Flash Fiction: Bunga jadi Pengantin

Bunga tersenyum, hari yang dinantikannya tiba si usianya yang ke 27 tahun. Di seberang sana, dia melihat sosok yang juga tersenyum padanya dan berjalan dengan langkah pasti ke arahnya diiringi alunan piano yang dibawakan adik sepupunya.

Bunga tak ingin melepaskan pandangan matanya dari mata kekasihnya, tapi aduh maskara yang terlalu tebal membuat matanya terasa gatal. Mau tak mau Bunga mengedipkan matanya sepersekian detik. Ketika Bunga membuka matanya lagi, dia hampir berteriak histeris.

Arghhhh kemana lelaki yang tadi berjalan ke arahnya. Kemana hadirin yang terlihat ramai dan kemana alunan denting piano.

Bunga menutup matanya lagi dan berharap kembali ke scene sebelumnya. Dia memandang ke baju yang dia kenakan. Alamak, baju tidur, jadi tadi itu cuma mimpi. Huh seballll.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.