Friend or Foe, Friendster or Fiendster

Gw dah lupa kapan pertama kali gw denger kalimat itu, tapi rasanya dari salah satu dosen gw di kuliahan, waktu itu entah kenapa buat gw istilah itu cukup menarik karena dalam vocabulary gw belum pernah tau apa artinya Foe itu, gw taunya Friend doang sih hehehe… terusss seiring dengan maraknya friendster, kemaren joe iseng nanya ke gue kira2 fiendster ada ga yah, eh…ternyata ada, dan fiendster ini adalah plesetan dari friendster, coba deh ke sini. Dan sekarang gw jadi tau ada vocab baru lagi Fiend yang artinya malah lebih parah dari Foe.

Umm tadi entah kenapa gw tiba2 pengen posting dengan judul friend or foe, mungkin karena gw udah lamaaaaa banget rasanya ga posting sesuatu yang penuh dengan anonimity 😀 dan opini2 gw tentang satu dan lain hal, teruss tadi seharian gw ngobrol2 ama dosen gw yang cukup open minded, ngobrolin macam2 hal tentang kehidupan, dan gw found out beberapa hal tentang diri gw…

Hal2 yang gw found out itu bukan hal baru sih, tapi mengenai masalah yang gw biarkan berlarut2. Ada satu masa di kehidupan gw berteman baik dengan seseorang, kemudian teman gw itu melakukan suatu hal yang cukup mengecewakan gw, gw marah kepada dia, tapi gw ga bilang ke dia kalo gw marah, sebenernya semua berjalan cukup baik, gw pikir dia ga perlu tau gw marah, toh gw masih bisa berusaha biasa aja even ada kemarahan yang tak terungkap itu, sampe suatu waktu, ada seorang yang tau kemarahan gw itu menceritakan ke temen gw itu tentang kemarahan gw, dan…entah karena cerita itu atau emang begitu harus jalan ceritanya, gw ga pernah ada komunikasi lagi dengan teman gw itu. Dan gw jadinya ga tau apakah gw masih tetep dianggap friend atau foe buat dia .

Well..gue ga pengen cerita sebab musabab secara detail, intinya duluuu setiap kali gw menceritakan tentang kekecewaan dan kemarahan gw itu, bisa terasa jelas gw masih marah, tapi tadi siang…gw ga merasakan adanya kemarahan lagi, yang ada gw sebenernya menyesali knapa juga dia harus tau gw marah ama dia, gw menyesali kenapa gw ga bisa bersikap bijak seperti yang biasa gw lakukan kalo ada temen gw yang minta advice ke gw. Well..kadang2 emang lebih enak ngomong daripada melakukan, lebih gampang memandang persoalan dari luar daripada menjadi part of the problem.

Ada satu lagi kasus hampir serupa tapi tak sama, ada teman gw *again* mengecewakan gw, waktu itu gw udah berpikir, ya…sudahlah, mungkin memang butuh waktu untuk menjawab segala kekecewaan gw, dan emang gitu sih, setelah bertahun2 ga bertemu, kemaren temen gw itu ketemu ama gw, dan…kita akhirnya ngomong blak2an, gw bilang aja tentang kekecewaan gw, dan…ternyata dia tau kalo gw bakal marah, yang paling parah, dia sempet ngilang karena semakin takut ama gw dan kemarahan gw. Tapi…sekarang semua udah clear, kami tetap berteman.

Kembali ke kasus pertama, saat ini gw merasa, mungkin yang kami butuhkan adalah pertemuan di mana kami bisa bicara tentang apa yang masing2 rasakan, mungkin suasana akan terasa aneh di awal, tapi sebenernya ga ada yang salah juga kok, kadang2 jalan hidup emang membuat orang mengambil keputusan2 yang belum tentu bisa menyenangkan semua orang. Kadang2 di tengah pilihan yang ga sedikit dan sama2 sulit kita harus memilih mana yang resikonya bisa kita tanggung.

Udah ah, tulisan gw tambah absurd, maklum aja gw baru pulang pergi bdg-jkt-bdg dalam kurun waktu 12 jam :p jadi aja tulisan gw ngelantur kemana2 hehehe…

3 thoughts on “Friend or Foe, Friendster or Fiendster”

  1. Kalo g seh ngak suka mendam kemarahan. Ada yg kurang berkenan di hati ngomong aja, yg penting komunikasi kudu jalan.. Mendam masalah seperti mendam bara aja, suatu saat ketika ada pemicu bakal jadi api yg membakar apa aja yg ada di dekatnya. Tapi manusiawi bgt seh kalo kita bertindak kurang jernih ketika terlibat dlm suatu problem, mgk karenalah itulah kdg2 fungsi seorg teman yg memandang masalah kt dari luar bisa sangat membantu 🙂

  2. mungkin pertama kali dengar istilah foe saat diberitahukan apa itu IFF, identification friend or foe?

    btw antara foe dengan fiend bisa dibilang tidak bisa dikomparasikan. foe lebih berhubungan dengan musuh, rival, enemy, dan dalam konteks manusia, kedua belah pihak bisa jadi ada dalam pihak yang “benar”, misalnya seperti perang salib. sementara fiend itu lebih ke arah sifat jahat yang absolut dalam pandangan manusia, misalnya iblis atau setan, mereka ini termasuk fiend.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.