Kalau Mesin Mobil Mati di Tengah Jalan

Hari ini ada pengalaman yang sempat bikin deg-degan dan panik. Ceritanya mobil kami itu mobil otomatis yang ada fitur auto-off kalau kita injak rem terlalu lama dan akan nyala sendiri ketika kita angkat kaki dari rem. Ceritanya fitur ini tuh buat menghemat pemakaian bensin. Sebenarnya dari awal agak gak suka dengan fitur ini, tapi kita bisa matikan secara manual. Tapi mematikan fitur ini gak bisa permanen, alias tiap kali menyalakan mesin harus ingat untuk menonaktifkan fitur auto-off nya.

Waktu mengantar anak-anak tadi pagi, di sebuah pertigaan tak jauh dari rumah jalannya agak macet. Oh ya saya punya kebiasaan tidak memanaskan mesin mobil, jadi nyalakan mesin dan langsung jalan deh. Nah waktu macet itu mesinnya mati, dan biasanya kalau kita angkat rem atau pencet tombol nonaktifkan auto-off, mobilnya akan menyala lagi. Tapi tadi pagi waktu saya pencet tombol auto-off, mesinnya gak mau nyala lagi! Saya pencet gas juga tetep gak nyala. Saya putar kunci matikan dan nyalakan, tetap saja mesinnya mati. Saya langsung panik karena posisi mobil persis di tengah-tengah jalan dan mobil di depan sudah mulai bergerak lagi.

Pertigaan ini punya kenangan tersendiri buat saya. Waktu Jonathan berumur sekitar 1 bulan, mobil kami sebelumnya pernah berhenti juga di situ karena masalah batere, untungnya waktu itu pak bos dari kantor Joe lagi luang waktunya dan bersedia nganterin kami dan membantu urusan mobil mogok. Tadi, waktu tadi mobil mati tiba-tiba, panik duluan menyerang dan kepikiran kayak pertigaan bermuda (eh itu sih segitiga bermuda ya). Apalagi waktu mencoba menyalakan mesin mobil beberapa kali gak langsung bisa. Antara mau langsung telepon Joe dengan tetap berusaha dan berharap bujukin mobil supaya nyala lagi.

Anak-anak gak ngerti emaknya panik untungnya hehehe. Terus ya ingat untuk menyalakan lampu segitiga dan mempersilahkan mobil di belakang lewat dengan gesture: maap mobilnya mogok.

Setelah itu tarik napas dalam-dalam sambil matikan mesin dan ngomong ke diri sendiri: “Ayo tenang dulu. Coba pikirkan apa yang harus dilakukan sebelum menyalakan mesin mobil”. Dalam hati ya tentu berdoa dan berharap.

Memang sih ya, kalau panik itu gak baik. Waktu saya agak tenang, saya langsung teringat lah ini posisi gigi masih belum di posisi P, pantesan aja mesin tidak mau menyala. Akhirnya coba lagi dan tidak lupa mematikan semua AC, radio dan kembalikan gigi ke P. Putar kunci mobil seperti biasa. Fiuh lega banget mesinnya nyala!.

Karena masih kuatir, saya gak berani pencet apapun yang lain termasuk nyalakan AC atau tombol auto-off.

Sebenarnya tujuan antar anak-anak tadi pagi itu ga jauh. Jalan juga sampai, tapi jalannya tidak ada trotoarnya dan ya biar cepat makanya mengantar pakai mobil hehehe. Jadi setelah mesin menyala lagi, saya tetap matikan AC mobil dan untungnya gak ada acara macet lagi jadi mobilnya gak sampe auto-off lagi.

Sampai di tujuan, saya ga berani matikan mesin. Setelah anak-anak turun dan masuk ke tempat kegiatannya, baru deh berani nonaktifkan auto-off dan nyalakan AC. Tunggu beberapa menit sambil “cerita (kirim pesan telegram)” ke Joe biar perasaan tambah tenang. Sebenarnya waktu mobil udah bisa jalan ya sudah tenang, tapi kalau belum cerita rasanya kurang plong hehehhe.

Waktu nyetir pulang ke rumah sebenarnya masih agak khawatir. Joe saranin apa mau dibawa ke bengkel? Tapi saya yakin batere mobil masih baru karena 2 bulan lalu baru diganti dan bensin juga penuh. Jadi ya mudah-mudahan saja tadi itu masalahnya karena kebiasaan buruk gak menunggu mesin mobil panas langsung jalan.

Pelajaran hari ini buat saya adalah:

  • Jangan panik! Ini sih teorinya buat segala hal kita harus tenang, tapi ya gitu deh, namanya panik gak diundang datangnya. Tapi kalau dah tau kita panik, harus bisa menenangkan diri, tarik napas dalam-dalam dan tenangkan diri dulu.
  • Selalu mematikan AC dan Radio sebelum mematikan mesin, supaya waktu menyalakan berikutnya AC dan Radio masih mati
  • Panaskan mesin sebelum mulai jalan
  • Selalu nonaktifkan auto-off biar gak kejadian mati di tengah jalan.
  • Pastikan tidak ada lampu mobil yang menyala ketika turun dari mobil.

Mudah-mudahan kejadian begini gak terjadi lagi. Selama di Chiang Mai, rasanya mengalami mesin mobil mati di tengah jalan ini sudah ada 3 kali dan selalu masalahnya karena batere yang sudah perlu diganti. Sedangkan kejadian mesin tidak menyala ketika masih di rumah sudah ada 2 kali. Kalau mesin tidak menyala dan masih di rumah sih biasanya nggak sampai panik, paling ya batal pergi. Tapi kalau mesin mati di tengah jalan apalagi sambil bawa anak, ya rasanya lebih gimanaaa gitu.

Ada yang punya pengalaman yang sama soal mobil mati mesin di jalan begini? Kira-kira apa masalahnya selain masalah batere yang perlu diperiksa ya?

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.