Thai Chana, Aplikasi Penelusuran Kontak Thailand

Sejak tanggal 18 Mei 2020 lalu, salah satu langkah yang dilakukan pemerintah Thailand untuk mengatasi penyebaran Covid-19 adalah mengenalkan aplikasi penelusuran kontak di tempat-tempat umum seperti mall, toko, restoran, taman kota, dan tempat wisata lainnya. Aplikasi ini disebut dengan nama Thai Chana.

Kita bisa saja tidak menginstal aplikasinya, karena pada dasarnya kita bisa menscan QR Code menggunakan QR Code reader apapun yang kita punya di ponsel kita, hasil scan QR Code otomatis kita akan membuka situs untuk mencatat kalau kita check-in ke tempat tersebut. Tapi untuk kepraktisan dan kemudahan check-out, saya memilih untuk menginstal aplikasinya.

Bisa mencatat nama toko di dalam Mall

Aplikasi ini dikenalkan sebagai bagian dari tahapan melonggarkan aturan untuk kembali ke normal. Sebelumnya, semua toko dan mall ditutup dan semua orang di rumah saja. Nah, setelah semua dibuka kembali, harus ada cara untuk mengetahui siapa saja ada di satu tempat pada waktu yang sama.

Sebenarnya Joe pernah menuliskan soal protokol yang disiapkan oleh Google dan Apple, akan tetapi kebanyakan orang terlalu khawatir dengan privacy. Kebanyakan orang merasa tidak suka kalau pergerakannya selalu diketahui, padahal apa sih yang mau disembunyikan, hehehe.

Aplikasi ini tujuannya apabila didapati pasien positif Covid-19, maka semua orang yang ada di tempat yang dikunjungi oleh orang tersebut pada saat yang sama akan dihubungi untuk diperiksa juga. Pada dasarnya aplikasi ini hanya mencatat nomor telepon kita. Untuk yang tidak memiliki ponsel, akan diminta untuk mencatat nama dan nomor telepon yang bisa dihubungi, ketika masuk ke tempat umum tersebut.

Reaksi awal dengan aplikasi ini, tetap saja banyak yang khawatir privasinya dilanggar. Tapi ada jaminan kalau datanya hanya disimpan selama 60 hari. Kemarin, data untuk tanggal 18 Mei 2020, sudah dihapus karena sudah 60 hari, lalu setiap hari data yang lebih dari 60 hari akan dihapus dari server.

Aplikasi ini sebenarnya mirip dengan aplikasi Foursquare, bedanya kalau Foursquare itu biasanya dilakukan buat berbagi ke teman kita di media sosial kalau kita mengunjungi tempat tertentu. Aplikasi Thai Chana ini dipakai untuk menscan QR Code dari tempat yang kita datangi, dan otomatis nomor kita beserta jam saat kita menscan akan tercatat mengunjungi toko tersebut di server.

Caranya sebenarnya hanya mempermudah kita mencatat toko apa yang kita kunjungi dan jam berapa. Bisa saja semua orang disuruh membuat catatan pergerakan masing-masing, tapi tentunya belum tentu semua membaca berita ketika ada sebuah supermarket misalnya yang dikunjunginya ternyata dikunjungi oleh pasien positif juga pada saat yang sama. Jadi dengan adanya catatan terpusat, pemerintah bisa menghubungi nomor yang tercatat berada di tempat yang sama pada saat yang sama dengan pasien positif Covid-19.

kasus Covid-19 dari orang asing yang memasuki Thailand tanpa karantina (sumber: Bangkok Post)

Contohnya ketika kemarin ada kasus tentara Mesir yang masuk ke Thailand dengan ijin khusus dan tanpa karantina 14 hari dan mengunjungi tempat umum di Rayong. Ternyata ketika sudah meninggalkan Thailand, dari hasil pemeriksaan sebelum dia berangkat, diketahui hasilnya positif. Awalnya sempat membuat banyak orang resah, bahkan sekolah di Rayong ditutup sementara untuk mencegah penularan infeksi Covid-19.

Dengan menggunakan data yang ada dari server Thai Chana, orang yang tercatat mengunjungi tempat-tempat yang dikunjungi pasien tersebut dihubungi, diperiksa dan dihimbau untuk isolasi mandiri 14 hari. Sampai hari ini, sudah lebih 6000 orang diperiksa swab Covid-19, dan sejauh ini 5200 orang hasilnya negatif, dan sisanya masih menunggu hasil. Harapan saya, semoga saja semua hasilnya tetap negatif. Kalau mau positif thinking, semoga pasien positif tersebut patuh memakai masker ketika dia ke tempat umum di Rayong.

Apakah wajib untuk menggunakan aplikasi Thai Chana ini? Saya perhatikan, beberapa minimarket tidak terlalu mewajibkan pengunjungnya untuk check-in dan check-out. Tapi sebenarnya, ini untuk kebaikan kita sendiri, jadi saya memilih untuk tetap menscan QR Code dari tempat yang saya kunjungi, dan tetap berharap tidak ada kasus transmisi lokal di Thailand.

Sampai tanggal 19 July 2020, sudah 55 hari tidak ada transmisi lokal di Thailand. Total pasien terdeteksi positif sebanyak 3.249 orang, sebanyak 3096 orang sudah sembuh, 95 orang masih dirawat dan 58 orang meninggal. Dengan tidak adanya transmisi lokal selama hampir 2 bulan, aktivitas anak-anak sudah kembali seperti dulu, bedanya: wajib memakai masker ketika di tempat umum.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.