Gue baru tau

Ternyata…landasan udara Husein Sastranegara yang ada di kota Bandung, walau kecil dan agak berkesan kumuh ternyata punya beberapa fasilitas yang keren juga. Misalnya saja 2 terminal komputer yang internet gratis difasilitasi oleh flexi. Jadilah gue bisa online, baik chating maupun nulis blog ini dari sini. Bahkan Joe bisa ngenyelesein tugas dari Bu Inge sebelum berangkat ke Sg.

Ternyata…jualan flexi di bandara itu sepertinya berguna. Misalnya elu jalan2 ke luar negeri terus…mau beli perdana prabayar kan asik tuh kalo tiap bandara jual benda yang di butuhkan itu, daripada bawa nomer dari negeri sendiri terus roaming kemana-mana.

Ternyata…airport tax dari bandung lebih murah daripada dari Jakarta (60 rebu vs 100 rb untuk internasional flight)

Ternyata…disini belum ada Mc Donalds hehehe ga nyambung yah 😛

Seminar bersertifikat

Sebenernya ini bukan hal baru dalam hidup gue, tapi barusan saja membaca undangan seminar yang katanya ada sertifikatnya. Terbersit di benak ini, sudah berapa kali aku mengikuti seminar yang diiming2i dengan sertifikat, dan…sudah berapa kali sertifikat itu berguna? jawabannya sudah beberapa kali (lebih dari 3 kali ikut seminar bersertifikat) lebih dari 3 kali dapat blanko sertifikat doang, lebih dari 3 kali ga ngerti apa yang mereka bicarakan dalam seminar dan ga pernah sekalipun sertifikat itu berguna(at least till now). Gue ga ngerti juga, emangnya sertifikat itu gunanya apa yah?? lalu kenapa penyelenggara seminar selalu mengiming-imingi sertifikat tanda peserta seminar ? ah jadi seperti sertifikat penataran P4 pola 100 jam saja 😛

Pungli atau penipuan???

Pagi ini rumah kost2an gue di bel dan tiba2 ada suara orang yang ngetok2 palu di depan rumah. Ternyata orang tersebut sedang memasang box buat meteran listrik. Orang tersebut ngakunya dari PLN dan katanya pemasangan box meteran itu wajib dan harus bayar. Dia cuma ngebel pintu dan ngasih kuitansi kuning dan disitu tertera bayarnya biaya pemasangan 5000 perak, tapi…harga boxnya itu dong 50 rebu bo!! gile benerrr..

Temen gue langsung turun tangan dan bilang : “Pak kenapa langsung dipasang? ini kan tempat kost, kita harus tanya dulu ama yang lain punya duit atau nggak dan biasanya yang gitu sih kita diurus sama yang punya rumah.” Si Bapaknya cuma cengar cengir dan bilang : ” Tapi ini wajib loh dari PLN nya” (tanpa menunjukkan tanda bahwa dia orang PLN) .Temen gue tetep bilang kalo kita ga punya duit karena kemarin baru bayar uang listrik. Akhirnya…mungkin si Bapak menyadari kalau dia ga akan menang, dia mencabut lagi box meteran listrik yang sudah hampir terpasang dan pergi.

Weleh-weleh…gue heran aja itu jenis pungli atau..penipuan yah? Gue inget dulu di rumah gue di Medan juga pernah begitu. Box nya mending bagus, itu jelek banget lagi. Tapi…waktu itu gue lupa bayarnya berapa. Tapi kejadiannya persis gitu. Orang tersebut main pasang aja dan ngomongnya sih dari PLN (tapi tetep ga ada identitas orang PLN) . Sebenernya kalo harganya sesuai dengan tampilannya sih mungkin gpp aja, tapi itu…wah jeleknya minta ampun gitu loh! Ogah banget kalo harus bayar 50 rebu :p

TV Tuner

Sejak beberapa bulan lalu untuk menghemat space di kamar kost yang semakin lama terasa penuh gue ganti TV gue dengan TV Tuner di komputer. Kebetulan TV Tunernya internal plus FM Tuner dan berhubung gue ga punya radio ya lumayanlah jadi bisa dengerin radio juga. Awalnya masang TV Tuner itu di komputer kok ya gambarnya burem2 gitu. Tapi lama-lama tinggal beberapa stasiun TV aja yang burem (misalnya TPI dan TVRI yang untungnya ga pernah juga gue tonton).

Belakangan ini baru gue sadari enaknya make TV Tuner, walau sampai hari ini gue masih gagal merekam acara TV (karena entah kenapa gue ga berhasil setting biar suara ikut kerekam) tapi dengan adanya TV Tuner di Komputer, gue bisa tetep nonton sambil ngetik ataupun online :D. Ternyata asik juga make TV Tuner internal, jadi bisa nonton tv yang rada kecil (windownya bisa di kecilin) denger gosip2 atau berita sambil chating atau mungkin sambil ngeblog 😀

Kutukan?

Tadinya hari ini mau ngeblog di friendster, tapi…ga tau kenapa ga kebuka2 halaman update blognya sampe bosen nungguin. Trus tadi merhatiin sepertinya Yahoo! juga memberikan fasilitas blog juga, jadi semakin banyak aja deh tempat untuk ngeblog. Eits.. yang mau gue ceritakan bukan tentang blog blog run blog run (ah ini sih masa-masa ospek). Udah ah jadi ngawur.

Ceritanya hari ini gue mau makan siang di kantin BARRAC di kampus. Tau-tau….jreng jreng…ada tulisan karena kontrak sudah berakhir maka kantin tersebut TUTUP Bah.. kenapa sih setiap tempat makan yang rutin gue dan joe kunjungin seperti kena kutukan bahwa mereka akan tutup tidak lama kemudian??? 🙁 Kantin Barrac ini adalah kantin ke sekian setelah Kantin Taman Sari (yang ada sejak gue kuliah!), Kedai Tubagus, tukang pisang goreng belakang gramedia, tukang nasi goreng kambing di deket Circle K dago, umm..apa lagi yah berikutnya? Jadi takut kalo terlalu sering makan di suatu tempat. Takut gue bener2 membawa kutukan dan membuat mereka tutup atau pindah ga bilang2. Huhuhuuhu… kudu nyari tempat makan siang yang enak di kampus lagi deh.

Jadi TKI …

Iseng2 tadi gue nyasar ke sebuah web universitas di Malaysia, terus buka bagian lowongan kerja . Kaget juga di situ ternyata ada data gajinya segala. Pas gue itung2 jadi dosen di negeri tetangga ternyata gajinya mayan juga, rata-rata bisa sampai diatas 5 juta rupiah perbulan (itu yang paling murah digaji) bahkan kalo udah di posisi TOP bisa sampe 22 juta bow!. Bahkan untuk jadi satpam ataupun tukang parkir aja bisa dapat 1.3 juta rupiah perbulannya. Wah wah menarik juga. Sayangnya deadlinenya udah ditutup dan ga ada lowongan buat jurusan gue, kalo ga mungkin boleh juga tuh jadi TKI 😀 *tapi sebenernya gue ga memperhitungnya biaya hidup di Malaysia 😛 mungkin segitu juga ga ada artinya kalo hidup disana :P, namanya juga iseng*