Ilmu komputer dan security

Seringkali ketika ingin menuliskan topik security, saya bingung mulai dari mana karena banyak sekali topik security yang butuh dasar ilmu komputer yang baik. Tanpa satu dasar yang baik, penjelasan topik security bisa jauh ke mana-mana. Selain itu saya juga sering dapat pertanyaan yang aneh-aneh.

Contoh pertanyaan konyol yang sering saya dapatkan adalah: saya diberi string dalam base64 dan ditanya apa artinya. Atau bagaimana mendecode string heksa yang adalah sebuah hash. Ini sama saja dengan bertanya: 763748 itu angka apa? bisa berupa apa saja, mungkin nomor Induk mahasiswa, mungkin sisa saldo rekening Anda, 6 digit terakhir nomoer telepon gebetan Anda, PIN iPad kakek Anda, dsb.

Kalau bisa melihat isi gembok, lebih gampang membukanya tanpa kunci

Di sisi lain ada pertanyaan yang benar, tapi sulit dijawab dengan singkat, misalnya mengenai SSL pinning. Saya tadinya ingin menuliskan tentang SSL pinning dan bagaimana caranya membypass hal tersebut. Supaya pembahasannya tuntas, saya perlu membahas banyak hal.

Hal pertama adalah cara kerja SSL, yang melibatkan penggunaan public key cryptography. Di sini perlu diketahui mengenai kunci publik, kunci privat. Kemudian perlu dijelaskan mengapa SSL pinning ini diperlukan. Lalu perlu dijelaskan mengenai certificate (yang bisa ada dalam berbagai format). Perlu dijelaskan juga bagaimana mendapatkan sertifikat SSL ini atau bagaimana membuat sendiri (untuk self signed certificate). Dari sertifikat itu, kita perlu mengekstrak informasi hash public key untuk melakukan pinning.

Itu baru sampai topik dasarnya, belum masuk ke bagian: bagaimana SSL pinning diimplementasikan. Untuk Android bisa dengan kode Java (dengan berbagai library), bisa dengan native code (misalnya dengan libcurl + openssl), bisa dengan fitur Android OS 7 ike atas (Network Security Configuration). Untuk iOS pembahasannya juga akan banyak.

Setelah itu baru bisa masuk ke topik bagaimana bypass SSL pinning. Inipun bisa dengan banyak teknik, bisa dengan patching APK/IPA, bisa dengan Frida, bisa dengan berbagai tool yang sudah ada. Biasanya 99% orang yang bertanya ke saya cuma membaca: pakai tool ini atau pakai skrip frida “universal” ini, dan hasilnya nggak jalan, dan mereka bingung harus meneruskan dari mana.

Untuk memudahkan pembahasan berbagai topik security, saya akan mulai menulis berbagai topik kecil yang terpisah. Sebagian topik ini mungkin akan terlalu dasar bagi banyak orang, tapi daripada saya harus menjelaskan ulang puluhan kali, akan lebhi baik jika saya tuliskan saja.

Rencananya topik-topik yang akan saya bahas yang praktis saja, walau kenyataannya dalam hidup ini kita perlu tahu sangat banyak hal untuk dapat mengevaluasi security sebuah sistem. Contohnya baru-baru ini saya membaca mengenai pentingnya ilmu geometri dalam menemukan bug di library grafik.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.