Friends are (not) forever?

Berapa banyak teman yang kamu punya di FB? Berapa banyak dari teman itu yang masih tetep kontak denganmu? Berapa banyak temen yang masih saling berkomentar dan atau kasih jempol saja? Berapa banyak yang kamu tungguin update kabar beritanya? Berapa banyak yang kamu kontak langsung setelah mendapati temen kamu ga ada di daftar temen kamu lagi (masa ga punya cara kontak lain selain di FB)?

Berapa banyak teman yang kamu ucapkan selamat ulang tahun bukan karena kamu lihat notifikasi di FB tapi karena kamu sengaja set reminder di calendar pribadimu? Berapa banyak teman yang kamu tahu umur anak-anaknya berapa walau sudah beberapa tahun ga ngobrol (alih-alih nanya mulu tiap ngobrol)? Berapa banyak teman yang kamu selalu bisa ngobrol bukan pas butuh bantuan/ada keperluan doang? Berapa banyak teman di FB yang ga kamu unfriend/hide gara-gara beda pandangan politik atau perbedaan memandang masalah asi/sufor, vaksin/nonvaksin atau karena perbedaan pendapat lainnya?

Ilustrasi dari undraw

Saya bukan orang yang terlalu ramah  dan sebagian besar kenalnya saya orang galak (mungkin karena saya sering ngomong to the point), tapi dibanding Joe, temen saya lebih banyak  mulai dari temen TK sampai temen kuliah yang masih terhubung via FB ataupun sekedar punya nomor telponnya. Beberapa teman tetap saling kontak, beberapa hilang karena mereka ga punya FB atau udah ga tau lagi mau ngomong apa.

Daftar teman saya di FB masih terlalu banyak menurut saya, karena sebagian teman di FB itu saudara dan atau teman sealmamater yang ya kenal tapi ga kenal-kenal banget. Kadang kepikiran buat merampingkan daftar teman, tapi saya pikir nanti bisa salah paham kalau saya putus pertemanan, akhirnya ya sudah sementara ini biarin dulu. Sesekali kalau ada teman di FB yang terlalu rajin jualan ngetag-tag, atau terlalu banyak share politik, berita hoax dan berita yang bikin sakit mata, ya paling temen itu saya unfriend saja. Beberapa saya kasih tau baik-baik kalau saya ga suka di-tag, lalu mereka ga nge-tag saya lagi, beberapa bilang ya udah unfriend aja.

Waktu kuliah seorang teman berkata: tidak ada teman sejati, yang ada kepentingan sejati. Saya waktu itu ga setuju dengan kalimat itu. Masa kuliah itu bisa dibilang saat terlama bersama-sama teman sekelas  (waktu SD belum merasakan serunya punya temen berlama-lama). Makanya saya ga buru-buru lulus 4 tahun. Kalau masa SMP dan SMA saya menanti-nantikan liburan panjang kenaikan kelas, masa kuliah saya merindukan kapan bisa kembali lagi kuliah sampai pas lagi liburan panjang terbawa mimpi lagi kuliah hahaha. Perasaan ga terima aja kalau dibilang kita berteman dengan seseorang itu karena ada “kepentingannya”, masa sih ga ada ketulusan dalam berteman? masa sih? masaaaa??? (eh kok jadi dramatis gini).

Belakangan ini setelah lama ga bertemu dengan teman-teman selain mostly lewat FB saya mulai merasa kalimat itu ada benarnya. Hubungan pertemanan yang masih terpelihara itu biasanya karena ada kepentingan dari kedua belah pihak, manusia kan mahluk sosial jadi pastilah kita membutuhkan manusia lainnya, dan itu juga termasuk kepentingan toh. Kalimat itu bukan berarti kepentingan dalam arti memanfaatkan teman, tapi lebih ke: kita masih berteman karena masih ada irisan kesamaan urusan (aduh apa sih irisan urusan). Ya kadang-kadang kepentingannya ga penting-penting banget juga, cuma seneng aja kan gitu ngumpulin temen lama, sesekali ketemu dan atau kalau ada yang butuh bisa ditanyakan tanpa harus kenalan dulu atau basa-basi.

Sejak jaman Friendster, saya malas menambah teman yang ga kenal. Setelah Friendster digantikan FB, saya makin malas nambah teman hahaha. Saya menambah teman kalau memang kenal (irisan urusannya misalnya sama-sama kota tinggal atau ya dulu pernah juga nambah teman jaman rajin hobi main benang). Beberapa teman yang bertambah karena hobi akhirnya hilang juga karena sejak saya ga hobi main benang lagi ya irisan urusannya hilang, tapi beberapa tetep jadi teman baik karena mereka tetep asik buat diajak ngobrol selain ngomongin benang.

Beberapa tahun terakhir ini, ada banyak ajakan reuni. Pertama kali bertemu di  grup WA atau FB dengan teman-teman sekolah itu rasanya seru banget. Tapi lama-lama sepertinya obrolannya mulai ga seru karena yang diobrolin ga bertambah yang baru.  Sejauh ini, saya belum pernah ikutan ke acara reuni ataupun reuni akbar, karena kalau dipikir-pikir saya memang pingin ketemu beberapa teman tapi saya ga terlalu pengen juga ketemu dengan teman baru. Beberapa teman bilang kan seru punya temen baru dan wawasan baru, atau beberapa teman bilang kan buat networking. Mungkin kalau saya punya bisnis saya akan merasa perlu juga punya banyak teman baru, tapi untuk sekarang ini sepertinya saya memilih untuk memaintain pertemanan dengan yang sudah ada saja.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.