Belajar Sejarah

Sejak memasuki grade 3, selain memakai CLE kami menambahkan pelajaran sejarah sebagai salah satu materi yang dipelajari oleh Jonathan. Setelah mencari rekomendasi dari group yang diikuti, akhirnya pilihan jatuh ke Story of The World. Sesuai namanya, pelajaran sejarah ini mempelajari sejarah dunia.

Sesuai namanya, Story of The World isinya dalam bentuk cerita

Kemarin, topik yang dipelajari adalah mengenai Shamsi Adad, seorang diktator di kerajaan Assyrian. Pelajaran sebelumnya mengenai Hammurabi yang memerintah di Babylonia. Kedua kerajaan tersebut berada di Mesopotamia. Perbedaan dari Hammurabi dan Shamsi Adad ini dari cara mereka menjadi raja. Pertanyaan yang menarik dari akhir pelajaran adalah: siapakah raja yang lebih baik Hammurabi atau Shamsi Adad?

Ilustrasi dari proyek Undraw

Sebelum bisa menjawab siapa yang lebih baik, saya harus mereview lagi pelajaran mengenai Hammurabi ke Jonathan. Waktu saya sekolah, mungkin pernah dengar nama Hammurabi, tapi saya belum pernah dengar nama Shamsi Adad. Kemungkinan lain, pernah belajar tapi udah lupa hahaha. Salah satu benefit menghomeschool adalah kembali membuka pelajaran supaya bisa mengajar anak, setidaknya kalau belum pernah belajar mengenai ini, saya jadi belajar.

Hammurabi dikenal sebagai raja yang memperkenalkan penggunaan peraturan yang tertulis dan dijadikan acuan dalam mengambil keputusan hukuman. Peraturan yang ditetapkan Hammurabi dituliskan dan dijadikan acuan kalau terjadi pelanggaran di kerajaan Babylonia. Beberapa peraturannya menurut saya agak terlalu kejam karena hukumannya bisa berupa potong lidah atau tangan selain bayar denda. Tapi ya mungkin begitulah cara yang berhasil dilakukan di masa itu.

Berbeda dengan Hammurabi, Shamsi Adad memerintah secara diktator dengan cara kekerasan. Cita-citanya menjadi penguasa alam semesta dengan cara menaklukan lewat perang. Cara perangnya juga kadang-kadang cukup licik, bukan cuma perang dengan pasukan yang banyak, tapi dengan strategi dan meracuni lawan supaya daerahnya bisa diakuisisi. Kalau ada yang tidak menaati perintahnya langsung saja dibunuh. Caranya ini bisa membuat kerajaan Assyrian menjadi cukup luas, tapi akhirnya ketika dia sudah tua, kerajaanya bisa diambil alih oleh Hammurabi dari kerajaan Babylonia.

Kesimpulannya mana yang lebih baik, punya aturan yang jelas (walaupun mungkin aturannya tidak selalu terasa fair tapi ya ada aturan) dibandingkan dengan pemerintahan yang tidak ada aturan yang tertulis dan semua tergantung pada 1 individu. Perintah dari individu ini sifatnya mutlak dan tak terbantahkan, kalau dia sudah bersabda dan tidak dituruti maka orang yang ga nurut ini dihukum mati, kalau orang Medan bilang “sukak-sukaknya aja”. Kalau orang yang memerintah hatinya baik sekalipun tetap saja pola pemerintahan di mana hanya 1 orang yang punya suara ini hasilnya pasti kurang baik.

Untuk menjelaskan kenapa yang satu lebih baik dari yang lain (walaupun tidak ideal), saya dan Joe gak langsung bilang si A lebih baik tapi kami tanya ke Jonathan mana yang menurut dia lebih baik dan apa alasannya.

Dulu bagi saya, pelajaran sejarah ini membosankan dan hapalan mati. Saya ingat ujiannya saya ngapalin isi buku catatan dan gurunya mempertanyakan hampir semua isi buku catatan. Jadi dalam 2 jam saya harus memindahkan isi catatan yang saya hapal mati hahaha. Bedanya dengan pelajaran sejarah yang kami pakai ini, Jonathan bisa belajar dengan mendengarkan audio book sambil membaca bukunya. Setelah mendengarkan ceritanya, selanjutnya ada kegiatan menjawab pertanyaan memastikan anaknya denger dan ngerti, lalu mencari lokasi yang disebutkan dalam peta. Sekarang ini kebanyakan masih sekitar ancient world Egypt, Mesopotamia dan sekitarnya.

Kurikulumnya ini sebenernya bisa untuk kelas 3 sampai high school, ada 4 volume dan kami baru mulai di volume 1. Beberapa homeschoolers bahkan menggunakan kurikulum ini berulang (jadi setelah selesai 4 volume mereka mulai lagi dari volume pertama). Kalau rajin, ada kegiatan craft nya dijelasin di bukunya, tapi untuk sekarang ini kami memilih ga mengerjakan craftnya dulu tapi sekarang cukup kegiatan mewarnainya saja heheh.

Mewarnai tokoh dalam buku SOTW

Rencananya kalau menemukan buku pelajaran sejarah Indonesia, kami juga akan kenalkan sejarah Indonesia ke Jonathan. Untuk sekarang kami cuma kasih tau sedikit mengenai kehidupan papa mamanya jaman dulu dan bedanya dengan dia sekarang sebagai cerita pengantar tidur. Atau juga dia ingat perang Diponegoro itu 1825 – 1830 karena pernah disampaikan sebagai joke. Jonathan juga tau kalau Indonesia mendapatkan kemerdekaannya setelah perang melawan Belanda dan Jepang sedangkan Thailand tidak pernah dijajah.

Jonathan senang mendengarkan cerita-cerita dan cukup bisa lama ingat akan fakta-fakta yang kami sampaikan. Dia juga kami ajarin siapa Presiden Indonesia sekarang ini. Pelajarannya kadang agak random, karena waktu kasih tau soal Indonesia dipimpin presiden, dia akan bertanya kenapa Thailand ada Raja dan Indonesia nggak ada? Nah jadilah penjelasannya soal jenis-jenis pemerintahan yang ada. Kalau ada yang punya rekomendasi pelajaran sejarah Indonesia silakan komen ya.

2 thoughts on “Belajar Sejarah”

    1. Halo, aduh maaf baru liat komentar hehee. Iya ini kurikulumnya menarik, buat jadi tambahan bacaan kalau memang tertarik dengan sejarah juga bisa. Saya belum selesai sih bacanya, tapi jadi ikut belajar juga.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.