Untuk yang Ingin Tinggal di Chiang Mai

Doi Inthanon – Chiang Mai

Beberapa kali kami mendapatkan pertanyaan dari beberapa orang yang ingin tinggal di Chiang Mai, untuk merangkum jawabannya dan sekaligus siapa tahu ada yang bertanya lagi, saya akan tuliskan di post ini.

Mengunjungi Thailand

Untuk mengunjungi Thailand, sebagai orang Indonesia, kita bisa datang tanpa urus visa. Tapi waktu kunjungan kita terbatas 30 hari. Kalau merasa butuh waktu lebih dari 30 hari mengunjungi Thailand, bisa urus visa Turis supaya bisa tinggal 60 hari. Biasanya, untuk kunjungan pertama memasuki Thailand, kita akan diminta menunjukkan kalau kita sudah punya tiket pulang/keluar dari Thailand yang mana tanggal tertera pada tiket tidak lebih dari 30 hari (atau 60 hari jika punya visa turis). Kalau kita tidak punya tiket pulang, pihak imigrasi Thailand berhak menolak kita untuk masuk ke Thailand.

Tulisan untuk yang ingin sekedar mengunjungi Chiang Mai sudah pernah dituliskan di sini.

Bekerja di Thailand

Untuk bekerja di Thailand kita harus punya ijin kerja. Masuk ke Thailand tanpa visa atau dengan turis visa dan berharap mencari kerja di sini bisa saja, tapi begitu kita dapat pekerjaan, kita harus keluar lagi dari Thailand untuk mendapatkan visa sesuai ijin kerja kita yang nantinya bisa diubah menjadi ijin tinggal 1 tahun. Ijin tinggal ini perlu diperpanjang setiap tahun, dan kalau kita keluar dari Thailand kita harus mengurus re-entry visa. Kelupaan mengurus re-entry visa ketika keluar dari Thailand bisa mengakibatkan ijin tinggal sebelumnya hangus dan harus diurus ulang dari awal. Kalau nekat bekerja tanpa ijin kerja, siap-siap dideportasi kalau ketauan atau ditolak masuk lagi ketika keluar dari Thailand.

Mencari pekerjaan di Thailand

Banyak juga yang bertanya ke kami mengenai bagaimana mencari pekerjaan di Thailand. Sebenarnya saya heran kenapa ada pertanyaan seperti ini, karena pada dasarnya mencari pekerjaan di semua tempat itu sama. Bisa mencari dari lowongan kerja yang ada di internet, atau mencari kalau punya kenalan orang Thai yang buka perusahaan.

Jenis pekerjaannya? ya tergantung dengan skill yang kita miliki. Kalau kita punya skill di bidang tertentu, carilah pekerjaan yang kita mau. Di Chiang Mai sini umumnya teman-teman Indonesia itu sudah punya pekerjaan sebelum mereka ke Chiang Mai. Kalau Joe di bidang IT, ada juga beberapa teman di NGO/LSM, ada juga yang jadi pengajar, pelajar dan misionaris.

Selain itu, kalau memang punya modal, bisa juga membuka perusahaan di Thailand. Biasanya, untuk mempekerjakan orang asing di Thailand, ada syarat minimal besarnya investasi plus jumlah karyawan lokal yang dipekerjakan. Kalau bawa modal ke sini biasanya sih lebih gampang dapat ijin masuknya hehehe.

Atau coba cek apakah punya kualifikasi mendapatkan SMART Visa. Detailnya bisa coba cari di internet ya, karena ini saya juga baru dengar dan baru ada sejak 2018 lalu.

Bahasa apa yang digunakan ketika bekerja di Thailand?

Tergantung dengan tempat kerjanya. Umumnya ya kalau kantor lokal, pastilah butuh bahasa Thai. Kalau jadi pengajar bahasa Inggris/Indonesia ya tentunya bisa bahasa Inggris. Kalau cuma bisa bahasa Indonesia gimana? ya ini sih kayaknya perlu belajar dulu minimal bahasa Inggris biar bisa dipakai untuk belajar bahasa Thai atau lebih baik lagi carilah kursus bahasa Thai di Indonesia (ini sih dulu saya gak menemukan).

