Another Experience using As simcard

Sebentar lagi kartu As sudah tidak akan gratis lagi sms-an, tapi masih ada saja orang iseng yang ngajakin gw kenalan (yang sampai sekarang tidak satupun gw bales, abis males sih). Sekarang ini nomor As gw sudah hampir dipastikan tidak akan di perpanjang pemakaiannya, phew… selama make As bener2 royal deh sms-an, semoga ntar ga jadi kebiasaan aja setelah ga ada As, lumayan jadinya tagihan matrix gw cuma 50 rebu-an deh, itu juga yang 25 rebu nya adalah tagihan gprs.

Eh iya yang mau gw ceritakan sebenernya pengalaman Joe, sekarang2 ini gw dan dia sedang ikutan membimbing tugas akhir anak politeknik yang kerjasama dengan kampus gw, nah.. ceritanya untuk kemudahan komunikasi ada mahasiswa yang minta nomer hp Joe, terus dikasih aja nomer As nya, toh hanya berlaku sampai akhir Juli ini saja :p. Dan seperti yang dikhawatirkan semula, mereka (cewe) cukup genit dan iseng!.

Ceritanya mereka juga ternyata pake As, terus langsung ngirim sms just to say thank u. Terus.. malamnya, ada sms masuk lagi ngajak kenalan… somehow gw dan Joe punya feeling, orang ini pasti one of them (sms yang masuk nomornya berbeda dari sms sebelumnya, tapi mirip bgt! ) . Daaaannn.. untuk membuktikan kecurigaan tadi, gw mulai membalas sms itu dengan : who’s there? yang dijawab dengan your fans, your truly fans! (hwaa..nekattt…).

Setelah beberapa sms di awal… dengan jawaban pertama dari dia yang salah (kesalahannya adalah membuat gw tau dan yakin dia memang mahasiswa Joe :D), akhirnya gw berhasil mengumpulkan bukti bahwa dugaan tentang orang itu benar. Teruss… gw mulai aksi mengungkapkan kebenaran :D, gw suruh dia ngerjain TA daripada ngerjain gw (gw bareng ama Joe pas ngebales2nya), ehh… dia masih sok ngeles dengan bilang : ngomongin apa sih? kok gag ngerti yah, apa gw salah sms yah. Lhaa…. kadal mau dikadalin…:P ( jadi inget dengan ulah gw dan seorang teman yang pernah mengesms teman lain dengan salah miskol untuk mancing kenalan 😛 (tapi kami cukup cerdas at least ga sampe ketauan hehehe). Dengan beberapa jurus ampuh gw, akhirnya terungkaplah bahwa memang dia mahasiswa bimbingan, terusss dengan sedikit ancaman, dia sampa minta maaf dan menyesal sejuta maaf :D. Huh, harusnya tak semudah itu dimaafkan, tapi lesson learned buat dia adalah : jangan kadalin kadal, ups… maksud gw, jangan main-main dengan kalangan akademik, salah2 dia bisa kena pinalti tuh :D. Seneng juga ngisengin orang yang berniat iseng hehehe… cukup banyak ketawa deh 🙂

Anyway…kartu As banyak membawa manfaat selama 2 bulan ini, gw ga nyesel deh beli kartu As, walau akibatnya beberapa orang complain karena gw ganti2 nomer mulu. Gw cuma sedang menunggu kabar baik, apakah kira2 si telkomsel berbaik hati memperpanjang gratis sms itu..:) Kalo kartu As ga diperpanjang, so long…good bye kartu As, mungkin next target kartu im3, lumayan smsnya 100 rupiah (walaupun tetep aja terasa, soalnya bayar sih :().

================
updated : Kartu As selama bulan Agustus pulsa sms sesama As cuma 100 perak, artinya….pemakaian diperpanjang deh 🙂 yippieee….:)

3 thoughts on “Another Experience using As simcard”

  1. Haha jadi pasangan kadal nich :p cuman turut bersimpati ma mahasiswanya yg naas itu hehehe. Makanya jd org jgn iseng ya ris :p eh dgr2 gprs matrix bakal diilangin tarif flatnya, bener ngak seh?

  2. heh jadi nomer elu yg bener berapa sih? gue coba telp matrix elu beberapa saat yg lalu dan dg sukses tidak masuk dong 😛

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.