point aja nanyain :“ada apa ya?” terus dia bilang: ” kapan lu merit?” Idih..dalam hati gw, ini orang apaan sih, nelpon cuma mo nanya gitu doang? Gw bilang aja : ” sabar aja gw pasti akan merit lah” , eh trus dia malah ngomong gini : “bukannya elu udah merit?”

Gw tambah kaget lagi, jadi pertanyaan itu bukannya kapan akan merit, tapi kapan meritnya??? gw denger berita itu cuma bisa bilang,“kata siapa gw udah merit? kok gw ga tau yah :P” , terusss dia bilang “ini di Medan gw denger kabar elu udah lama merit”. Gw bilang aja gini : ” eh elu ga salah orang nih nelpon, sapa tuh yang bilang ke elu gw dah lama merit, pengen kenalan gw, kok bisa dia tau gw merit gw kagak tau yah “. Tapi dia tidak mau menyebutkan nama sumbernya, huh. Ada ada aja sih, bikin gosip ga elit banget. Gw setiap denger kabar yang namanya gosip, pasti ga pernah gw sebar2in kalo gw belum konfirm ke orangnya. Gosip dari gw selalu ada sumber yang terpercaya, gw heran aja gosip2 tentang gw itu siapa yang buat dan kenapa juga jadi begitu isi gosipnya 🙁 Well.. tapi di akhir percakapan kami, temen gw itu nanyain : jadi mau bantu di cariin ga? Oooooo sekarang gw mengerti, mungkin saja gosip itu dia buat2 untuk cari tau apakah gw sedang mencari pacar atau gimana, mungkin saja dia sedang berusaha jadi mak combalng, atau…mungkin juga ada temen sma gw yang pernah naksir gw dan sekarang lagi jomblo jadi nyari tau apakah gw masih available hhehehe… (yg nelpon gw udah punya anak istri, jadi yang jelas bukan dia yang naksir ama gw 😛 ). Gw langsung bilang aja : wah, makasih deh, gw ga nyari2 lagi kok, tinggal nyari tanggal aja nih 😛 (bisa tanggal seminar proposal tesis, bisa tanggal pulang ke Medan, bisa tanggal apapun karena gw ga sebut tanggal apa2 hehe).

Ada2 aja sih gosip ini, jadi inget, kemaren adik kelas gw ngeliat status gw di friendster, ehh..tau2 dia ngasih message, katanya : “wah..in relationship, sama si…(dan dia menyebut nama temen kuliah gw yang akan segera menikah), selamat yah kalo gosipnya bener ga usah di bales”. Gw ga ngerti kenapa dia menduga gw dengan teman gw itu, mungkin hanya karena sama2 batak aja, idih ada2 aja sih orang2 ini, kenapa gosip ga ada yang bener. Eh kalau bener bukan gosip kali yah namanya, tapi fakta 😛

4 thoughts on “Gossips…”

  1. Iya, Ris. Gue juga sebel sama orang yang usilllllllllllllllllllllllll stengah mati nanyain kapan kawin, kapan beranak, kapan karirnya bagus, de el el. Usil banget sih. Ngurusin diri sendiri nape. Pesan gue Ris, jangan mo kawin gara-gara orang lain nanyain rugi. Mereka terussssssssssssssss aja nanya. Kayak gue kemarin pas pulang, batak-batak usil itu ananya udah 3 tahun kawin kok gak punya anak. Orang rahim rahim gue, kok situ yang usil. Pokoke pertanyaan dan gosip gak pernah berhenti. Kita gak kan pernah bisa nyenegin semua orang. Lebih baik nyenengin dan ngembangin diri sendiri kan. BTW, siapa bilang kita harus kawin? Rasul Paulus aja bilang kalo rang gak kawin bisa ngelayani lebih sungguh-sungguh. Kebayang gak Ris kalo elo kawin sama lelaki yang buatakkkk banget yang mau servis luar dalam. Yang cemburu karena karir instrinya lebih bagus. Yang lebih suka istrinya di rumah mijitin kaki suami bedogol itu daripada ikut koor di gereja. Tak uk uk lah ya.

  2. Hehe duhh mariska kayanya lagi muntahin uneg2 ya? :p tapi ati2 lho.. Kalo komen yg rada SARA geto.. Kita emg idup di masyarakat, mau ngak mau kdg2 dgr komen ini itu.. Ya tergantung kita nanggapinnya aja.. Mau cuek ato kemakan.. Kalo sampe omongan org jd beban pikiran, yaa rugi sendirilah 🙂 tapi kdg org nanya2 gitu bisa karena dia concern ma kita ato karena bingung ngak ada bahan omognan lho

  3. Buat L3L1, komen gue bukan Sara lho. Orang gue sendiri Batak kok. Yah gue tahu sendiri lah kekurangan “masyarakat gue”. Emang orang gampang aja bilang cuekin aja. Kalo tiap saat emang enak. Elo gak tahu sih gimana bisa sadisnya masyarakt sama kita. Gue dulu punya teman di surabaya. Nyokapnya waktu udah kawin 7 tahun gak punya anak, eh di”pester” ihn trus sama hula-hula dan segala macam. Trus tahu tahu pada suatu hari keluarga bokap temen gue didatangin sama keluarganya. Mereka dengan yakinnya bilang klo mereka udah dapat calon istri yang pas buat bokap temen gue, sbg istri kedua, yang bisa ngasilin anak tokcer seketika. Gila gak? Itu kan benar-benar biadab namanya, mencampuri urusan orang lain gak peduli perasaan nyokap temen gue. Nyokap temen gue sampai pingsan. Syukurlah Tuhan itu emang adil. Beberapa saat kemudian nyokap temen gue hamil. Tuhan emang adil, tapi bukan berarti masyarakat boleh usil dan kejam kayak gitu. Kalo alasan elo mereka nanya soal ” kapan punya anak, kapan kawin, de-elel” karena mereka gak punya topik, itu non-sense berat. Namya yang bermutu dong, kayak apa rencana elo buat masa depan, gimana kul en kerjaan, or apa pendapat elo ttg Bush sinting yang mencaplok Iraq atas nama kemanusiaan.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.