Printer

Salah satu benda elektronik yang paling menyebalkan adalah: printer. Sejak sampai sini kami sudah membeli beberapa jenis printer, baik inkjet maupun laserjet. Semuanya akhirnya sudah rusak: Ada yang feedernya error (tidak bisa menarik kertas), ada yang mengeluarkan asap (ini laser printer), ada yang headnya rusak, dsb.

Membetulkan printer cukup merepotkan (berat membawa-bawa printer), apalagi kalau sudah di luar masa garansi. Plus harga printer baru lebih murah dari ongkos reparasi atau membeli head baru. Bahkan pada kebanyakan printer: harga tinta/tonernya beberapa kali lipat harga printernya.

Kami tidak terlalu sering memakai printer, tapi kalau sedang butuh, perlu mencetak agak banyak. Printer laser sebenarnya cukup enak, tapi entah kenapa selalu rusak setelah masa garansi habis. Printer inkjet lebih ekonomis, tapi masalah dengan printer inkjet adalah: biasanya tintanya menggumpal jika tidak sering dipakai.

Sekarang printer saat ini adalah Canon PIXMA G2000 dengan sistem isi ulang (sistemnya ini resmi dari sana, bukan tambahan). Sudah pernah rusak dua kali tapi masih dalam masa garansi. Kali pertama rusak karena saya menaruh buku yang berat di atas printer sehingga bagian scanner-nya error, dan karena scanner error, printernya nggak mau startup sama sekali. Menurut saya designnya aneh, tapi mungkin supaya orang tidak kecewa karena tidak bisa memakai fitur fotokopinya. Kerusakan kedua: tintanya tidak bisa keluar sama sekali (sudah dicoba deep cleaning).

Karena memakai tinta isi ulang, biaya tintanya cukup ekonomis. Tapi tidak seluruh tinta ini bisa terpakai optimal, karena tetap bisa menggumpal jika lama tidak dipakai dan harus pake nozzle cleaning (yang menghabiskan tinta) supaya bisa muncul lagi warna yang hilang.

Terpikir menulis ini karena pagi ini masalah yang sama saya alami lagi: tinta hitam bisa normal (karena minggu lalu saya sempat memprint banyak paper dalam hitam putih), tapi warnanya tidak muncul dengan benar. Akhirnya harus menghabiskan waktu melakukan prosedur deep cleaning supaya bisa lagi.

Sebelum nozzle cleaning, warna magenta tidak muncul. Setelah cleaning warnanya bisa muncul lagi

Sekarang ini saya berusaha untuk seminimal mungkin memakai kertas, tapi tetap saja ada banyak urusan administrasi yang butuh kertas. Craft anak-anak (seperti mewarnai untuk Joshua) juga butuh kertas (sangat berbeda mewarnai di iPad dengan di kertas).

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.