Joshua dan Piano (2)

Joshua (3 tahun 10 bulan) gaya belajarnya unik, dia tidak suka diajarin berlama-lama. Kalau dia tertarik, dia yang akan minta kita berkali-kali menyanyikannya. Kalau tidak tertarik, ya dia tidak akan bisa dipaksa. Setelah bulan Februari dia belajar lagu Mary had a little lamb, dan mengerti untuk mencari do-re-mi-fa-so-la-si-do di tuts piano, saya mencoba mengajarkan dia lagu ABC (yang nadanya sama dengan twinkle-twinkle little star).

Awalnya ketika saya ajarkan, dia hanya mau menyanyikannya dan tidak mau mencoba sendiri.Dia malah menyuruh saya yang main berkali-kali. Saya suruh dia menirukan, tapi dia malah pura-pura ga melihat. Kalau saya berhenti main, dia tarik tangan saya dan letakkan di tuts piano dan bilang: lets sing it again. Setelah itu dia pergi dan bernyanyi tanpa mau mendengarkan kalau diajarin. Karena saya pikir dia tidak tertarik, ya sudah saya tidak paksa.

Beberapa hari belakangan ini, dia tertarik lagi dengan piano. Dia mulai dengan mencari d0-re-mi lagi. Saya mengajarkan lagu ABC dengan menyanyikan solmisasi (do-d0-sol-sol-la-la-do), nah Joshua ternyata ingat kata-katanya. Waktu dia menemukan piano mainan kecil (yang dibeli seharga 60 baht), dia langsung mengerti melihat ada tulisan do-re-mi nya di tutsnya. Setelah mencoba-coba sendiri beberapa kali, dia bisa 1 bait pertama.

Setelah itu saya mencoba mengenalkan mana tuts do dan sol di piano. Beberapa kali dia menolak untuk diajari. Dia memang tipe yang lebih suka coba-coba dan cari tau sendiri. Eh usahanya berhasil, kemarin dia sudah bisa membunyikan lagu ABC di piano kecilnya.

mainan piano kecil

Piano kecil ini dulu dibeli buat menghibur Joshua kalau lagi duduk di stroller. Sudah pernah diganti baterenya karena lama gak dimainkan lalu mati. Piano murahan ini cukup tahan banting, karena kadang-kadang dilempar sama Joshua kalau dia bosan. Tapi ternyata jadi berguna untuk dia transisi ke piano besar.

Setelah berhasil main di piano kecil, dia mulai mencoba meletakkan piano kecilnya didepannya, untuk dapat contekan mana do-re-mi. Terus dia coba-coba dan bisa deh akhirnya.

akhirnya bisa nyanyi ABC di piano besar

Selain berhasil memainkan lagu ABC, dia juga mencoba memainkan lagu yang biasa dia nyanyikan untuk berhitung angka yang dia pernah dengar dari youtube. Jadi Joshua memang punya kemampuan mendengarkan nada, lalu mencobakannya di piano.

mencoba sendiri lagu yang sering dinyanyikan

Sekarang ini Joshua memainkan piano masih memakai 2 jari saja, bahkan kadang-kadang hanya 1 jari. Tapi setelah dia bisa 3 lagu, dia semakin sering berlatih sendiri. Saya tidak pernah belajar piano waktu kecil, saya baru belajar piano setelah punya anak. Salah satu keuntungan dari homeschooling adalah: saya juga jadi harus ikut belajar.

Saya mencoba mengajarkan Joshua untuk menggunakan semua jarinya untuk bermain piano. Tapi sejauh ini dia belum mau. Sepertinya jari-jarinya memang belum kuat untuk menekan tuts piano.

Senang rasanya kalau anak tertarik untuk mempelajari sesuatu, walaupun sulitnya dia ga mau diajari dan jadinya suka gemes sendiri karena belajarnya jadi lama. Saya berusaha untuk bersabar dan membiarkan saja dia dengan apa maunya. Setidaknya karena hari ini dia tertarik dengan piano (selain playdough), dia tidak mencari gadget/youtube hehehe.

Setelah Joshua tertarik main piano, Jonathan yang biasanya susah disuruh berlatih jadi lebih tertarik juga untuk ikut main piano. Memang ya, kalau punya 2 anak itu bagusnya anak yang 1 akan membuat anak yang lain pengen ikut-ikutan. Joshua dulu tertarik dengan abc dan numbers juga karena sering melihat Jonathan belajar. Sekarang Jonathan yang biasanya malas berlatih piano jadi gak mau kalah dan berlatih juga.

duet main piano

Memang katanya gak baik membanding-bandingkan anak karena setiap anak itu berbeda. Tapi ya, memang sebaiknya punya anak jangan cuma 1. Sekarang ini, walaupun umurnya berbeda hampir 4 tahun, Jonathan dan Joshua sudah mulai bisa main bersama dan saling membuat yang lain pengen ikutan melakukan hal yang sama. Sejauh ini sih hal-hal yang mereka tiru masih hal yang baik, dan semoga terus seperti itu.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.