Ganti AC Mobil

Tulisan hari ini buat catatan pengingat saja kalau hari ini AC mobil diganti baru keseluruhan sistemnya.

Awalnya sejak 3 minggu lalu merasa kok AC mobilnya gak dingin walau udah diatur suhu paling dingin. Memang Chiang Mai walau sedang musim hujan, tiap sore jam 3-an itu panasnya luar biasa. Jadi saya pikir karena di luar sangat panas aja maka AC nya lama dinginnya.

Pagi hari masih gak masalah dan masih berasa agak dingin AC nya, tapi tiap sore yang terasa cuma angin saja. Kasian Joshua kadang pipinya sampai merah kepanasan. Akhirnya saya bawa ke bengkel untuk di cek apa yang jadi masalahnya. Baru sekitar 3 bulan sebelumnya kami bawa servis AC mobil untuk di bersihkan dan di isi freonnya, jadi saya pikir harusnya bukan masalah kehabisan freon.

Karena bengkel resmi lebih dekat dari bengkel yang biasa kami datangi, saya bawa mobil ke bengkel resmi untuk di cek apa masalahnya. Pengecekan tidak lama, cuma butuh kurang dari 1 jam. Tapi hasilnya ternyata semua sistem AC nya harus diganti karena ada kebocoran yang parah katanya. Selain itu mobilnya harus diinapkan karena butuh 2 hari kerja untuk mengerjakan bongkar pasang sistem AC. Karena waktu itu masih butuh tiap hari pakai mobil, saya tidak bisa langsung meminta mereka mengerjakan ganti AC, jadi saya bilang saya akan datang lagi kalau sudah ada waktu untuk menginapkan mobil di bengkel.

Estimasi harga ganti AC yang diberikan lumayan mahal, saya pikir apakah bengkel resmi ini mahal karena mereka bengkel resmi? Kalimat yang aneh ya, tapi maksudnya begini: saya pernah dengar komentar kalau bengkel resmi ini sering sengaja cari-cari kesalahan kecil sebuah mobil biar mereka dapat kerjaan, padahal kalau di bawa ke bengkel lain bisa jadi dikerjakan dengan harga setengahnya atau bahkan belum perlu diganti. Tapi ya saya pikir ga ada salahnya mengecek ke bengkel yang terakhir membersihkan sistem AC nya, siapa tau mereka bisa kasih estimasi harga lebih murah.

Setelah di cek di bengkel bukan resmi, ternyata hasil pengecekan kesimpulannya sama: semua sistem AC nya harus diganti. Mereka bisa mengerjakannya 1 hari kerja, tapi biayanya lebih mahal sekitar 25 persen dari estimasi bengkel resmi. Terus katanya sparepartnya gak bisa pake yang asli sesuai merk karena sparepart merk mobilnya jarang tersedia.

Saya sempat agak dilema. Kalau ngikutin hitungan ekonomi tentunya langsung milih masukin bengkel resmi saja. Tapi dilemanya karena harus diinapkan 2 hari kerja (yang mana di sini karena ga ada angkot kalau ga ada mobil itu repot mau kemana-mana). Setelah ditimbang-timbang dan ternyata bisa dapat pinjaman mobil dari bos baik hati, kami masukin mobil ke bengkel resmi.

Hari Rabu besok itu hari libur di Thailand, bengkel juga libur, jadi saya bikin janji untuk masukin mobil Senin pagi supaya bisa selesai Selasa sore (kan itungannya udah 2 hari kerja toh). Untungnya mereka menyanggupi, kalau mereka ga menyanggupi karena alasan banyak kerjaan, bisa-bisa kami masih harus berpanas-panasan sepanjang minggu ini setiap makai mobil.

Sesuai janji, hari ini mobilnya sudah selesai dipasang AC baru. Saya tanya ada garansi gak? Ternyata ada, garansi AC mobilnya 1 tahun atau 20000 km (yang mana duluan sampai). Sebenarnya ada tulisannya di receiptnya, tapi kan tulisannya semua bahasa Thai, kalau ga nanya mungkin saya ga akan tahu. Yang bikin saya senang sparepartnya ya dikasih yang asli sesuai merknya.

Jadi ternyata asumsi bengkel resmi suka mencari-cari alasan biar dapat kerjaan itu gak benar. Tapi salah satu alasan selama ini malas ke bengkel resmi itu karena biasanya mereka bahasa Inggrisnya payah, dan level bahasa Thai saya untuk pembicaraan teknis mobil suka gagap sendiri. Tapi dari pengalaman kali ini, ternyata saya bisa berkomunikasi dengan mereka. Level bahasa Inggris mereka cukup bisa dimengerti dan level bahasa Thai saya juga bisa mereka mengerti hehehe. Saya gak ingat tadi itu saya banyak ngomongnya pake bahasa apa, kadang-kadang milih bahasa itu dah jadi reflek tergantung siapa yang diajak bicara hehehe.

Jadi lain kali sepertinya kalau ada masalah dengan mobil, memang lebih baik ke bengkel resmi ya. Apalagi kalau bengkelnya lebih dekat dari rumah.

Oh ya catatan lain, katanya AC mobil itu rusak karena beberapa alasan, bisa jadi karena udah umurnya (padahal umur mobil kami masih kurang dari 10 tahun), atau katanya bisa jadi “sial” kemasukan sesuatu seperti kerikil ke dalam sistemnya yang merusak AC nya. Saya gak tau juga apakah AC mobil itu seperti ban mobil yang harus diganti setelah sekian km, tapi yang penting sekarang udah ga kepanasan lagi nyetir siang-siang.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.