Selamat Natal 2018

Selamat Natal 2018 buat kita semua. Tahun ini kami merayakan Natal di Depok. Terakhir kali Natalan di Indonesia juga di Depok rasanya tahun 2007. Sudah hampir lupa suasana natalan di Depok, tapi ya kebiasaanya ternyata belum berubah.

Tahun ini kami ga ke gereja tanggal 25 Desember. Tadi pagi hujan dan sorenya anak-anak masih tidur. Pertimnbangan lain, besok kami akan ke gereja untuk menghadiri kebaktian babtisan salah satu ponakan, jadi ya besok aja ke gerejanya hehehe. Akhirnya sejak sampai di Indonesia, untuk pertama kalinya kami bisa di rumah saja di hari Natal ini.

Kebiasaan hari Natal di lingkungan rumah eyangnya Jonathan masih sama dengan belasan tahun silam. Sejak pagi eyang girl (eyang ti) udah sibuk menyiapkan suguhan makanan berat untuk tamu yang akan datang. Siang hari adik-adik Joe datang berkumpul di rumah sekalian kesempatan anak-anak main bareng. Dan sore hari, tetangga yang tidak merayakan Natal datang berkunjung ke rumah untuk sekedar mengucapkan selamat merayakan Natal dan menikmati suguhan makan malam yang disiapkan eyang.

Dulu di Medan, saya ingat kebiasaanya berbeda dengan di Depok. Tamu-tamu datang ke rumah itu bukan hari Natal, tapi setelah Tahun Baru. Saya gak tahu sekarang ini gimana di Medan. Setahu saya, mama saya masih menyiapkan suguhan kue-kue kering untuk tamu yang datang mengucapkan selamat Natal dan Tahun Baru.

Kalau di Chiang Mai, hari Natal itu bukan hari libur kerja. Jadi biasanya Joe akan ijin setengah hari supaya bisa ke gereja. Kalau di Indonesia hari Natal itu hari libur, dan gereja-gereja dipadati jemaat yang mau beribadah, karena kebanyakan orang yang jarang gereja sekalipun akan bela-belain buat ibadah Natal. 

Di Chiang Mai, walaupun hari Natal tidak libur, tapi hari Natal itu bukan hanya milik orang beragama Kristen. Setiap tahunnya selain banyak hiasan dan lagu-lagu Natal di Mall, tetangga rumah yang punya pohon cemara juga menghias pohonnya seperti hiasan pohon Natal. Hari Natal ini sudah jadi budaya, seperti halnya juga Loy Kratong yang awalnya merupakan kegiatan berdoa buat umat Budha, tapi diadaptasi menjadi hari yang diramaikan bersama (dan bukan hari libur juga).

Lain padang lain belalang. Lain lubuk lain ikannya. Walaupun mungkin berbeda-beda cara orang di berbagai tempat merayakan hari Natal, tapi saya sekali lagi ingin mengucapkan selamat Natal buat kita semua yang merayakannya dan selamat menyambut tahun baru 2019.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.