Cerita hacking dari masa lalu

Sebagian teman angkatan di Informatika ITB tahu kalau saya dan Deny dulu hampir di-DO karena “ngehack” kampus, tapi cerita detailnya belum pernah saya tuliskan. Nah kali ini dengan persetujuan dan encouragement dari Deny, Tintin, dan Okta saya akan tuliskan ceritanya. Karena ini cerita lama (lebih dari 20 tahun yang lalu), saya akan banyak memberikan latar belakang cerita.

Cerita ini sudah sangat lama, sebagian detail sangat saya ingat, tapi sebagian lagi benar-benar lupa. Ketika bertanya ke Tintin dan Deny mereka juga banyak lupa detailnya, jadi saya ceritakan saja di sini sekarang sebelum tambah lupa lagi.

Kenalan dengan Hacker

Saya awali dulu dengan cerita ketemu Deny. Sekedar background: kok bisa ketemu dengan orang lain yang suka ngehack?

Saya ketemu Deny kali pertama waktu kuliah di Informatika ITB, tahun 1998. Di ITB tingkat 1 adalah Tahap Persiapan Bersama, di tahun pertama semua jurusan pelajarannya sama yaitu ilmu-ilmu dasar dengan tujuan agar ilmunya seragam di tingkat berikutnya. Pelajaran yang diberikan misalnya: Fisika, Kimia, Matematika (Kalkulus), Bahasa Inggris, dan bahkan ada juga pelajaran Olah Raga.

ITB

Nah saya jadi ngobrol dengan Deny karena waktu itu saya membawa buku komputer. Kalau tidak salah ingat judul bukunya: Meningkatkan Dayaguna Komputer dengan Turbo Pascal karangan Busono. Buku ini mengajarkan cara mengakses hardware komputer secara low level (serial port, parallel port, dsb) dengan Turbo Pascal.

Perlu dicatat bahwa saat itu (nggak tau sekarang) banyak yang masuk Informatika ITB tapi pengetahuannya mengenai komputer sangat dasar sekali. Informatika ITB dipilih banyak orang karena passing grade-nya waktu itu adalah yang tertinggi. Jadi saya senang ketemu dengan seseorang yang bisa ngobrol programming selagi programming belum diajarkan di kelas.

Meski belum diajarkan programming, HMIF (Himpunan Mahasiswa Informatika) ITB memberikan pelatihan dasar Linux pada seluruh mahasiswa baru setelah selesai masa OSPEK. Pelajarannya sangat dasar: bagaimana mengakses Linux, mengakses email, membuat file, mengedit dengan vi, dsb.

Di pelatihan itu (Agustus 1998) kali pertama saya dan Deny belajar mengenai Linux. Sebelumnya kami cuma memakai DOS dan Windows. Setelah masa pelatihan selesai, mahasiswa (tingkat manapun, termasuk tingkat 1) boleh bebas mengakses lab ketika tidak ada praktikum. Bahkan kadang diperbolehkan juga pada jam praktikum kalau kenal dengan asistennya, selama masih ada komputer kosong di belakang dan tidak mengganggu sesi praktikum.

Lab

Di semua waktu luang tingkat 1, saya dan Deny menghabiskan sebagian besar waktu ngoprek di Lab. Waktu itu belum ada Google (tepatnya lagi baru September 1998 Google didirikan, itupun tidak langsung populer), jadi sumber utama ilmu kami adalah:

  • Majalah Phrack
  • Halaman manual (man page), bahkan saya pernah memprint banyak sekali manual page “perl” untuk dibaca di kost
  • Mailing list (misalnya bugtraq)
  • Beberapa website dan e-Zine

Entah kenapa saya dan Deny tidak tertarik sama sekali untuk join dengan berbagai “group hacker” seperti hackerlink, kecoak elektronik, dsb. Tapi saya dapat cerita dari teman kami Tintin (sekelas/seangkatan juga), bahwa group yang ada itu ya cuma bisa compile exploit dari Packet Storm, dan bahkan kadang mereka bingung kalau ketemu error waktu compile.

Waktu tahun kami masuk, kondisi mesin di lab sedang cukup parah. Baru dua tahun setelah itu ada dana baru sehingga mesinnya diupgrade secara signifikan. Dulu sudah jaman Pentium tapi mesin di lab masih 486 DX dan keyboardnya banyak yang mulai error. Mesinnya bisa dual boot: network boot ke Linux (diskless, memakai NFS) dan ke Novell Netware. Dari Netware kita bisa telnet ke salah satu server yang bisa diakses mahasiswa (Puntang/x86 dan kerinci/Sparc).

