Mengenal Buku Digital

Apa itu Buku Digital

Buku digital atau lebih dikenal dengan sebutan e-book, merupakan buku dalam bentuk digital/berkas dan tidak dicetak di atas kertas seperti buku biasa. Ada berbagai format e-book dan berbagai cara untuk membaca buku digital. Dalam tulisan ini saya akan coba tuliskan perbedaan dari beberapa format e-book.

E-book merupakan singkatan dari electronic book dengan kata lain, buku dalam format elektronik atau disebut juga sebagai buku digital. Sesuai dengan namanya, buku digital ini tidak dicetak di atas kertas.

Kalau kita mendengar kata e-book, apa yang pertama terbayang? Buku gratis? Buku yang tulisannya kecil dan kurang nyaman dibaca di layar HP 5 inci? Buku yang harus dibaca di komputer atau tablet? Atau buku yang bisa dibaca di mana saja tanpa harus merasa berat membawanya karena semua bisa dibawa di telepon genggam kita.

Saya pernah membaca tulisan yang menyebutkan kalau e-book itu sebagai buku digital gratis. Padahal tidak semua e-book itu gratis. E-book merupakan salah satu bentuk lain untuk penulis mendistribusikan buku karyanya sehingga bisa menjangkau lebih banyak orang. Jadi e-book tidak selalu gratis, kita bisa membelinya dari melalui toko buku digital, yang terkenal saat ini adalah Google Play Books dan Amazon Kindle Store.

Sebelum didistribusikan, untuk mencegah pembajakan buku, berkas e-book biasanya diberi tambahan DRM (Digital Rights Management). Saya tidak akan membahas masalah bajak membajak buku di sini, saya asumsikan semua orang sudah punya kesadaran untuk tidak lagi membeli/mencari buku bajakan dan mau membayar buku untuk memberi apa yang menjadi hak penulis.

Kelebihan dan Kekurangan E-book

Karena bentuknya berupa berkas yang bisa diunduh, penulis bisa memangkas biaya produksi cetak di kertas dan ongkos pengiriman sehingga biasanya e-book bisa dijual dengan harga lebih murah. Akan tetapi, karena e-book rentan terhadap pembajakan, banyak penulis yang tidak mau menjual bukunya melalui jalur ini. Untuk jenis buku yang memiliki banyak skema dan gambar yang terkadang membutuhkan dua halaman, bentuk e-book ini tidak terlalu jadi pilihan dan tetap lebih nyaman dibaca di buku biasa.

Untuk orang yang gemar membaca tapi memiliki keterbatasan penyimpanan buku di rumah, membaca buku dalam bentuk digital tentu tidak membuat kegiatan membaca berkurang kenikmatan. Mereka tidak perlu juga memikirkan di mana buku yang terakhir saya beli, karena semua bisa disimpan di gawai yang selalu mereka bawa setiap hari. Buku yang berupa novel, atau buku yang tidak memberikan gambar diagram yang banyak biasanya tidak akan membuat terasa perbedaannya ketika dibaca di atas kertas ataupun di layar.

Sebagian orang masih mengeluhkan ketika membaca e-book di gawai, matanya cepat lelah atau terlalu banyak distraksi dari notifikasi lain yang masuk terutama kalau membacanya di telepon genggam. Untuk orang yang memang sangat suka membaca, ada pilihan untuk membeli gawai khusus untuk membaca e-book, sehingga tidak perlu terganggu dengan notifikasi lain. Dalam satu e-reader, kita bisa mengunduh banyak sekali e-book ke dalamnya.

Beberapa orang masih lebih suka dengan buku fisik, karena ada aroma bukunya. Ada juga teman saya yang bilang, lebih puas mencoret/memberi warna di buku fisik daripada menambahkan catatan atau memberi highlight di e-book.

Perbedaan format e-book

Kita bisa mengelompokkan format e-book menjadi dua jenis yaitu format statis dan format dinamis. Format statis yang saya maksudkan di sini formatnya sudah tidak bisa diubah lagi, sedangkan format dinamis tentunya masih bisa diubah berbagai pengaturan teks untuk kemudahan membacanya.

Format statis

Format yang paling umum dikenal dan bisa dibaca di berbagai gawai adalah format PDF (Portable Document Format). Format ini merupakan format yang dikembangkan oleh Adobe untuk menyimpan dokumen yang siap untuk dicetak. Dalam format PDF ini, semua gambar dan tulisan di dalamnya mulai dari ukuran huruf, aturan spasi dan tata letak teks dan gambar yang ada didalamnya sudah diatur. Ketika dokumen berformat PDF ditampilkan di gawai manapun akan selalu terlihat sama, termasuk ketika kita cetak ke kertas.

Membuat dokumen kita menjadi dokumen berformat .pdf ini sangat mudah. Kita selalu bisa membuat pilihan mencetak ke bentuk pdf. Proteksi dari file pdf ini bisa dilakukan dalam bentuk memberi password sebelum membuka file pdfnya. Kita bisa membuka format pdf ini dengan menginstal aplikasi pdf reader di telepon genggam ataupun komputer kita.

Format dinamis

Format dinamis yang paling banyak dipakai saat ini adalah berkas berakhiran .mobi dan .epub. Kedua format ini memiliki kesamaan buku yang kita baca bisa diubah ukuran dan jenis hurufnya maupun pengaturan spasinya. Bayangkan saja format buku ini sebenarnya berupa hormat HTML (Hypertext Markup Language) yang isinya hanya file teks yang dikecilkan dengan teknik kompresi yang disepakati, lalu nama berkasnya diberikan akhiran .mobi atau .epub.

Format .mobi pertama sekali dikembangkan sejak jaman mobipocket lalu dibeli oleh Amazon dan ditambahkan DRM untuk mendistribusikan buku di Kindle Store. Format .epub merupakan format yang lebih umum dipakai saat ini untuk e-book. Kata epub sendiri diambil dari singkatan electronic publication. Untuk membuka file bertipe .epub kita membutuhkan aplikasi epub reader.

Format dinamis ini lebih nyaman untuk dibaca karena kita selalu bisa mengatur ukuran hurufnya lebih besar. Saya pribadi lebih suka membaca e-book yang formatnya dinamis daripada format statis.

Layanan untuk mendapatkan buku (membeli atau meminjam)

Ada berbagai tempat untuk mendapatkan e-book. Ada yang menampilkan buku dalam format .pdf, ada juga yang menampilkan dalam format .mobi dan .epub. Saat ini untuk buku-buku yang saya sering pinjam dari ipusnas ataupun gramedia digital semua bukunya berupa pdf. Untuk membacanya dengan nyaman, saya membutuhkan tablet 10 inci atau di komputer. Membaca format pdf di telepon genggam yang hanya berukuran 5 inci sangat menyiksa mata.

Pilihan lain adalah membeli buku dari kindle store atau google playbook. Untuk 2 tempat ini, akan saya ceritakan di tulisan terpisah.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.