Memilih Frame Kacamata

Ini cerita lanjutan dari hasil pemeriksaan mata minggu lalu. Salah satu hal yang bikin malas pakai kacamata itu karena frame kacamata sebelumnya itu dari bahan plastik dan terasa berat. Pandangan mata juga terasa terbatas. Pakai kacamata sebelumnya kalau kelamaan juga mulai bikin pusing.

Karena kacamata sebelumnya juga sudah mulai terasa tidak nyaman untuk membaca ataupun bekerja di depan komputer akhirnya bikin kacamata lagi. Dari hasil pemeriksaan, memang ada plus yang bertambah sedikit dibanding sebelumnya. Kacamata yang lama masih cukup nyaman dipakai kalau lagi keluar rumah/ menyetir. Jadi ya biar sekalian ada cadangan juga 1 kacamata di mobil.

Butuh waktu 1 minggu proses memesan kacamatanya, hari ini kacamatanya selesai dan sudah saya pakai langsung. Berdasarkan pengalaman dengan frame sebelumnya, kali ini saya memilih jenis yang tanpa frame dan bahan gagangnya dari titanium yang super ringan. Model begini ternyata cukup nyaman dan tidak terasa ada pembatasan dalam ruang pandang, tapi harus lebih berhati-hati dalam menyimpannya supaya tidak gampang jatuh atau tak sengaja tertimpa sesuatu yang berat misalnya. Kacamata tanpa bingkai ini sekilas terlihat lebih gampang pecah atau patah juga hehehe, jadi kurang tepat kalau punya kebiasaan meletakkan kacamata sembarangan ataupun membawa kacamata sampai tertidur.

Dari pengalaman 2 kali bikin kacamata, saya bisa ambil kesimpulan kalau mau pakai kacamata yang ringan jangan pilih bahan plastik. Kalau tidak suka ada pembatasan dalam ruang pandang, pilihlah kacamata tanpa bingkai/ frameless.

Kacamata sekarang ini juga sudah menjadi bagian dari fashion untuk sebagian orang. Jenis tanpa bingkai ini menurut saya kalau mau pakai baju warna apa juga pasti cocok hehehe. Kalau sudah bertahun-tahun memakai kacamata, mau frame seperti apapun akhirnya pasti dipakai asal bisa melihat. Tapi kalau mata belum terasa buram, biasanya bakal malas memakainya. Joe juga malas makai kacamata karena dia hanya butuh kacamata untuk menyetir di malam hari saja.

Setelah mencoba memakai kacamata beberapa jam sejak diambil dari optik, saya cukup merasa nyaman dan yakin akan lebih rajin memakainya. Dipikir-pikir harusnya saya memilih jenis frameless sejak awal, karena keluhan berat ataupun pandangan terbatas tidak ada lagi dengan kacamata frameless.

Mungkin akan ada yang bertanya kenapa ga pakai lensa kontak saja supaya ga ada berat bertengger di hidung sama sekali. Nah untuk ini saya kurang cocok. Repot rasanya urusan lepas dan pasang lensa kontak. Selain itu, mata saya sering berair dan ada kebiasaan mengusap mata. Jadi saya tidak berani menambah kerepotan dengan lensa kontak.

Memilih kacamata itu akhirnya dikembalikan dengan kebiasaan masing-masing dan isi dompet hehehe, jadi sebelum membeli kacamata terutama untuk yang sudah sampai tua baru butuh kacamata, tanyakan diri sendiri sudah siap dengan ada yang bertengger di hidung sepanjang hari dan dengan berat seberapa. Kalau perlu, coba beberapa jenis frame di beberapa optik. Jangan terburu-buru dalam memilih dan jangan mau diburu-buru. Oh ya sebaiknya untuk pertama kali, periksakan kesehatan mata ke dokter spesialis mata sebelum akhirnya dirujuk ke optik oleh dokternya. Kalau sudah dibeli, pakailah setiap hari. Kalau dari awal jarang dipakai, kemungkinan keterusan malas memakainya lalu akhirnya perlu ganti kacamata lagi deh.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.