Libur di Hari Senin

Peraturan pemerintah Indonesia yang berlaku sejak tahun lalu yang menyatakan jika ada libur di hari kejepit maka libur diperpanjang dan jika ada libur di hari Minggu maka jadwal libur di tambah ke hari Senin awalnya gw sambut dengan gembira. Waktu itu gw masih sebagai pegawai yang desperately need holiday. Tapi sekarang gw menyadari liburan seperti itu sangat tidak efektif, bahkan bisa dibilang suatu bukti kemalasan orang Indonesia. Ini dia salah satu faktor yang buat Indonesia ga maju-maju 🙁 Kenapa gw bilang salah satu? baiklah gw coba mendaftarkan salah lain yang juga membuat Indonesia ga maju2 selain utang luar negeri yang semakin menumpuk

Dampak libur di hari Senin untuk pekerja kantoran adalah dia bisa mendapatkan long weekend da bisa bersantai lebih lama, lantas bagaimana dampaknya terhadap sekolah/perkuliahan? kalau ada libur, terutama jadwal libur di hari Senin yang terlalu banyak mengakibatkan ada kelas yang harus diganti. Kurikulum dalam 1 semester di susun misalkan 15 kali pertemuan, nah jika ada 4 hari senin yang libur artinya pelajaran ga mungkin di korting sampai 11 kali pertemuan doang, soalnya yang 15 pertemuan itu sudah termasuk uts, dan uas, jadi pelajaran cuma 9 kali pertemuan. Mahasiswa/siswa jaman dulu sampai sekarang sama saja, libur ya libur ngapain belajar, di kasih tugas ngeluh ga dikasih tugas ga belajar, di kasih pr ga ngerjain, nggak di kasih latihan soal bilangnya kuliah ga variasi (gw sampai bingung jadi dosen). Terus kalo di buat jadwal pengganti biar ga ketinggalan pelajaran protes bilangnya kenapa jadwalnya ganti2 (lha kalo senin gw suruh masuk ntar protes juga ampun dah). Lama-lama kalo begini terus mendingan ga usah libur deh hari senin, tahun ini aja setidaknya dari kegiatan pemilu ada 3 senin hari libur, padahal setaun hanya ada 52 minggu, artinya cuma 49 minggu hari senin maksimal orang2 ke kantor, kalo ada 4 hari libur keagamaan atau hari libur lainnnya yang hari senin belum libur puasa dan lebaran abis aja deh semua hari senin. Kalo gini sekalian aja Senin di jadii hari resmi liburan (loh kok gw jadi ngomel?). Intinya gw jadi heran, kalo terlalu banyak hari senin libur, terang aja pabrik rugi, kalo sehari mereka biasa memproduksi 10 rebu item, hilang 1 senin mereka udah ilang berapa tuh. Kalo pabrik ga produksi, devisa juga berkurang deh.

Itu baru contoh kecil dari kehilangan hari Senin untuk menghasilkan devisa negara. Nah sekarang gw mo membahas proses pemilu, kampanye, penggunaan IT, QuickCount dsb yang sudah menghabiskan duit negara, heran ya mo milih presiden aja udah abis berapa tuh anggaran negara. Trus ntar presiden baru kepilih jalan2 keluar negeri, ngabis2in duit, di kudeta ama partai oposisi, diturunkan, sidang umum MPR (yang menyediakan budget yang ga sedikit buat para anggota rapat yang kerjanya cuma tidur) terus tau2 harus buat pemilu lagi karena presiden yang ini ga sesuai dengan hati oposisi. Terus aja gitu , kapan majunya? program yang satu belum selesai udah mulai lagi dari awal, ganti presiden, ganti kabinet, ganti menteri, ganti program tapi korupsi ga berenti2 tetep aja ada (heran deh).

Nah terus contoh lain, para ibu2 pejabat ga mau ketinggalan, para bapak ikut konperensi, ibu2 nebeng buat jalan2 dan belanja, abis aja tuh uang negara :(. Padahal ada lagu nasional yang bilang kalau Indonesia ini negeri yang kaya raya, tapi kenapa utang luar negerinya banyak? ya begitulah negeri ini punya uang di pake untuk senang2 kelompok tertentu saja untuk menyenangkan hatinya.

Kapan Indonesia bisa maju yah, kalo korupsi masih jadi gaya hidup, liat saja , libur di hari Senin adalah satu contoh korupsi terhadap waktu kerja yang telah di sahkan. Waduh kayaknya omongan gw mulai ngelantur, yang jelas gw mulai merasa libur di hari Senin sudah tidak menguntungkan lagi. Mendingan juga ga usah libur deh, cukuplah sabtu dan minggu saja hari libur. Seminggu cuma 7 hari, kalau 3 hari libur berarti hampir 50% waktu dari seminggu di pakai liburan, kapan kita mau maju kalau begini?

2 thoughts on “Libur di Hari Senin”

  1. urun pendapat nih…degree of effectiveness gak hanya ditentukan oleh kuantitas, tapi juga
    kualitas juga, org yg kerja 60 jam/mg bisa menghasilkan 50% effectiveness sedangkan org yg kerja
    40 jam/gm bisa menghasilkan 80% effectiveness, its depends to the person,
    klo emang malas udah jadi habit…enaknya pake teori x apa y yah…hehehe tugas bapak sby nih ^^

  2. asyik liburrr, tambah dong Pak SBY, jadi 4 hari libur tiap minggu.Trus saya diajakin jalan-jalan ke luar negero, gpp ngabisin dana negara, yang penting saya happy Pak hehehe

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.