Sebagai catatan: di berbagai jurusan lain (misalnya Teknik Elektro) waktu itu yang banyak dipakai adalah BSD (biasanya FreeBSD), tapi di jurusan Informatika yang banyak dipakai adalah Linux dari awal. Dari setup yang dilakukan, bisa dilihat bahwa adminnya (mas Budi Aprianto mahasiswa yang dipandu oleh dosen, Pak Riza Satria Perdana ) sangat capable dan sudah mensetup sistemnya dengan baik:

  • Network boot dengan PXE waktu itu belum umum, harus burn EPROM di Network Card
  • Diskless boot juga tidak terlalu umum. Server NFS-nya memakai Solaris di server dengan CPU SPARC

Awalnya rasanya aneh memakai Linux, beberapa ilmu DOS seperti TSR, mengakses layar secara langsung atau memakai Library “<conio.h>” untuk mewarnai layar tidak berlaku di Linux. Tapi saya dan Deny cukup rajin belajar mengimplementasikan banyak hal, dari network programming (bikin port scanner dengan full TCP connect), sampai termasuk juga yang berhubungan dengan security.

Di tahun 1998 sebenarnya mekanisme shadow password sudah disupport di Linux, tapi entah kenapa belum diimplementasikan di distribusi yang kami pakai. Salah satu “hack” pertama yang kami lakukan adalah membuat program untuk membrute force password seseorang. Waktu itu password requirement belum diterapkan, jadi passwordnya masih relatif gampang ditebak.

Seperti yang saya jelaskan: kondisi lab waktu itu cukup parah, banyak keyboard yang error, kadang menekan 1 huruf tapi hurufnya tertekan 2 kali atau malah tidak tertekan. Ini biasanya jadi masalah ketika mengganti password (ada kelebihan/kekurangan huruf). Daripada selalu merepotkan admin, waktu itu kami membantu teman yang lupa password dengan mencoba-coba otomatis menambah dan mengurangi karakter dari password terakhir yang diingat.

Perpustakaan

Lab di Informatika ITB tutup di sore hari (lupa jam 4 atau 5), tapi ada rental Internet di perpustakaan ITB yang tutup sampai jam 7 malam. Jika saya belum ingin pulang (toh di kost nggak banyak yang bisa dikerjakan) saya akan menghabiskan uang untuk nongkrong di rental internet perpustakaan (memakai Windows 97).

Perpustakaan ITB

Akses internet di perpustakaan ITB adalah per 30 menit: bayar dulu, komputer tertentu akan diaktifkan, dan jika waktu habis koneksi akan dimatikan otomatis. Tapi lama-lama kan mahal, jadi saya mempelajari bagaimana prosesnya sejak memberi uang, dapat akses internet, sampai aksesnya dimatikan lagi.

Ternyata operator akan melakukan telnet ke sebuah server dan dari situ ada skrip untuk membuka akses internet. Saya perhatikan juga bahwa ada admin yang suka memakai salah satu komputer di dalam ruangan rental.

Saya menulis sendiri keylogger yang memakai API windows. Tepatnya sebenarnya bukan keylogger karena tidak mencatat semua tombol, tapi hanya akan mencari semua single line textbox dan password textbox dan melog teks serta passwordnya ke file. Di Windows lama (95 sampai ME) ini sangat mudah, kita cukup mengenumerasi handle Window dan mengirimkan WM_GETTEXT (waktu itu tidak ada sistem permission di Windows). Dengan teknik tersebut, segala macam password yang sudah tersimpan juga bisa didapatkan passwordnya (tidak hanya yang diketik manual).

Saya hanya memasang logger di komputer yang saya tahu dipakai admin. Dengan logger itu saya bisa mendapatkan akses internet unlimited di perpustakaan. Supaya tidak mencurigakan biasanya saya akan membayar 30 menit pertama dan hanya meneruskan kalau sepi. Di semester baru, saya baru tahu dari Deny kalau dia bawa logger saya dan dia pakai di warnet di Medan.

