Flare-On 2019 dan pembahasan soal no 6

Flare On ke-6 sudah selesai dan solusi dari panitia juga sudah diberikan. Ini tahun ke-5 saya menyelesaikan seluruh soal Flare On.Tidak seperti tahun-tahun sebelumnya di mana saya ingin buru-buru selesai, tahun ini saya sangat santai dan selesai di peringkat 148. Tahun ini ada 308 orang yang selesai semua dari total 5790 yang mendaftar. Kalau tidak sibuk, tahun depan saya rencana tetap ikut dalam mode santai seperti ini.

Menurut saya Flare On ini sangat berguna untuk mengasah ilmu reverse engineering dan mengenal berbagai teknik baru yang tidak/belum saya ketahui. Soal tahun ini sejak nomor satu sudah lebih sulit dari tahun-tahun sebelumnya, tapi ada 3228 yang berhasil menyelesaikan soal pertama. Menurut saya soal-soal nomor tinggi justru lebih mudah dari tahun-tahun sebelumnya tapi butuh banyak kesabaran. Sama seperti tahun-tahun sebelumnya, di akhir kita akan ditanya apakah ingin mengirimkan CV ke Fire Eye.

Tahun ini ada dua orang yang saya kenal dari Indonesia yang berhasil menyelesaikan Flare On: 0xf4c0 dan Visat (dari team PDKT), seperti biasa karena alamat pengiriman hadiah di Thailand saya dihitung dari Thailand.

Dulu saya cukup rajin untuk menuliskan solusi semuanya, sekarang karena solusi dari panitia sudah datang cepat, saya malas menuliskannya, kecuali jika ada pendekatan saya yang berbeda. Tahun lalu saya hanya menuliskan dasar ilmu apa yang dibutuhkan untuk menyelesaikan tiap soal.

BMPHIDE

Hari ini ada yang bertanya apakah saya bisa menuliskan cara saya menyelesaikan soal No 6 (BMPHIDE), karena saya punya waktu, jadi saya tuliskan saja sekarang (kebetulan juga sekarang Flare On ke-6, jadi saya bahas soal No 6 saja). Di soal ini kita diberi sebuah program dan file bitmap (BMP). Soalnya bernama bmphide, dari namanya saja sudah terpikir bahwa ini adalah soal steganografi, tapi tentunya bukan soal steganografi biasa.

Sebelum membaca solusi saya, sebaiknya baca dulu solusi resmi dari Flare On (PDF), lalu kembali ke sini. Ada beberapa hal yang tidak akan saya bahas detail, misalnya: ada anti debug sehingga program tidak bisa didebug. Dari pengalaman di Flare On tahun-tahun sebelumnya: jika ada anti debug, maka saya akan berusaha tidak memakai debugger karena biasanya anti debugnya sangat kompleks dan memakan waktu lama. Bahkan di beberapa soal di tahun sebelumnya: jika dijalankan di debugger malah tidak bisa ketemu flagnya.

Tidak ada instruksi untuk menjalankan program yang diberikan, tapi karena programnya ditulis dalam .NET kita bisa membongkarnya dengan dnspy untuk melihat kodenya. Bagian main-nya seperti ini:

Dari membaca kodenya, Program BMPHIDE.EXE dipakai untuk menyembunyikan data di dalam file bitmap. Jika dibaca sekilas bagian enkripsi (Program.h()) dan menyembunyikan data dalam bitmap (Program.i()) cukup jelas. Ini steganografi standar dengan menggunakan LSB.

Pendekatan saya tidak memakai debugger adalah dengan membuat ulang programnya di project Visual Studio. Ternyata jika kode hasil dekompilasi ini kita copy paste ke project baru di Visual Studio, hasilnya tidak seperti yang diharapkan. Jadi pasti ada sesuatu yang ajaib yang dilakukan oleh program.

Jadi akhirnya saya mulai membaca lagi lebih teliti programnya. Ada method aneh bernama VerifySignature. Dari melihat sekilas saja, sepertinya ini akan membuat agar pointer method1 jadi pointer method2. Setelah membaca-baca beberapa artikel (contohnya ini), memang itu yang dilakukan.