Untuk kantor yang dibuka oleh orang asing, biasanya banyak juga lingkungan kerjanya 100 persen berbahasa Inggris. Tapi kalau mau tinggal di Thailand, ada baiknya tau bahasa lokal, minimal biar bisa pesan makanan hehehe.

Alternatif untuk tinggal 1 tahun di Thailand

Kalau misalnya berencana tinggal tidak berlama-lama, sekedar mencari pengalaman selama 1 tahun bisa mencoba mendaftar kursus bahasa. Ada beberapa kursus bahasa yang menyertakan visa tinggal 1 tahun. Detailnya saya kurang tahu, tapi ya bisa googling sendiri biayanya dan syarat-syaratnya.

Visa belajar bahasa ini tidak disarankan diapply berkali-kali, karena kalau kita ambil visa belajar bahasa tapi gak bisa-bisa bahasanya akan ada kemungkinan diperiksa dan kalau ketahuan ngaku belajar bahasa ternyata bekerja, bisa-bisa kita dikeluarkan dari Thailand.

Menyekolahkan anak di Thailand atau pensiun di Thailand

Untuk bisa mendapatkan ijin tinggal agak lama di Thailand ada 2 cara: visa pensiun (retirement visa) kalau sudah mencapai umur tertentu, atau menyekolahkan anak di Thailand. Kalau kita menyekolahkan 1 anak di Thailand, kita bisa mendapat Guardian visa 1 tahun, kalau punya 1 anak tapi kita hanya akan dapat visa untuk 1 orang tua saja. Jadi kalau berencana tinggal bersama keluarga sebaiknya punya 2 anak yang bisa disekolahkan di sini hehehehe.

Untuk Retirement Visa dan Guardian Visa, biasanya selain syarat umur, ataupun anak disekolahkan di sini ada lagi syarat menyimpan uang dengan nominal tertentu diendapkan selama beberapa bulan di bank lokal. Kalau tidak punya jumlah yang dibutuhkan, walau anak sekolah di sini bisa saja kita ditolak ketika memperpanjang ijin tinggal.

Menikah dengan orang Thailand

Salah satu cara untuk mendapatkan ijin tinggal di Thailand adalah visa menikah. Kalau menikah dengan orang Thailand (dan tentunya tercatat dengan jelas lengkap surat-suratnya), pasangannya bisa mendapatkan ijin tinggal. Tapi ijin tinggal ini terbatas dan tidak bisa dipakai untuk bekerja. Jadi kalaupun menikah dengan orang Thai dan ingin bekerja di Thailand, perlu mengurus ijin kerja juga.

Penutup

Sebelum memutuskan untuk tinggal di Thailand/Chiang Mai, tanya diri sendiri mau berapa lama merantau? Kalau memang cuma mau jalan-jalan, ya gak usah mikir terlalu jauh. Tapi kalau misal kita punya dana untuk jalan-jalan selama setahun ya bisa juga di coba mencari sekolah bahasa supaya punya modal untuk tahun-tahun berikutnya.

Mungkin beberapa orang berpikir ah saya mau jadi digital nomad saja, yang penting masuk dulu dan gak usah pulang, atau kayaknya bisa diakalin biar bisa tinggal di Chiang Mai berlama-lama tanpa ijin kerja. Nah untuk hal ini kami tidak menyarankan, karena ada kemungkinan sewaktu-waktu ditolak masuk dan bahkan kalau ketahuan tinggal kelamaan tanpa ijin akan ditolak masuk selama beberapa tahun ke depannya.

Kami masuk ke Thailand setelah Joe mendapatkan tawaran bekerja di Chiang Mai. Ketika kami datang, kami sudah membawa ijin tinggal untuk Joe bekerja yang semuanya tentunya dibantu diurus oleh kantor. Kami menterjemahkan beberapa dokumen sesuai petunjuk dari kantor dan urusan ke kedutaan Thailand tentunya dengan menunjukkan dokumen dari perusahaan di Chiang Mai ini juga.

Untuk berbagai pertanyaan tentang syarat tentang suatu visa tertentu kami gak bisa jawab karena peraturannya bisa saja berubah. Silakan browsing ke situs resmi kedutaan Thailand untuk mendapatkan informasi terbaru.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.