Tempat Lain

Lab IF dan Perpustakaan sebenarnya bukan satu-satunya tempat nongkrong. Banyak tempat lain di ITB yang punya lab komputer dan jadi tempat belajar untuk banyak orang, misalnya ada PAU (Pusat Antar Universitas), unit ARC (Amateur Radio Club), berbagai lab di berbagai jurusan.

Masing-masing orang punya kisahnya di tempat mereka, dari mulai kisah teknis seperti kami, sampai ada yang ketemu pasangan di tempat-tempat tersebut. Saya sendiri dulu sempat juga main ke ARC sebentar, tapi karena merasa kurang cocok, jadi lebih sering di lab IF (sementara Deny cukup sering ke ARC).

Root

Saya tidak ingat kapan kami mulai berani mengakses root. Tapi ini terjadi kira-kira akhir tahun (sekitar 3-4 bulan sejak kami belajar Linux). Akses root pertama kami dapatkan dari backdoor di port yang kami temukan dengan port scan. Selain cara itu, waktu itu ada banyak sekali eksploit yang bisa dipakai asalkan kita mencari di Internet (atau melihat mailing list bugtraq).

Sebagai catatan: dari adanya backdoor berarti sudah ada yang lebih dulu dari kami mendapatkan root. Salah satu teman kami, Okta juga dapet root dengan eksploit sendmail.

Salah satu alasan kami mendapatkan root adalah: untuk mengakses internet dari lab IF ITB. Di semester pertama kami cuma dapat akses email. Kami berusaha mencari host yang memiliki akses internet dan/atau username/password proxy yang bisa dipakai.

Berikutnya setelah jadi root di satu host, mau ngapain? Bagian pertama adalah: jadi root di host lain. Kami bisa telnet ke mesin x86 dan Sparc. Di mesin x86 kami sudah punya root, tapi di Sparc kami nggak punya exploit apa-apa. Kami bisa mengakses home dir yang sama (via NFS). Jadi pertama adalah pivoting: mengcopy shell di Sparc ke home directory, lalu di-chmod setuid root dari server x86. Sekarang kami punya akses di kedua server utama. Dari mana dulu tahu ilmu ini? sebenarnya semuanya cuma logika dasar aja. Setelah tahu konsepnya, mengembangkan hal-hal dasar seperti itu tidak sulit.

Keisengan berikutnya muncul: Deny mendownload source code program “login”, lalu menambahkan kode logging agar password disimpan ke file. Executable baru itu dipakai untuk menggantikan program login asli di kedua server. Hasilnya: kami dapat password semua orang.

Sebagai catatan: programming itu sangat perlu untuk seorang hacker. Sekarang ini banyak yang mengaku “hacker”, tapi kalau saya berikan source code saja dan saya minta untuk menambahkan logging kebanyakan tidak bisa.

Meskipun mendapatkan akses ke semua account, kami tidak tertarik membaca email atau file-file orang lain. Segala macam yang kami lakukan waktu itu cuma karena penasaran aja. Kami juga nggak mau mencoba teknik-teknik yang kami anggap nggak butuh skill teknis, contoh yang tidak kami lakukan:

  • Denial Of Service
  • Email bombing
  • Social engineering

Bagian social engineering ini: kami nggak pengen seseorang jadi merasa bersalah jadi korban Social engineering. Tujuan hacking waktu itu adalah: belajar teknis.

Tertangkap

Saya tidak tahu tepatnya apa yang membuat kami tertangkap. Seingat saya kami sudah sangat teliti: tidak memakai home directory sendiri, tapi memakai home directory dua mahasiswa ITB yang diterima tapi pindah keluar negeri. Kalau tidak salah ingat: ada keanehan di sistem dan itu menyebabkan penelusuran yang mendalam di sistem dan malah mengarah ke kami berdua.

Saya ingat waktu itu ada kuliah di salah satu gedung di tengah ITB (lupa tepatnya, antara Oktagon atau TVST), dosennya adalab Bu Putri. Kami sadar ada yang salah, karena di akhir kuliah tiba-tiba beliau memanggil: yang namanya Yohanes Nugroho mana ya? (saya berdiri), terus “kalau Deny Saputra?” (Deny berdiri). Terus udah: “silakan duduk, cuma pengen tahu yang mana sih orangnya”. Urutan memanggilnya begitu, karena NIM saya lebih rendah dari Deny.