Mungkin ada yang heran: dari mana tahu bahwa ini kode penting? Saya tahu dasar .NET, jadi terbayang kira-kira apa yang bisa dan tidak bisa dilakukan di .NET, jadi dari dasar ilmu itu bisa mencari di Internet mengenai MethodHandle di .NET dan apa yang bisa dilakukan.

Sekarang hal pertama sudah diketahui: ada method yang ditukar implementasinya, jadi andaikan kita memanggil method X, yang dipanggil sebenarnya Y. Tapi method mana yang ditukar? tidak dengan mudahnya mereka menuliskan tukar method bernama X dengan Y, tapi mereka membuat kode seperti ini:

Intinya seluruh method dibuat checksum kodenya, lalu method yang checksumnya sekian akan ditukar dengan yang checksumnya sekian. Di project visual studio saya, saya perlu meload bmphide.exe ini agar bisa dilihat semua methodnya dan dibuat checksumnya. Ini bisa dilakukan dengan kode semacam ini (kuncinya di sini adalah Assembly.LoadFrom):

Dari sini saya bisa mengetahui method mana yang ditukar. Tapi ternyata tidak cukup di sini triknya. Ada method yang bernama IncrementMaxStack (namanya menyesatkan, tidak ada hubunganya sama sekali dengan stack), yang berisi kode untuk mem-patch alamat memori dengan isi tertentu (lihat “writeByte” dan “writeInt32”). Dari nama fieldnya (ILCode) sudah jelas bahwa yang dipatch adalah IL (Intermediate Language) code, tapi kode yang mana yang dipatch?

Kali ini method tidak dicari berdasarkan isi checksumnya tapi berdasarkan metadata tokennya. Jadi sekali lagi saya meloop semua method dan mencetak MetadataToken-nya untuk mendapatkan dua method yang dipatch. Saya bahas saja salah satu method yang dipatch yaitu program.g, hasil dekompilasi asli seperti ini:

Tapi kode ini dipatch di offset 6 dengan angka baru dan offset 18 (atau 12 hexa) dengan angka baru.

Jika kita lihat IL code-nya, akan terlihat apa artinya offset 6 dan 12 hexa ini (lihat kolom kedua, dengan header “offset”). Di sini tidak ada offset 6, tapi ada offset 5. Di offset 5 ada instruksi ldc (load constant), yang meload bilangan -0x12477CE0. Bilangan ini yang dipatch menjadi 309030853. Hal yang sama juga dilakukan untuk offset 12 heksa.

Jadi setelah diperbaiki, fungsi g menjadi seperti ini:

Setelah mendapatkan versi benar dari semua methodnya, saya bisa mengcompile bmphide saya sendiri, dan bisa mendebugnya dan memahami algoritmanya dengan mudah. Sisanya hanya membuat dekriptor dan ekstraktornya.

Pendekatan saya sebenarnya antara pendekatan 1 dan 2: saya membrute force per byte dengan memanggil fungsi enkrip. Loopnya seperti ini:

Tidak seperti solusi di flare-on di mana hasil brute force (solusi 1) tidak jelas, hasil brute force ini akan jadi image yang bersih.

Penutup

Soal ini sebenarnya hanya “pemanasan” dalam hal enkripsi, tepatnya bagaimana sebuah enkripsi yang relatif sederhana bisa disembunyikan dengan trik sehingga sulit dibaca meskipun menggunakan decompiler. Soal berikutnya yang lebih serius ada di no 10. Di soal 10 kita diberi “ransomware” (bernama mugatu) yang memiliki kelemahan di bagian enkripsinya.

Bagi yang ingin merasakan betapa lamanya memahami enkripsi dan membuat dekriptor sebuah ransomware, silakan mencoba menyelesaikan soal no 6 dan 10. Ini soalnya masih sangat sederhana dan malware yang sebenarnya akan butuh waktu yang lebih lama lagi.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.