Makanan Indonesia di Chiang Mai

Setelah 13 tahun di Chiang Mai, dan tidak pernah ada restoran Indonesia yang harganya terjangkau dan bertahan lama, akhirnya sekarang saya bisa menikmati berbagai makanan Indonesia hampir setiap hari.

Biasanya sih harus menunggu kalau ada kumpul-kumpul Indonesia di Chiang Mai, masing-masing membawa makanan yang bisa mereka masak. Di saat itu sesekali bisa makan rendang, sayur pecel, bakwan ataupun lontong sayur. Tapi sekarang bisa lebih sering dan gak harus nunggu kumpul-kumpul, apalagi sekarang kan lagi dilarang tuh berkumpul-kumpul.

Ceritanya tahun lalu, di salah satu pertemuan masyarakat Indonesia di Chiang Mai yang digagas oleh KBRI Bangkok, saya berkenalan dengan seorang warga baru yang lokasi rumahnya kira-kira 1 jam perjalanan dari Chiang Mai dan ternyata jago masak.

Awalnya saya bercanda bilang: aduh coba mbak rumahnya di Chiang Mai, saya mau katering deh sama mbak. Ternyata… mbak itu setiap minggunya memang ada jadwal ke Chiang Mai untuk berbelanja berbagai bahan kebutuhan masakannya, jadi dia bersedia sambil membawa pesanan makanan saya.

Awalnya sih pesen makanan yang kira-kira bisa tahan lama seperti cemilan dan kue kering, lalu sekarang sudah bertambah banyak menunya termasuk makanan untuk lauk yang bisa dimasukkan freezer dan bisa jadi makanan untuk beberapa hari hehehe. Di saat himbauan untuk di rumah saja dan tidak kemana-mana seperti sekarang, saya tinggal penuhi kulkas dengan berbagai masakan dari si mbak.

Contohnya hari ini, saya sarapan pagi dengan lupis dan makan siang dengan gudeg nangka pakai telur dan tempe bacem. Supaya awet, lupisnya dikirim terpisah dengan kelapanya dan juga masih dibungkus daun pisang. Di Indonesia saya tidak pernah melihat lupis yang masih terbungkus daun pisang hehehe.

Jadi yang perlu saya lakukan tadi pagi hanyalah memanaskan lupisnya dan kelapa parutnya sebentar, dan tadaaaa sarapan tersedia. Untuk makan siang, saya juga tinggal memanaskan gudeg nangka dan telur, lalu menggoreng tempe bacem. Iya saya memang bisa bikin tempe bacem sendiri, tapi saya lebih suka memesan yang tinggal digoreng karena gak perlu repot mulai dari bikin tempe yang butuh waktu lebih dari 1 hari dan merebus tempenya jadi bacem.

Risoles, favorit Jonathan

Makanan yang paling sering saya pesan itu risoles. Jonathan juga suka makan risoles, lumayanlah jadinya Jonathan makan sayur dan ayam dari isi risoles itu. Jonathan jadi bisa mencicipin masakan Indonesia karena walaupun punya ongkos pesawat untuk pulang, saat ini semua penerbangan internasional Thai Airasia tidak ada sampai tanggal 22 April mendatang.

Nah ini juga menu andalan yang saya pesan untuk disimpan di freezer. Nugget ayam plus sayuran dan ayam yang sudah diungkep. Jadi kalau mau digoreng saya turunkan dulu ke kulkas bawah, lalu keesokan harinya tinggal goreng deh. Mungkin akan ada yang bilang: ah itu kan bisa kerjain sendiri, males banget sih. Jawabnya: saya memang ga suka masak, malas kupas bawang, malas uleg bumbu dan yaaa karena ini yang ngerjain temen sendiri, saya yakin semuanya terjamin kualitas dan rasanya.

Biasanya, kalau orang Indonesia tuh suka makan pakai yang kriuk-kriuk. Nah sesekali saya juga pesan stik keju ataupun kering tempe. Selain 2 ini masih ada keripik kentang pedas juga, tapi sayangnya saya lupa foto waktu pernah memesannya.

telur balado

Kalau pengen sambal balado juga bisa pesan, kapan-kapan kalau memesan akan saya tambahkan fotonya. Tapi selain sambal balado, bisa juga memesan telur balado.

Beberapa makanan cemilan yang pernah saya pesan dan ada fotonya: kue nenas, bolu coklat, dadar gulung, mpek-mpek dan donat kentang. Masih ada beberapa yang tidak ada fotonya: kue salju dan aneka kue kering lainnya. Iya saya tahu bolu coklat bukan makanan khas Indonesia, tapi Joshua doyan bolu coklat, jadi ya dipesan juga walaupun saya ikutan makan dengan alasan untuk Joshua hehehe.

Selain makanan yang ada fotonya, ada beberapa makanan yang saya belum foto: rendang, capcay telur puyuh, ayam suwir bumbu bali, tempe tahu balado. Iya, sekarang jadi bisa sering makan rendang selain tempe deh di Chiang Mai.

Terus tadi si mbak bilang kalau minggu depan dia rencana bikin sayur lodeh labu siam, tempe telur puyuh balado dan opor ayam. Entah kenapa langsung terbayang dimakan seperti lontong sayur medan, tinggal tambahin keripik kentang pedas. Terus tiba-tiba malah ditawarin sate madura juga kalau memang ada lontong. Lalu ada permintaan sate padang segala. Aduh mbaaak, kalau gini caranya saya harus pura-pura lupa dengan diet deh. Jadi serasa lebaran datang lebih awal gak sih makan lontong pake opor ayam. Atau makan lontong sayur medan.

Pada dasarnya, si mbak ini bisa masak apa saja dan mau belajar masak apa saja. Jadi kalau saya lagi kangen makan tertentu, saya paling tinggal bertanya: mbak bisa masakin ini gak? nah kalau mbaknya bisa, saya tinggal deeeh. Makasih ya mbak udah mengobati kerinduan kampung halaman dengan masakan Indonesianya. Semoga mbak selalu sehat di masa sekarang ini, supaya persediaan makanan kami tetap terjamin hehehe.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.