ESP32

Beberapa tahun lalu saya menulis mengenai ESP8266, sebuah microchip Wifi yang sangat populer dari China. Karena ESP8266 yang sangat terkenal, mereka mengundang hacker-hacker dari berbagai negara untuk bekerja di perusahaan mereka untuk produk berikutnya: ESP32.

ESP32 merupakan versi lebih baik dari ESP8266, hampir dari semua segi:

  • CPU lebih cepat, dual core
  • Selain mendukung WIFI juga mendukung Bluetooth Low Energy (BLE)
  • RAM lebih besar
  • I/O lebih banyak, mendukung CAN bus
  • Memiliki sensor temperatur dan Hal effect sensor internal

Sebenarnya ESP32 ini sudah diluncurkan agak lama, tapi dulu masih banyak masalah sehingga masih kurang cocok buat pemula. Ketika dilaunch:

  • Bug silikon yang baru diperbaiki di hardware versi berikutnya
  • Arduino IDE belum mendukung ESP32
  • Porting Python dan Lua belum sempurna

Tapi sekarang statusnya sudah berubah:

  • Hardware yang baru jumlah bugnya sudah sedikit
  • Arduino sudah mendukung ESp32
  • MicroPython dan Lua sudah disupport dengan baik

Sebagai informasi: ESP32 memiliki interpreter BASIC built ini di dalam silikonnya, jadi andaikan belum menginstall compiler atau interpreter apapun, kita sudah bisa mengetes beberapa hal dengan menggunakan BASIC. Seperti BASIC di BIOS jaman IBM PC XT dulu, programnya tidak bisa disimpan.

Dari segi harga, saat ini sebagian board ESP32 sudah di bawah 5 USD (harga sudah termasuk ongkos kirim). Sementara harga ESP8266 paling murah saat ini bisa kurang dari 2 USD. Dari segi harga, untuk proyek yang tidak butuh fitur ESP32, memakai ESP8266 masih lebih baik.

Saya sendiri masih lebih suka langsung memakai esp-idf (ESP IOT Development Framework) dibanding memakai teknologi lain. Saya juga belum banyak membuat program dengan ESP32. Saat ini program besar yang saya publish hanya emulator Pokemon Go Plus yang memakai fitur BLE.

Ketika harganya masih mahal (awalnya sampai 20an USD), memakai ESP32 masih terasa kurang pas karena harganya lebih mahal dibandingkan solusi lain misalnya Orang Pi Zero hanya sekitar 10 USD (dan bisa beli banyak), Raspberry Pi Zero lebih murah lagi tapi hanya boleh satu item setiap kali membeli. Setelah harganya cukup rendah (bahkan sudah bersaing dengan ESP8266) sepertinya sudah saatnya memakai ESP32 di lebih banyak project.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.