Membuang Obat Kadaluarsa

Pagi ini selesai sarapan Jonathan mengeluh bilang sakit kepala. Saya coba cek ternyata dia agak hangat. Padahal pagi-pagi bangun dia masih main trampolin dan sepedaan seperti biasa. Saya suruh dia istirahat dan banyak minum air sambil dipasang kompres cool fever dulu.

Sampai jam makan siang, kakinya dingin dan dia mengeluh AC nya kedinginan, padahal biasanya dia selalu mengeluh panas dan minta pasang AC walaupun di luar hujan. Saya langsung tahu kalau demamnya belum turun dan malah tambah tinggi. Cek pakai termometer 38,6 C. Karena dia mengeluh gak bisa tidur dan menggigil, plus makan siang tidak ada selera, saya pikir ya sudah saatnya dikasih parasetamol.

obat kadaluarsa yang perlu di buang

Waktu cek persediaan obat, loh parasetamol yang ada di kulkas sudah kadaluarsa dari tahun 2018!, cek obat-obatan lain, semuanya sudah kadaluarsa. Ternyata terakhir ke dokter itu kira-kira 2 tahun lalu dan tanggalnya sekitar agustus akhir/september awal. Di satu sisi berpikir: berarti anak-anak gak pernah sakit demam selama 2 tahun terakhir. Saya ingat terakhir kali itu Jonathan dan Joshua itu sakitnya lebih ke masalah pencernaan dan gak pernah butuh parasetamol dan obat-obatan batuk pilek lainnya.

Beberapa waktu lalu, kami juga baru membuang beberapa botol betadine dan obat parasetamol buat orang dewasa yang biasanya jadi persediaan di rumah. Tentunya setelah dibuang perlu untuk membeli yang baru karena betadine, band-aid, kapas, cool fever dan parasetamol itu sudah seperti perlengkapan P3K di rumah.

Sebelum membuang obat-obatan kadaluarsa, saya jadi bertanya-tanya sendiri, botol-botol kaca bekas obat sebaiknya di recycle atau dibuang begitu saja ke tempat sampah. Terus ada juga beberapa obat tablet masih dalam kemasan pertablet, kalau dibuang begitu saja bakal ada yang mungut gak ya? Akhirnya tadi tablet yang ada saya keluarkan dari kemasannya. Untuk obat syrup, saya buang dulu isinya keluar dan botolnya dibilas dikit setelah labelnya di lepasin. Terus botol-botolnya dikumpulkan untuk dikasihin ke recycle aja. Minimal kacanya tidak akan membahayakan buat tukang sampah.

Karena hari ini hujan sejak siang sampai sore, akhirnya saya titip Joe aja yang beli obat sebelum pulang ke rumah. Setelah makan sore dan minum obat, demamnya Jonathan sudah berkurang. Sebelum tidur saya pastikan ukur lagi dengan termometer sudah normal 36,5 C. Semoga malam ini dia bisa tidur nyenyak dan demamnya gak kembali lagi. Agak kuatir juga karena sekarang ini sedang banyak nyamuk dan sudah ada beberapa kasus demam berdarah di Chiang Mai, termasuk di komplek sini ada 1 yang kena.

Kalau ada yang punya saran cara membuang botol obat kosong ataupun obat kadaluarsa, bagi-bagi tips ke saya ya.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.