So this is Christmas

Kemaren setelah sekian beberapa tahun ga ikutan perayaan Natal di Bandung, terakhir itu rasanya sebelum lulus S1, setelah itu kalo ga mudik ke Medan, yah..paling-paling males ga ada temen, merasa tua dan merasa udah ga ada yang dikenal lagi. Perayaan Natal gereja GII yang biasa kukunjungi tiap minggu juga udah males, abis biasanya rameee banget, perasaan kurang khidmat aja. Tahun ini juga awalnya ga ada niat sih ikutan perayaan Natal walaupun gw ga ada rencana pulang ke Medan.

Sebenernya kalo ditanya : ” Kenapa ga mudik?” wah.. alasannya bisa banyak, dan kalo mau dipaksain bisa aja pulang, tapi entah kenapa gw ga semangat buat pulang, perasaan kalo pulang itu cuma meletihkan badan saja, selain menghabiskan duit. Terus tesis juga udah teriak2 minta di urusin (kalo bisa bersuara mungkin tesisku berteriak) . Atau mungkin kalo ditanya : “Terus natalan dimana? ke Jakarta?” gw juga akan jawab : “Nggak, males”. Emang sih males ke Jakarta, alasannya? daripada ke Jakarta mendingan pulang ke Medan sekalian. Mungkin akan ada yang melanjutan dengan :”Loh kok gitu sih?” dan aku hanya bisa bilang : “Natal ini bukan yang pertama kali gw ga merayakan dengan keluarga kok”

Beberapa tahun lalu saat gw masih belum lulus S1, gw juga pernah memutuskan tidak pulang ke Medan, waktu itu sih alasannya males aja ditanyain kapan lulus mulu, jadi ada sedikit perasaan malu kalo pulang tapi belum lulus (padahal gw lulus 5 tahun, ga lama2 banget kan). Eh tapi taun ini bukan karena blum lulus loh gw ga pulang. Nah terus pernah lagi setelah kerja juga ga pulang karena cutinya ga cukup untuk pulang, tapi pernah juga maksain cuti selama bulan desember waktu kakak pertama mau merit. Nah jadi sebenernya kalau gw nya pengen pulang, kapanpun bisa di usahain, tapi tahun ini walau agak sedih karena akan sendiri natalan, tapi gw ga begitu pengen juga sih pulang ke Medan. Alasannya? well..ga semua alasan harus di deskripsikan toh? mungkin emang ada alasannya, tapi… sejujurnya gw juga ga tau persisnya alasan gw kenapa malas untuk pulang dan seperti kehilanga semangat untuk natalan di Jakarta sekalipun.

Hehehe… kalo dipikir-pikir, sebenernya sedih sih natalan tanpa keluarga, walaupun mungkin semua temen2 di kost juga masih banyak, dan bisa aja gw bilang mereka juga keluarga gw. Tapi tetep aja, sedih bow. Nah terus kenapa ga pulang? udah ah dibilangin juga maless, masih tanya2 aja 😛

Eh tadi itu sebenernya bukan mo nulis tentang ga pulang, tapi tentang perayaan Natal. Nah ceritanya kemaren aku diajakin Joe ke Natal ITB, awalnya…ga semangat, rasanya tiap tahun natal ITB semakin tidak rame, jadi entah kenapa aku ga semangat. Natal ini rada ga semangat deh, apalagi si Joe taun ini bakal pulang pas Natal (kalo taun lalu kan dia masih di sini natalan). Nah..tapi setengah agak berat gw pegi juga ke Natal ITB. Well..awalnya aku takut ga menikmati acaranya aja, terus…ternyata hohoho….aku salah selama ini….rugi kalo ga jadi datang ke perayaan Natal kemaren itu. Walaupun acaranya agak aneh susunannya karena selain tidak ada lagu Malam Kudus dan kabaret yang diletakin di awal, ternyata pembicaranya sangat mengena. Cara berkotbah yang tidak seperti menggurui, tidak membosankan dan cukup menyegarkan gw yang kemaren2 merasa kehilangan semangat Natal. Perayaan kelahiran bayi Yesus yang datang ke dunia untuk menyelamatkan gw dan semua orang yang telah berdosa. How come gw ga semangat merayakannya? Kalau sampe Yesus dulu ogah diutus ke dunia, aduh…terus siapa yang jadi Juruselamat gw dan semua orang berdosa dong?

So this is Christmas, dan gw udah semangat lagi, walaupun gw ga merayakan bersama keluarga tapi gw bisa merasakan ada semangat baru dalam hati untuk menyambut Natal, setidaknya semangat untuk menjadi lebih baik. Btw jadi inget taun lalu buat list yang mau di realisasin 2004 tapi kayaknya banyak yang ga terlaksana, tanpa kehialngan semangat, coba lagi untuk taun 2005 ahh…:D

OK untuk mengakhiri posting yang panjang ini, tanpa bisa yakin akan posting lagi sebelum tahun baru, ga ada salahnya kan kalo aku mengucapkan selamat merayakan Natal 2004 dan menyambut Tahun baru 2005 buat kita semua. Semoga semangat Natal membuat kita menjadi lebih baik lagi di tahun yang akan datang.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.