Hidup tanpa Hutang

Jaman sekarang ini banyak sekali penawaran ini dan itu menggunakan kartu kredit dengan bunga nol persen dan berbagai ekstra-ekstra hadiah tambahannya. Kalau lagi pas butuh mau beli memang rasanya penawaran yang ada itu sangat menarik, karena kita ga harus mengeluarkan duit langsung dalam jumlah besar, tapi bisa dicicil dalam waktu sekian bulan. Tapi, tanpa sadar, kebiasaan mencicil ini menjadi kebiasaan yang tidak baik.

Dari dulu, orangtua saya mengajarkan saya kalau mau beli sesuatu yang diinginkan, ya menabung dulu, nanti kalau duitnya udah ada baru dibeli. Kadang-kadang waktu duitnya dah terkumpul keinginan membelinya sudah hilang, jadi ya lumayan ya duitnya tetap disimpan saja untuk membeli hal lain yang lebih dibutuhkan kemudian. Orangtua saya juga mengajarkan prinsip: banyak yang perlu tapi beli yang paling perlu (jadi kalau gak perlu-perlu amat udah jelas gak usah dipikirin buat dibeli).

Singkat cerita, dari masa pacaran, prinsip ini sudah saya tularkan ke Joe. Dulu Joe pernah nyobain kredit kamera pake kartu kredit waktu baru kerja. Dan waktu kameranya lunas, udah kerasa ketinggalan jaman dan ada banyak penawaran gadget lebih canggih yang menggoda. Terus juga kadang-kadang ada perasaan, ya udah beli dulu aja sekarang, kan nanti duitnya bayarnya dikit-dikit dari gaji bulanan.

Kadang-kadang kalau lagi ada proyek ekstra yang dijanjikan dapat sekian, duit belum di tangan udah punya banyak keinginan beli ini beli itu. Nah kayaknya jadi kebiasaan kan. Akhirnya saya protes, saya bilang: mana duitnya? udah di transfer emangnya? belum ada di rekening kan, terus mau bayar pake apa kalau itu datangnya masih lama? Hahahaha dipikir-pikir, kalau Joe sebel bisa-bisa dia marah balik: masih pacaran aja udah atur-atur mau ngutang atau kagak. Tapi Joe nggak sebel, malah dia jadi mikir dan ngerti kalau yang saya bilang itu benar. Jadi sejak itu, dia gak pernah lagi tuh merencanakan beli dulu bayar belakangan.

Nah waktu kami rencana beli mobil di sini, seperti biasa pertama bikin target dulu kapan kami akan beli mobilnya. Mobil seperti apa yang kami butuhkan. Dari sekian banyak fitur yang dimiliki mobil apa yang memang pengen kami dapatkan dan apa yang bisa dikebelakangkan. Abis itu sambil nabung sambil survey harga. Ajaibnya, hidup kami itu bisa dibilang pas-pasan, pas butuh beli mobil pas ada aja rejeki ekstra jadi bisa lebih cepat nabungnya dan budgetnya bisa agak longgar.

Waktu mulai hamil Joshua, kami tahu kalau kami sudah perlu ganti mobil (mobil sebelumnya pinjaman dari bos dan udah pernah kecelakaan, AC nya kurang dingin, kacanya bening, dan si bos juga dah pengen jual sebelum harganya tambah jatuh). Setelah memutuskan akan beli mobil, kami hitung-hitung harus punya duit berapa untuk biaya beli mobil plus biaya melahirkan plus biaya mendatangkan mama saya ke sini plus harus tetap punya ekstra kalau ada kebutuhan mendadak lainnya. Untungnya anak ke-2 itu udah gak harus beli banyak kebutuhan bayi lagi, karena semuanya masih ada dari kakaknya, apalagi karena sama-sama anak laki-laki jadi bener-bener gak butuh banyak hal baru.

Tepat kira-kira 2 minggu sebelum Joshua lahir, duitnya terkumpul dan cukup untuk kami beli mobil bekas yang kira-kira baru dipakai 3 tahun dan masih cukup bagus secara tunai. Eh tapi jangan salah, waktu mobil sebelumnya kecelakaan cukup parah, kami sudah tau kalau kami sudah akan perlu ganti mobil segera dan kami sudah mulai menabung, tapi setelah hamil Joshua ada rejeki ekstra yang membuat kami bisa segera merealisasikannya. Emang ada benarnya sih masing-masing anak ada rejekinya hehehhee.

