Buku: Bila Hidup Sebuah Permainan, Inilah Aturannya

Judul bukunya panjang banget ya hahaha, udah judul sepanjang itu, masih ada lagi lanjutan judul kecilnya: sepuluh aturan untuk menghadapai tantangan hidup.

Buku ini saya beli tahun 2004 di toko buku mahasiswa di kampus. Buku terjemahan terbitan Gramedia ini sebenarnya tipis, cuma 152 halaman, tapi butuh waktu lama buat saya untuk mencernanya. Hampir semua baris bisa di jadikan kutipan dan juga saya garis bawahi hehehe.

Isi buku ini secara keseluruhan garis besarnya ada di dalam halaman depan berikut ini dengan judul sepuluh aturan untuk jadi manusia.

Buku ini termasuk kategori selfhelp. Isi bukunya memberikan penjelasan lebih detail mengenai tiap aturan. Kalau dilihat dari daftar isinya, kira-kira itulah poin-poin dari setiap aturannya. Tapi bagaimana maksud dari setiap poinnya? ya itulah yg dijelaskan dalam paragraph-paragraph yang ada dalam buku ini.

Setelah membaca buku ini, saya agak bertanya-tanya kenapa penulis memberi judulnya bila hidup ini sebuah permainan, inilah aturannya. Judul lebih singkat seperti judul rangkuman diatas juga sudah mencerminkan isi buku ini. Dan lagi, saya kurang setuju kalau hidup ini sebuah permainan hehehe, tapi saya mengerti maksudnya penulis intinya mau menuliskan dalam menghadapi tantangan dalam kehidupan, ada hal-hal dasar yang perlu kita pahami supaya kita tidak langsung menyerah kalah.

Anda memiliki sebuah tubuh

Ya tiap orang cuma punya satu tubuh, jadi untuk itu kita harus bisa menerima diri sendiri, menghargai diri sendiri, menghormati diri sendiri dan juga tidak lupa menikmati hidup dengan panca indra yang ada dalam tubuh kita. Kesimpulan saya: dalam tubuh yang sehat terdapat jiwa yang kuat.

Pelajaran akan disajikan kepada Anda

Terimalah pelajaran itu dengan tangan terbuka, tentukan pilihan dari pelajaran yang tersaji, terimalah kalau keadilan dalam hidup ini bukan berarti sama rata sama rasa, dan muliakanlah diri Anda dengan segala kekurangan yang ada. Kesimpulan saya: terimalah kalau lagi diajar supaya bisa belajar.

Tidak ada kesalahan, yang ada hanya pelajaran

Kita belajar lebih banyak dari apa yang kita anggap kegagalan daripada kesuksesan. Untuk memudahkan proses belajar, kita perlu menguasai pelajaran dasar mengenai welas asih, sikap memaafkan diri sendiri maupun orang lain, etika memperlakukan orang lain seperti bagaimana kita ingin diperlakukan, dan rasa humor untuk menertawakan kesulitan yang ada dan jangan malah jadi stress berkepanjangan. Kesimpulan saya: lagi-lagi harus terus belajar, lebih mudah berteori daripada pelaksanaanya nih.

Sebuah pelajaran diulang terus sampai anda menguasainya

Belajar tidak pernah selesai, jadi adakalanya kita harus berserah diri (terima nasib) lagi di”hajar”, punya komitmen untuk terus belajar sampai menguasainya, punya kerendahan hati dan kelenturan supaya bisa ngerti apa sih yang harus dipelajari. Kesimpulan saya: kalau belum lulus ya harus mengulang pelajaran lagi, jadi siswa abadi.

“Di sana” tidak lebih baik daripada “di sini”

Banyak yang berpikir akan bahagia kalau punya A, B, C atau berada di suatu tempat tertentu. Padahal seharusnya kita mensyukuri saja dengan apa yang kita punya sekarang, jangan terikat dengan suatu materi atau suatu tempat, merasa kelimpahan dengan apa yang dia miliki (bukan apa yang diingini), berdamai hidup di masa ini (bukan hari kemarin atau hari esok). Kesimpulan saya: apa yang ada sekarang ini udah yang terbaik.

Orang lain hanya cermin dari dirimu

Penilaian kita terhadap orang lain sebenarnya cerminan dari cara berpikir kita. Kita perlu punya toleransi terhadap orang lain, karena setiap orang tidak bisa memakai standar kita. Melihat orang lain dengan perspekftif yang lebih jernih, belajar untuk menyembuhkan luka batin di diri sendiri supaya lebih bisa menerima orang lain dan mendukung orang lain sebagai bentuk mendukung diri sendiri. Kesimpulan saya: ketika kita menilai orang lain, sebenarnya kita sedang berkaca ke diri sendiri dan menetapkan standar kita ke orang lain tersebut.

Apa yang anda perbuat dengan kehidupan Anda, tergantung kepada Anda

Aturan ini sebenarnya udah cukup jelas, manalah kita menggantungkan perbuatan kita kepada orang lain. Kita harus menerima tanggungjawab penuh untuk setiap kelakuan kita, melepaskan hal-hal yang terasa menghambat, membuang ketakutan yang ada, percaya dengan kekuatan diri sendiri dan berani untuk mengambil resiko dalam petualangan hidup. Kesimpulan saya: tetap optimis, Kamu Bisa!

Semua jawaban ada dalam diri Anda

Kita perlu mendengarkan diri sendiri, percaya pada diri sendiri, dan mengumpulkan ilham dari dalam diri sendiri. Bagian ini agak terlalu teoritis, terlalu banyak hal yang mengalihkan perhatian jadi tidak mudah mencari jawaban dari dalam diri sendiri. Kesimpulannya saya: fokus!

Anda akan lupa semua ini di saat kelahiran Anda

Aturan yang ini saya gak paham dan terkesan biar jadi 10 aturan saja. Lah jelas-jelas pas kita lahir kita baru akan menerima pelajarannya, jadi harusnya bukan lupa pada saat kelahiran, tapi lebih tepat pelajaran dimulai di saat Anda dilahirkan. Protes aja ya, sana bikin buku sendiri kalau mau bikin aturan sendiri hehehe.

Baca buku selfhelp begini sebenarnya gak selalu membantu buat saya, karena terkadang bahasanya muter-muter dan terlalu mengawang-awang. Buku ini berusaha menjelaskan ke sasaran, tapi mungkin karena buku terjemahan ada bagian di mana saya merasa kurang bisa memahami bukunya. Tapi kalau disuruh baca buku versi bahasa Inggrisnya, kayaknya kapan-kapan aja deh heehehe.

Semoga dari review buku ini, walaupun banyak bagian yang kurang bisa dipahami, bisa mendapatkan hal-hal untuk direnungkan dalam menghadapi tantangan hidup. Kalau mau lebih detail penjelasannya, silakan cari bukunya, saya gak yakin masih ada di gramedia hehehe.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.