Selesai kuliah itu saya dan Deny sudah tahu bahwa kami tertangkap. Saya diwawancara oleh Pak Riza Satria Perdana, lalu Deny juga (wawancaranya terpisah). Setelah semuanya selesai, kami diberi tahu bahwa sebenarnya yang kami lakukan itu bisa membuat kami di DO. Tapi Pak Riza mau memberi kesempatan, bahkan akhirnya saya menjadi administrator jaringan Informatika ITB.

Saya sebutkan di atas bahwa Okta juga mendapatkan root, tapi lolos dari interogasi. Kenapa? karena waktu interogasi, saya ditanya itu setuid shell punya siapa? saya bilang “nggak tau, mungkin Deny yang taruh situ”, dan ketika Deny ditanya: “nggak tau, mungkin Yohanes yang taruh di situ”.

Supaya jelas: meskipun kami sering ngehack bareng , bukan berarti tiap hari duduk berdua dan ngobrol berdampingan. Kami hacking terpisah, dan banyak diskusi. Kadang saya dan Deny duduk di lab terpisah dan berbicara dengan software “talk“. Jadi kami nggak tahu 100% apa yang dilakukan yang lain.

Penutup

Sejak kami tertangkap, kami jadinya pelan-pelan meninggalkan dunia security dan lebih fokus ke programming. Memasuki tahun kedua, sudah ada banyak tantangan dari berbagai tugas kuliah yang diberikan, jadi sudah tidak bosan lagi. Tapi masih ada juga sedikit jejak yang saya lakukan di bidang security setelah itu (misalnya ini).

Setelah itu saya banyak terlibat berbagai kegiatan lain, misalnya mengurus TOKI, ikut jadi programmer pengolah data di ITB, ikut proyek dosen, jadi asisten di universitas swasta, memberi les, dsb). Sedangkan Deny mengambil jalan hidup lain (silakan tanya sama Deny buat yang ketemu, nggak akan diceritakan di sini). Okta sekarang jadi expat di Timur Tengah.

Baru tahun 2014 saya mulai terlibat lagi di dunia security. Kerjanya hanya part time pentesting (sampai sekarang masih part time). Part time di sini artinya: dari Senin sampai Jumat saya kerja di perusahaan di Thailand sini menjadi programmer yang tidak ada hubungannya dengan produk security dan cuma di malam hari/weekend saya melakukan pentesting.

Tahun 2016 ikutan ngajak Deny untuk ikutan Flare On dan Pentesting. Ternyata ilmu Deny di bidang RE dan pentesting masih tajam walau tidak pernah khusus pentesting. Contohnya kelakuan hardcorenya ketika mengerjakan RHME (Hardware CTF): reversing statik assembly AVR (bukan kode C hasil decompiler), pake listing HTML dari IDA, di handphone, di kereta pulang sambil berdiri (dan flagnya ketemu).

Kami minta maaf buat yang dulu merasa kesal dengan kelakuan kami. Kami juga mengucapkan terima kasih untuk Pak Riza dan para dosen lain yang masih memberi kesempatan pada kami untuk bertobat dari kenakalan kami dan bisa meneruskan di ITB.

Setelah lama lulus, dapet cerita dari Tintin, ternyata kelakuan kami dulu sangat menginspirasi dia untuk belajar security. Bahkan Tintin sekarang sudah mengambil S2 security dari Carnegie Mellon University. Syukurlah, ternyata yang kami lakukan nggak sepenuhnya berefek negatif untuk orang lain :).

Kalau dari ingatan Tintin, ada banyak hal iseng lain yang kami lakukan, tapi karena saya nggak ingat, saya tidak ceritakan di sini. Walau mungkin dulu sengaja saya lupakan karena terlalu iseng. Seingat saya sih saya nggak pernah berniat jahat.

Tapi saya harap yang kami lakukan di atas tidak ditiru mentah-mentah. Jangan menghack kampus, sudah ada banyak cara lain yang legal untuk belajar security:

  • Ada bug bounty
  • Ada berbagai CTF
  • Ada berbagai sertifikasi yang bisa diambil

Hal yang patut ditiru adalah:

  • Semangat membaca artikel teknis
  • Semangat mencoba berbagai hal teknis secara umum
  • Semangat belajar programming

Kalau bisa ketemu orang atau kelompok yang membantu bertumbuh akan lebih baik lagi.

Happy Hacking

Satu tanggapan pada “Cerita hacking dari masa lalu”

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.