Nah waktu kemarin Joe mau beli iPhone, pas ada penawaran lagi tuh kredit nol persen plus dapat paket internet, terus saya bilang: ambil kredit aja biar sekalian dapat paket internetnya juga. Terus Joe malah yang bilang gini: bayar langsung aja deh, biar gak banyak pengeluaran tiap bulan, toh ini kan beli iPhone juga karena dapat dari rejeki ekstra juga. Sekali lagi ya, hidup ini pas-pasan, pas butuh iPhone pas ada rejeki ekstra yang tinggal nambahin dikit buat beli.

Rejeki ekstra ini sebenarnya bukan rejeki jatuh dari langit juga, tapi dari bentuk kerjaan. Entah kenapa, dari tulisan-tulisan dan hobi iseng Joe, kadang-kadang dia dapat penawaran kerjaan yang nominalnya kadang mulai berupa voucher GooglePlay sampai sampe bisa liburan ke Disneyland Hongkong. Bagian saya ya ngurusin anak kalau dia lagi asik sama keisengannya, kan kalau dapatnya kayak liburan gitu saya juga ikutan menikmatinya hehehe.

Aduh jadi ngelantur deh kemana-mana. Nah kembali ke judul. Jadi apa bisa hidup tanpa hutang? ya bisa kalau emang niat. Kuncinya beli sesuai dengan kemampuan. Kalau mau beli sesuatu di rencanakan dulu, dihitung dulu berapa lama kira-kira targetnya tercapai. Kalau ga punya duitnya sampai pada target, berarti belum rejekinya buat beli apa yang diinginkan itu. Hanya membeli kalau duitnya memang sudah ada di dompet/rekening kita, bukan sesuatu yang baru akan dijanjikan dibayarkan pada suatu saat di masa yang katanya segera tapi bisa jadi masih beberapa bulan kemudian.

Terus gimana dengan memakai kartu kredit? kartu kredit itu kan kartu hutang? Saya kasih tau ya, di sini setelah bertahun-tahun ga pakai kartu kredit kami menemukan cara lain punya kartu kredit tanpa berhutang, yaitu dengan menyimpan duit kita terlebih dahulu. Jadi kami menyimpan duit sejumlah limit kartu kreditnya, lalu waktu dipakai ya yang dipotong duit dari deposit kami itu. Lalu setiap bulan kami masukkan lagi supaya jumlah depositnya sesuai limit. Bedanya dengan kartu debit, kartu ini diberikan nomor kartu kredit dan dipakai untuk transaksi yang hanya menerima kartu kredit. Kalau kartunya ditutup, nantinya deposit kita kembali lagi.

Kalau misalnya di Indonesia gak ada sistem deposit dulu gimana? ya kalau gitu gampang, setiap habis pakai kartu kredit jangan lupa langsung dibayar. Jangan tunggu kena denda baru bayar, karena kalau udah kena denda bayarnya jadi lebih banyak. Kartu kredit ini dibutuhkan terutama untuk transaksi di internet sih, tapi bukan berarti kita harus mengikuti semua promosi yang bisa dikreditkan.

Cara berpikir menabung dulu baru bisa beli ini lumayan membuat kami mengurangi keinginan untuk membeli ini dan itu. Jonathan juga sudah kami ajari prinsip bekerja/usaha untuk mendapatkan penghasilan dan menabung untuk mendapatkan mainan yang diinginkan. Kalau Joshua masih belum, tapi basically dia gak pernah meminta sesuatu mainan sampai nangis-nangis kalau gak dibeliin hehehe.

2 thoughts on “Hidup tanpa Hutang”

  1. I’m proud to say I bought my HOUSE without credit! Haha.. Meskipun artinya berbulan2 mengais2 buat makan kekkeke

    1. doakan kami bisa juga membeli rumah dengan cash juga, sekarang sih masih cukup happy dengan ngontrak saja

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.