Kalung Salib dan Orang Batak

Banyak yang mengecam gue karena pernah menuliskan di blog ini kalau pesta batak itu ribet dsb dst. Kali ini gue bukan ingin membahas hal-hal yang ribet dari orang batak, tapi yang asik-asik saja. Cerita pengalaman hari ini ketika mobil kami gembos ban dan hampir membuat kami telat ke gereja. Di dekat rumah ada tukang tambal ban, maka kami berhenti di sana dengan niat jelas menambal ban, tapi ternyata dia tidak bisa menambal ban mobil, bisanya ban sepeda doang jangan-jangan :P. Nah, akhirnya terpaksa ganti ban dengan ban serep.

Awalnya, dari beberapa orang yang ada di sana, hanya melihat dari kejauhan bahwa kami sedang kesulitan dalam mengganti ban (ga ada yang terbiasa ganti ban sih). Beberapa menit kemudian, datang seorang bapak yang berbaik hati mendekat dan bertanya begini ke gue: “Orang Medan ya dek?” umm … saya bingung, aduh … muka gue batak banget apa yah:P, setelah gue menjawab iya, pertanyaan berikutnya ya jelas nanya boru apa. Ternyata bapak itu orang batak juga. Masih dengan keheranan gue melanjutkan perkenalan dengan bapak tersebut.

Karena penasaran, gue nanya: “Pak, tau darimana kalau saya orang batak?”. Terus jawabannya: “Itu saya lihat kalung salib yang dipakai, jadi kemungkinan besar orang Bataklah kalau Kristen.” Umm .. sebenarnya sih, ga semua orang Batak itu Kristen dan anehnya, bapak itu ngambil kesimpulan gue batak justru karena kalung salib, padahal ga semua orang Kristen batak kan :P, apalagi mengingat gue ditemani 2 pria yang jelas-jelas wajahnya jawa banget :p. Anyway, sejujurnya gue baru sekarang ini punya kalung salib, itupun hadiah waktu nikahan dari adiknya bapak. Dari dulu gue takut make kalung salib. Bukan karena malu mengakui gue orang Kristen, tapi karena beban mental aja rasanya kalau gue pake kalung salib tapi kelakukan gue malu-maluin. Gue takut kalau orang jadi ngambil kesimpulan yang salah tentang orang Kristen gara -gara gue. Gue suka sedih ngeliat orang – orang yang make kalung salib (atau aksesoris salib) tapi kelakuannya malu -maluin. Ya… gitu -gitu deh. Tapi hari ini kalung salib jadi membuat orang menolong kami. Well, diambil positipnya sajah. Kalau pake kalung salib jangan sampe malu-maluin, dan jangan malu memakai kalung salib.

Semoga tidak ada yang salah ngambil kesimpulan dari tulisan gue ini.

6 thoughts on “Kalung Salib dan Orang Batak”

  1. Sama, gue punya bbrp liontin salib tp ngga pernah dipake.
    Ngga siap mental. Kuatirnya malah jadi batu sandungan, hehehe 😛

  2. Syaloom..Unang maila hita halak batak,alana sude halak hita dang adong na roa hurasa dahh….apalagi maila sebaagai kristen,dang boi songoni ito.salam dari saya anak batak dari Batam.

  3. Shalom !
    iya … aq juga pake kalung yang berliontin salib juga cincin. malahan gantungan hpqu juga salib.

  4. syalooooom semua y bg umat krustiani suku batak……………dan jangan malu jadi,,orang 34t4kkita jadi,,,,,,,,orang batak,,,,,,,,,karna itu yg membuat,,,,,,,,kita taat kpd …..orang lain

  5. pnglmn mke liontin salib mah pas mulai SMP.
    Rsanya ak pngen dket sm tuhan trs (bener lho)
    Wktu lg ziarah Novena (ak katolik)
    ad yg blang klo ak kykny keliatan lbih “briman tinggi”
    Jd trsipu” lah jdiny …

    Salam damai bwt : Vio (Viony Tan), Ella (Maria Fransiska Gabriella),Rahma (Fadilah Rahma Astika),dan Tika (Natika Friendita Hutagaol).Sr.Agnes,Sr.Valentine,Sr.Yosefat,dan Sr.Aurella

    JESUS CHRIST BLESS YOU SO MUCH !!!!!!!!

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.