Jejaring Sosial dan Jualan

Entah siapa yang memulai tapi sepertinya jejaring sosial sekarang ini penuh dengan dagangan. Sebenarnya pada masa orang mulai jualan di MP saya ga pernah merasa keberatan, malahan sering nongkrongin dan merasa mudah untuk meninggalkan pesan dan pertanyaan di sana. Akan tetapi ketika tukang jualan mulai bergeser ke facebook dan dengan rajinnya suka nge’tag’in foto-foto jualannya ke foto2 saya ataupun teman-teman saya, rasanya kok jadi terganggu ya.

Saya sering upload hasil karya (bukan jualan di facebook) dan saya juga sering promosi untuk toko online saya, tapi rasanya jualannya tetep aja di luar facebook. Memang sih sering kali tiap upload hasil karya banyak yang akan berkomentar maupun meminta (entah kalau saya kasih tag harga bakal mo beli atau ga :p)

Mungkin begitu kali ya awalnya orang-orang yang cuma mau jadiin situs pertemanan jadi ruang pamer terus dimintain akhirnya kasih tag harga terus lama-lama jadi deh jualan di situs pertemanana. Daan akhirnya teman = target jualan (kok rasanya kayak MLM aja ya).

Anyway, setelah multiply skrg facebook diserbu tukang jualan, abis ini apa lagi ya…

3 thoughts on “Jejaring Sosial dan Jualan”

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.