The Sims (lagi)

Gue belum bosan main The Sims, dan gara-gara The Sims gue kemaren seharian tepar. Ya iyalah gimana nggak, udah 4 malam gue tidur sampe orang selesai berbuka, malah pernah sampe jam 5 dan bangun siang banget jadinya ga sarapan langsung makan siang. Akibatnya kemaren itu perut gue ga tau maag ga tau kraam kenapa, tapi sakitnya minta ampun!!.

Tapi sebenernya memang The Sims itu tidak baik untuk kesehatan, karena game itu ga ada garis finishnya. Kita yang kudu punya penguasaan diri. Kalau sepupu gue main pake target. Misalnya : hari ini main sampe lulus satu semester aja. Besoknya main sampe naik pangkat aja, atau sampe kesampaian membeli apa. Dan kalau main jangan dimulai setelah lewat jam tidur, karena akibatnya pasti ga jadi tidur :P.

Sementara ini The Sims gue udah bisa dibilang finish dulu. Angela, Lilith, Dustin dan Dirk sudah lulus dari university, dan mereka lulus dengan nilai sangat memuaskan. Rumah mereka yang udah jadi greek house (ga tau bahasa indonesianya) juga udah diwariskan ke yang lain jadi gue tetep bisa mengunjungi rumah itu. Dan mereka berempat sudah pulang ke kota Pleasantview lagi. Dirk, Dustin dan Lilith pulang ke rumah orangtua sementara Angela memutuskan untuk hidup mandiri dan tidak pulang ke rumah orangtuanya.

Oh ya…Dirk dan Lilith maupun Angela dan Dustin sudah bertunangan. Mungkin nantinya setelah mereka bekerja dan punya rumah yang mapan, sambil menunggu adik Dirk atau adik Dustin besar dan bisa disekolahkan ke university barulah mereka akan menikah (kok lama banget? ya nggak lah, paling sebentar lagi adik2nya juga udah besar).

Oh ya keunikan The Sims adalah, game itu ada free will, jadi kalaupun gue tinggal sambil makan tokoh2 gue bisa main sendiri. Kadang-kadang pilihan mereka baik, tapi ada juga yang mengakibatkan huru hara. Mungkin gitu juga kali yah dengan kita manusia, kalau dikasih free will sama Tuhan kadang-kadang ada yang jadi bagus, ada yang jadi buruk. Ah..masih saja bermain Tuhan-Tuhanan….sudahlah….mungkin free will gue untuk main The Sims sampai pagi yang mengakibatkan gue jadi sakit, sama seperti si Dustin yang kemaren juga sakit (tapi Dustin sih banyak kupaksa belajar makanya sakit hehehe)

5 thoughts on “The Sims (lagi)”

  1. walah baru dibahas udah ditambahin lagi, tapi kayaknya bener tuh klo main sims mesti pake target soalnya klo enggak bisa2 mainnya cuman sampe ngantuk berat dan tepar baru berenti

  2. pantesan diajak boling ga pernah mau euy 🙁
    there goes my boling partner..

    reply:
    Wah Cep…kemaren itu emang gue baru bangun pas lu telpun hehe… wiken ngebolingnya gimana, yuk yuk…

  3. wiken ada si k’makki nih
    dan hari minggu gue kayaknya dah balik
    doh padahal lu sabtu ultah yah
    sabtu malem buka bersama alias lu traktir gue?? pizza hut pizza hut hihi
    sabtu malem si k’makki dah cabut tuh ke jkt 😀

  4. gw juga mo install the sims2 aja susah! katanyakan kalo mo menginstall the sims2 butuh
    alcohol 120% yawh? tapi, pas gw install kok nggak ada!
    gmn donk ? help me send your help to 08176022307

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.