Solid State Drive (SSD)

Posting ini sekedar catatan untuk diri sendiri mengenai pemakaian SSD. Kalau tidak dicatat tidak akan ingat tentang mulai naiknya kapasitas penyimpanan. Dulu waktu punya Nokia 3650, MMC yang kami pakai cuma 16 MB, sedangkan sekarang memori internal HP saya saja sudah 128 GB.

Saya mulai memakai SSD tahun 2012, waktu itu harganya masih 3400 baht untuk kapasitas 60 GB. Sekarang harganya 750 baht untuk kapasitas 120 GB dan bisa lebih murah lagi jika beli merk nggak jelas di AliExpress. Kapasitas 60 GB sudah jarang ditemui di kota ini.

Setelah dipakai agak lama, ternyata saya cukup suka memakai Thinkpad X230, dan jadinya menginstall banyak program di ThinkPad tersebut. Tadinya 60 GB terasa cukup, tapi jika saya masukkan berbagai data (terutama email dan virtual machine) akhirnya terasa kurang juga. Jadi akhirnya kemarin beli SSD 240 GB dengan harga 1290 baht.

Dulu waktu saya mulai memakai SSD, belum semua sistem operasi mendukung TRIM (dan belum semua SSD mendukung perintah ini), tapi sekarang ini sudah jadi default di semua OS baru. Perintah TRIM memungkinan pemakaian SSD lebih awet karena controller SSD bisa diberitahu data mana yang sudah tidak terpakai, jadi bisa lebih mengoptimalkan algorima “wear leveling”. Penjelasan detailnya agak panjang, jadi bisa dibaca di berbagai artikel di web (misalnya ini).

Sekarang semua komputer saya sudah memakai SSD, minimal untuk OS-nya. Saya juga masih memakai HDD ntuk penyimpanan data yang besar. Saya sudah mencoba beberapa merk SSD, termasuk juga beberapa kali mencoba SSD merk China (King Dian), dan sejauh ini semuanya masih awet. Tapi hal ini bukan jaminan, adik saya punya pengalaman buruk dengan SSD dari China yang dibeli online (rusak dalam beberapa bulan), jadi mungkin ini untung-untungan. Untuk data yang penting, saya memilih SSD bermerk dengan garansi, dan tetap membackup data karena SSD bisa rusak tiba-tiba sewaktu-waktu.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.